Haduh.biyung

pangan.jpg

Pigimana nih..biaya hidup semakin lama koq semakin naik aja…kapan turunnya ya.

Listrik telat bayar langsung didenda .. lewat beberapa hari bisa diputus , padahal tiap hari masih byarpet karena gardunya overload , lhaa pigimana nggak overload wong orang yang butuh dan tergantung sama listrik semakin banyak ..tapi pabriknya semakin nggelosot . Lha..kekurangan biaya operasional buat ngganti mesin yang sudah lapuk ..apalagi bahan bakar si wan abud juga semakin mundak terus harganya .

Belum lagi mau urusan keluar rumah jalanan juga macet , ngabis-ngabisin bensin , mendekin umur karena nyetir sambil uring-uringan .

Mau ngasih kabar kalau kita terlambat sampai tujuan juga sulitnya bukan main , karena HP sering blank-spot .

Lagi dongkol-dongkolnya macet di-jalan HP bunyi , ada yang minta untuk ngisi acara..tapi bayarnya mundur .. dua minggu , katanya itu sudah peraturan , dan semua artis / pengisi acara semuanya juga sudah tau ..dan sudah biasa katanya .

lha yak opo sih ? koq yo opo tumon toh’ lee’…kalau emang artis sekarang sudah terbiasa gitu..ya maaf saja…saya bukan artis dan tidak terbiasa begitu (maksudnya bayaran cicilan) . Katanya perusahaan bonafide , perusahaan dengan management modern lha koq mbayarnya management jaman purba aliyas cicilan.., kayak eyangkung dan eyangti-ku jaman dulu kalo mau beli jarik..bayarnya selalu bisa nyicil .

Kok aku kayak disamain sama kreditan elektronik glodok yang bisa dicicil … Mau nggak tak kasih hasilnya juga nyicil…, sekarang tak-rekamin klenengannya dulu…., besok nyusul kecek – keceknya sisanya piano dan lain-lainnya kalau sampeyan sudah ngelunasin semua . Lalu penonton dan pendengarnya juga dikasih tau bila perlu , bahwa hari ini denger symbals dan kecek-keceknya dulu , minggu depan baru lain-lainnya nyusul …

Susah ya jadi orang Jakarta yang kudu modern … ribet!

Saya ngeliat temen-temen yang hidup didaerah seperti Jogya / Bali dan sebagainya , rasanya koq nggak seribet urip di Jakarta .

eh mas.. beras sekarang seliter 7000 lho.., edan tenan ..negeri yang makmur yang katanya gemah ripah non yu’ami …lha koq sampe’ kekurangan beras ..

Yuk kita jualan beras aja atau gimana ?

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

2 Responses to “ Haduh.biyung ”

  1. tanggal 21 kemarin mbayar listrik via bank, pulang pulang dapet surat cinta dari PLN (jarene mbayare telat), malemnya listrik mati dari jam 22.00 sampek 24.30…..haduh biyuuung mumet temen urip ndek jakarta….

  2. sangking susah’he..sangking enak’e.. ngguyu dhewe .mesem dhewe…

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara