Peristiwa

Ada beberapa peristiwa penting dalam hidup kita , saat kita beranjak remaja lalu beranjak harus menjadi dewasa . Dan ini salah satu peristiwa penting dalam hidup saya sebagai orang yang harus menjadi dewasa :(

Kemaren tanggal 6 Oktober saya mendampingi anak saya yang pertama , di wisuda di JCC Jakarta Convention Hall . Ada beribu perasaan berkecamuk didalam sanubari kita sebagai lelaki / bapak / dan manusia . Sulit saya menggambarkannya , anda akan merasakannya sendiri kelak atau bagi anda yang sudah menjalaninya tentu paham dengan maksud yang saya gambarkan diatas.

Kalau saya masih remaja tentu akan ‘ter-mehek-mehek’ melihat darah daging kita pakai toga hehehe…, sungguh luar biasa indahnya pemandangan yang tampak diwajahnya saat itu . Berbagai kalimat puji dan syukur saya panjatkan dalam hati atas segala karunia dan rahmat yang diberikan pada saya .

Kalau saya menjadi berkaca-kaca dimata bukan karena romantik atau ‘too melancholic’ tetapi lebih disebabkan karena saya berbisik dalam hati “ih….gua udah tuwak juga ya..” hehe..

Dulu pernah ada sebuah kejadian saat saya mau persiapan konser ditempat yang sama , saya agak debat argu dengan pengelola JCC , karena sehari sebelumnya panggung sudah di set dan disewa oleh sebuah perguruan tinggi untuk digunakan bagi acara wisuda siswanya . Otomatis saya tidak bisa setting pangung apalagi check sound dan sebagainya

Dulu saya ngederumel “wisuda…wisuda…cuman ngehasilin koruptor dan ngabis-ngabisin duit negara aja” hahaha….. (*fatalis karena dongkol*) Sekarang saya baru tau rasanya saat anak kita di wisuda …., koq baru tau ya…kalo ternyata saya itu goblog juga..!

Saya memang bangga sekali pada anak saya , bukan berlebihan dan juga bukan karena saya memanjakan dia . Tetapi justru sebaliknya , dia besar dan menjadi dewasa tanpa kehadiran lengkap kedua orang tua yang idealnya selalu mendampinginya . Seperti pernah saya ceritakan di posting awal saya tentang perceraian yang terjadi pada diri saya pada perkawinan saya yang pertama .

Semenjak usia 5 tahun dia tidak lagi tinggal serumah dengan ayahnya , masih hangat terekam dalam ingatan saya waktu itu . Saya berharap Tuhan mengabulkan keinginan saya agar Dia menuntun dan selalu menyertai anak saya dan juga mengampuni segala kesalahan yang saya lakukan . Alhamdulliah AllahuAkbar.., anak saya tersebut menjalani hidup dan masa-masa remajanya dengan menapaki kehidupan yang nyata dimana tak ada kesenangan yang senang , kesedihan yang sedih dan impian yang cuman mimpi . Saya bangga karena dia berhasil menyelesaikan studinya dan tidak larut dalam kegagalan hanya karena stigma keluarga broken home.

Dalam suasana penuh haru tersebut tiba-tiba saya didatangi oleh Ian Antono , lho….? hahaha…rupanya kita dikaruniai hari baik yang sama .. anak perempuannya juga di wisuda … wahh… geger juga tuh suasana sekeliling seketika….”anak rocker di wisuda” .

Kalimat yang sama terucap oleh saya dan Ian “kite’ kapan ya’….” hik..sedih juga padahal band Queen bergelar doktor semua koq kite’ manteri dokter aja engga’…hehehe…

Ya udahlah ..mungkin emang kewajiban kita menghasilkan turunan yang lebih baik dulu , nanti di 2nd period baru giliran kita hahaha …, so C U in the Next Life guys!

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

17 Responses to “ Peristiwa ”

  1. selamat mas.. ndherek bingah.

  2. Selamat untuk anak lanang. Selamat untuk bapaknya. Saya percaya, bagi Anda dan ananda itu pangkal haru bukanlar gelar tapi terselesaikannya sebuah tahap dengan sebuah latar yang khusus.

    PS: Foto bareng Ian mana? Kabar burung bilang panjenengan berdua “berseteru” ;) Nggak kan?

  3. Lha Mas Jockie sebetulnya juga pantes dapat gelar doctor honoris causa. apa iya mungkin perguruan kesenian kita, seprti IKJ atau ISI memberikan gelar kepada musisi pop atau rock yang dedikasi serta karyanya bisa dipertanggungjawabkan.Kalau gak salah, basis RHCP dapat DHC dari sebuah perguruan tinggi di sana.

  4. selamat bos…
    sampeyan sudah membuktikan kok…

  5. Mbahatemo , matur nuwun sanget ngge’h mugi-mugi sampeyan ‘ndang rabi lan katah putunipun..(lho.”mbah” kan mustine’ pun kagungan putu?)

    Paman Tyo thank U , wah nggak sempet photo bareng..lha wong langsung gepuk-gepuk’an.., sampek metu getih 2 liter je’ (*ben rame pisan..*)

    Dimas , wallahhh .. ngga pantes blass!

    Benni , iya..saya sudah membuktikan .. kawin pindo hehehe… jangan diikuti ya.., enaknya cuman di intro doang , setelah chorus dan bridge ..same’ aje’ hehehe.

    BTW thanks to all ya…..gut blis yu , maksute’ godbless you , koncone’ rollies you , adik’e the mercys , putune’ koes plus ..haiyaaahh

  6. Selamat lan nderek bingah nggih Mas !!!

  7. Wah..asik moco critone sampeyan ndek duwur. Aku yo melok seneng putro mbarep sampeyan wis sarjana ….mugo2 adik2e yo podo nyusul. Opo ga muncul ide nulis lagu bab iku Mas…?
    Doa sampeyan lewat “Anakku” (God Bless – album ‘Apa Kabar’-1997) rak yo keturutan ….Alhamdulillah.

  8. selamat mas aku ikut terharu .putranya telah berhasil menjadi sarjana semoga jadi sarjana yg berguna bagi kehidupan dio dunia dan akhirat amin.

  9. mas petrus , sami-sami mas maturnuwun sanget .

    mas indrayana , hehe..alhamdullilah gusti Allah mireng

    mas eyangebaby , terimakasih banyak mas semoga dia bisa bermanfaat buat orang banyak .

    Dulu saat minta pendapat saya pengen ngeband , saya bilang “saya dukung kalo sekolah kamu selesai” , nah sekarang sudah selesai , besok saya mau bilang “kerja dulu baru nanti main musik bareng2″ .

    Setelah kerja : “ngumpulin duit dulu buat nyenengin orang tua , baru rekaman sama papa” hehehehe…

    Kalau bisa jangan jadi seniman hahaha…cukup bapaknya aja yang “ngelu..”

    Bapaknya kemaruk…yo ben

  10. Wah selamat mas, kulo njih nderek bingah.. selanjutnya insinyur musik ya mas.. ben nyaingi bapaknya :D

  11. Selamat, mas. Pasti luar biasa senang dan leganya ya. Mas Yockie sudah bisa memberikan kontribusi kepada humanity, ras manusia (he he he) dengan mengantarkan anak menjadi orang yang lebih baik. What more could you ask? Ya, ndak? Sekarang tinggal mengawasi dia untuk menjadi manusia yang utuh dan mandiri.

    Soal mas Yockie mau ngikutin Brian May (Queen) sih sah-sah saja. Mengapa tidak? Meskipun, “berpendidikan” itu tidak harus melalui jalur formal. Sebetulnya banyak penelitian yang bisa dilakukan di jalur musiknya mas Yockie, lho.

    Sekali lagi … selamat ya mas.

  12. Biar telat biarin aja ya Mas …
    Sekali lagi selamat…satu giant step sudah terlewati. Semoga jadi awal yang baik untuk masa depannya.

    Wilujeng …

  13. Yen urusane wis anak, mesti yo nrenyuhake ati lah Om Yockie. Sak elek-eleke anak yo jenenge anake dhewe, darah daginge dhewe. Opo maneh yen anake dadi sarjana…waaahhh suenenge ora jamak je..ngalah2i awake dhewe sing diwisudo..selamet ya Om!

  14. Dino , tengkyu bos hehe.. tukang musik maksute’?

    mas budi , “what more could i ask…?” ada mas….in fact (the beatles is a liar) “money cant buy me love”
    hehe..paling ngga itu berlaku bagi orang Indonesah .

    mas jusmin , matur nuwun mas insya Allah demikian .

    tante merry , wah..iki wanito tanguh indonesah ..bagi yang belum mengenalnya di blog ini , dia itu wonder womannya indonesah lho hehee… ayu juga lho potohnya.

  15. nderek bingah mas yockie.
    setuju dengan mas budi rahardjo, “kuliah” tidak harus lewat pendidikan formal. tapi kalau ada pengawang yang mendapat gelar doktor karena meneliti komik kayak seno gumira, ya tentu asyik juga

    makasih lagi , tapi soal gelar dan segala atributnya tersebut …ngga usahlah dan ngga mungkin . Itu jatahnya pak Budi Rahardjo hahaha…

  16. Selamat mas, kepikir ga sih ternyata sampeyan bisa ketemu sobat karib yang juga punya hajat sama hehehe

    iyo..cak’ gak ngiro awak-awak .

  17. Halah. Kirain ceritanya berlanjut sampeyan nge-band bareng Ian Antono. Atau malah jodohin anak sampeyan sama anaknya Ian. Huehehehe…

    Selamat Mas (Om) :)

    iya dah…salam juga buat tante :)

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara