Yoi_COy

banci-tampil.JPG

Saya sih lebih baik bunuh diri kalau disuruh ngelanjutin hidup harus kompromi kayak gitu hehe…

Adakah diantara sampeyan sudah seperti itu,dibela-belain jadi banci tampil biar ‘beda’ & bisa lancar ngumpulin rejeki…?

hayoo..jangan-jangan sampeyan disini udah kayak gitu semua .

Silahkan protes ame mare’ bagi yang udeh ngerase’ hehe . enak ye’ ngomporin orang ..asyik deh!

[RALAT:Berhubung bunuh diri itu dose’ hukumnye’ mangka aye’ kepakse’ ngikut juge’deh..hiks..] *tapi enak juge’ ye’..ternyata rasanye’ ..’YOi coy

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

12 Responses to “ Yoi_COy ”

  1. ogah..ogah..
    kayak ga ada 1001 cara lain aja..sampai mesti begitu?
    *tapi sekarang kan nge-trend yang begitu, Mas? lah di mana2 nemu e..*

    Mas.. Mas.. emang kalo mo hidup di sini.. mesti rela kompromi2 terus apa?
    Bapak-ku bilang.. mo idealis ntar ga bisa hidup di sini..
    Apa iya?

    *pdhl sejauh ini masih merasa baik2 aja dengan pilihan idealis hehe*

  2. pertama tama : nah gitu dong ..register aja pake’ gengsi dibawa-bawa (mentang-mentang S2 ya..hehe just kidding)

    Kompromi mah hukumnye’ “kudu”,masalahnya seberapa jauh nyelemnya…kalo kedalemen ketemu hiu kalau cuman ngapung doang diterjang gelombang,kalau main ditengah-tengah terus gak asik karena nggak ada dinamika hidup,statis kaya patung .

    Yang enak itu naik turun naik turun …apa aja deh..yang naik turun itu pastinya oce deh…hehe..

    Idealis itu kan juga maknanya dinamis kan?
    yaitu..naik dan turun .

  3. hm.. koq topik artikel kali ini agak sedikit ajaib ya?
    Apa saya yang kurang ‘on’ ya mas…
    Maaf lho kalau pertanyaan saya agak menyinggung .

  4. tapi pak, saya menyimpan pertanyaan…kenapa kok akeh transeksual person di showbiz kita. Panjenengan punya jawabannya ga. Kayaknya mudah banget orang berpembawaan ganda menjadi figur terkenal di dunia hiburan kita (terutama tv sih)
    apa ini semacam kepedulian atau justru eksploitasi?

  5. nggak apa-apa mbak andara , masa gitu saja nyinggung perasaan..hehe , santai aja mbak jangan bawa timbangan terlalu berat untuk menilai saya . Lagipula itu kan cuman guyonan ilustrasi belaka.

    Barusan saya nengok ke teve ada acara dorce show menghadirkan artis imut belia , kalau ngga salah namanya chelsea olivia (bener nggak ya spelling-nya).

    Bunda Dorce: apa kiat kiat kamu dalam menghadapi gosip di infotainment dan seterusnya….

    chelsea imut: pokoknya wartawan itu jangan dihindarin deh…mending ditemuin aja dan dijawab apa adanya , kalau dihindarin malah gosipnya bisa berkembang kemana-mana (kurang lebih begitulah maksud yang saya tangkap dari ucapannya)

    contoh dialog diatas tersebut menggambarkan bahwa dunia remaja kita sangat ‘buta’dengan hak-hak yang membedakan wilayah privat dan wilayah publik . Dan akhirnya bila harus dibayar dengan konsekwensi terpaksa harus menjadi ‘banci tampil’ , karena ke-naif-an serta karena korban politik menjerat bagi dagangan bisnis infotainment, ada nggak bedanya ?

  6. mas hedi , bukankah itu lebih dilatar belakangi oleh semangat ber-euphoria ?
    Inget nggak beberapa tahun silam,belum terlalu lama semua media broadcasting kita mengharamkan perilaku yang berbau transeksual .

    Namun seiring dengan kecanggihan modernisasi maka semua larangan langsung terhapus atas nama hak azasi . Kita lihat dan tunggu saja beberapa saat lagi bila ada gejolak sosial yang memang orang Indonesia senang sekali menikmatinya,maka bisa saja tiba-tiba muncul lagi larangan tersebut atas nama palu dogma agama atau palu etika dan palu-palu godam lainnya.

    Selama orang Indonesia seneng main-main palu,ya selama itulah kita harus terus menerus berubah-ubah sikap .

  7. Mas..yg mesti ngajari ke remaja tentang mana wilayah publik & mana wilayah privat mungkin itu ya.. tanggung jawab orang tua masing2, syukur2 Pak-e lan Bu-e klebu manungso sing “bener”.
    Kalo guru2 disekolahnya – jangan2 malah ngomong…”Eh..Polan kamu hebat ya..masuk tipi..” Lha wong guru2ne mung ngurusi …ya’ opo carane bocah2 lulus UAN 100% .

  8. ojo ngono tooo…sampeyan nyinggung perasaanku. Mentang-mentang aku yo jebolan 100% UAN.
    Aku sak jane’ yo kebelet lho mas…mlebu tipi…atis je’ ruangane’ koyo ndek njero kulkas…mak nyuuss ngono rasane’.

    Langsung ngantuk…pengen turu..ndolsor kleleran koyo jaman cilik’an.

  9. Iya Mas, banyak bancet di teve. *jijay*. Suka ingin nempiling, supaya marah dan keluar laki-lakinya.
    Contoh nyata tontonan sampah. Lama-lama anak-anak kita jadi terbiasa dan memberikan pembenaran atas penyimpangan perilaku.

  10. kasihan melihat mereka, krn mereka itu terlihat disorientasi. mungkin belum ketemu dgn kesejatiannya, atawa diri sejatinya sedang kelayapan entah kemana. kelihatan ga ada greget. mbadut-mbadutan. apa penontonya bocah semua ya?(termasuk aq) hehe… :)wong urip ko ga ada gregetnya? klw urip ga ada gregetnya, lha opo bedone karo wong mati? hihihi…. ayo podo urip!!! terus semangat!!! jangan
    disorientasi!!! hahahaha…. indonesia!!!

    mas…panjenengan ini sedang marah atau sedih..tho :)

  11. Ini lucu….!
    Saya yang kemaren dianggap terlalu serius dan dinasehatin mas Indrayana sekarang berbalik arah 180 derajat .

    Saya yang nyoba nyantai…tapi komentator-nya seperti mas Jusmin yang biasanya kalem sabar kayak yangkung saya sekarang malah pasang muke’ serem sampai alisnya keliatan pada nungging..hehehe..!

    Hehe..masukan dan pelajaran buat para provokator,pakailah issue dagelan untuk manas-manasin orang,dijamin tok’cer dan manjur ces’pleng.

  12. Jadi ane kejebak gitu ya … ? he4x4
    Habis gimana saya memang dongkol berat dengan sebagian besar tontonan teve.
    Kalau nggak gedebak-gedebuk berdarah-darah, esek-esek, tahayul, ya nggosip aib orang (baca:makan bangke sodaranya, kalau pakai value agama saya). Agama saya dilecehkan habis-habisan di sinetron-sinetron misteri dan esek-esek.
    Sedikit sekali tontonan yang merangsang kepala (otak) dan dada (hati). Yang banyak malah merangsang perut bagian bawah.
    Wah … jadi serieus lagi …

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara