Limited

times

Waktu , membuat saya harus menempatkan skala prioritas dan hanya bisa menengok blog setelah larut malam atau bahkan menjelang subuh .

Silahkan ber-note-note sesuka anda .

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

9 Responses to “ Limited ”

  1. he…he…sama neh, btw jangan sering-sering mas jaga kesehatan (walah!) memang di tempat tinggal mas JSOP gak ada acara mati lampu (PLN), kalau di tempat saya lagi musim mati lampu, hiks! makanya kadang harus curi2 jam kantor untuk nulis blog, hi…hi…

  2. Weleh….ternyata panjenengan masih punya kesibukan seabreg tho. Saya pikir sekarang cuma mencet tuts keyboard komputer aja :D

  3. Prioritas utama-nya.. KESEHATAN loh ya :|
    *serius.. pdhl aku sendiri suka ndak serius hehe*

  4. mas Ade ns, ditempat saya kemaren2 ini juga sempet byar-pet , untung cuman sekitar dua hari.

    Hedi , kalau saya udah sekaya liem swie liong (bener gak seh spellnya) , pasti maunya ngeblog terus sampe’ dodol! :)

    Kuke’ thanks ya , bisa nasehatin saya berarti kamu lebih tau jaga kesehatan :)

  5. Waktu sekarang membuat saya sekarang takut. semakin waktu berjalan semakin usia bertambah dan semakin banyak tuntutan. yang paling menyebalkan adalah tuntutan untuk kawin. seandaianya waktu punya kompromi untuk menunda saja kata married barangkali sekaran tidak membuat saya takut. rasanya saya masih senang membujang. tapi waktu membuat saya kehilangan keinginan itu. jadi, mas yockie, sebaiknya waktu berjalan saja, tapi usia kalau bisa jangan. karena semakin tua ternyata semakin menakutkan.

    sori mas saya baru bka internet setelah sekian lama, karena skala prioritas waktu untuk menjadi manusia kamar juga semakin sulit buat saya sekarang.

  6. Semoga kita semua masih diberi kesehatan sehingga bisa berkarya. Kayaknya mas Yockie belum bisa pensiun mas. he he he. Kontribusinya masih ditunggu.

  7. Benar seperti kata mas BR, jaga kesehatan yang terpenting dan kontribusi anda masih ditunggu. Monggo, take your time.
    Salam.

  8. Terimakasih mas , mudah-mudahan diberi kesehatan terus.

    @Dimas , wah..jangan takut tua apalagi takut kawin .. ternyata menjadi tua tidak berarti “kehilangan ” , justru malah sebaliknya selama kita terus belajar mengenal dan memahami kehendak alam semesta. Dan kawin itu enak tau.. , resehnya yang ngga enak..hahaha :)

  9. hehe.. jadi malu.. ^_^
    *soalnya aku juga suka dimarahin ama “Bapak”2ku.. ketularan workaholic mereka semenjak lulus ini loh..*

    Biar adil.. ayooo jangan lupa kita jaga kesehatan :)

    Ngomong2.. kenapa itu Mas Dimas takut tua?
    Jangan dunk.. aku aja pengen ngerasain menjadi tua.. capek dikirain masih kecillll terus.. :(
    Lagian.. biarlah tambah tua.. aku ndak mau immortal
    *hayooo nonton TMNT ndak? Highlander?*

    Kenapa takut kawin? Tuntutan kawin?
    Wah.. jangan juga.. *padahal aku juga udah kayak sandwich gini dapat tumpukan tuntutan kawin huehehe..*
    Menurutku.. ketika kita takut d/ tuntutan2 itu.. artinya kita menyerah dunk ama hidup..
    *malu tho.. sama mereka yang berjuang biar bisa hidup..*

    Semangat!!!

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara