RomantiS

tiwie

Entah mengapa tiba-tiba saya jadi romantis lagi saat keluar dari ruangan studio di rumah , dimana matahari sudah menampakkan cahayanya yang membayangi batang pohon kamboja kuning , tepatnya dihalaman belakang rumah .

Ketika itu kulihat istriku sedang duduk termangu didepan televisi yang masih mati , pandangan matanya tak bergerak walau tak ada gambar yang tampak disana . Kuhampiri lalu kusapa selamat pagi .. membuat dia tersentak kaget . Terkejut bukan karena saya mengagetkan lamunannya namun terkejut dengan kalimat yang mungkin sudah terdengar terasa aneh dikupingnya .

“Selamat pagi mah..” hehehe … begitu kira-kira bunyinya , saya pikir-pikir aneh juga ya… setelah lebih dari 20 tahun hidup bersama .. dan sudah hampir lupa menggunakan kalimat tegur sapa tersebut . Tapi entah mengapa… seperti saya katakan diatas .. koq tiba-tiba saya jadi pengen romantis . Mungkin ini tanda-tanda uzur ya.hahaha ..

Saya hampiri dia dan sambil berdiri disamping kursi sofa tempat dimana dia duduk saya belai rambutnya. Tapi dasar.. suami dimana-mana rasanya sama saja kelakuannya , setelah membelai rambutnya lalu menyusullah kalimat berikutnya … “bikin kopi dong ma….” alias merentah lagi…. hahaha ..

Padahal saya juga bisa bikin sendiri lho sebenarnya … , tapi kenapa ya… rasanya koq kurang afdol kalau nggak dibuatin istri . Lagian sebenarnya bikinan saya rasanya lebih ‘pas’ kekentalannya serta manisnya . Hehe… udah bawaan kultur … , bagian dari romantisme cara jawa kan..? asyik…

Hm… tadi pagi istri saya cantikkkk sekali …, nggak tau deh .. pagi ini masih cantik nggak ya nanti . Saat saya nulis artikel ini waktu menunjukkan pukul 03.00 pagi (saya belum selesai distudio) bisa jadi sampai hari menjadi terang lagi baru saya naik kekamar .

Akan saya tunggu lagi ah… semoga dia hari ini tambah cihhuuy… lagi .

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

12 Responses to “ RomantiS ”

  1. he…he..he bulannya lagi romantis Mas Yockie, Mas mungkin terkena dampaknya……cihuyyy

  2. cihuyyy ya mas… huehehe , bahaya neehh..
    Untung istri saya udah 48 taon , jadi udah keluar jalan tol (udah nggak bayar tiket lagi) kalau nggak bisa nggendong boneka-boneka’an lagi nih…huahaha

  3. Mas Yockie kok menulis romantis seperti sebuah kesalahan atau aib. As if it’s a bad thing. Padahal romantis itu adalah sah-sah saja dan bahkan indah.

    Langsung buat lagu mas! Mumpung pas lagi mood. Peduli apa kata orang! (dan apa kata kepala / logika).

    Yeah, I love my wife too …
    Hidup istri-istri kita!

  4. huaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…….

    so sweeeeeeeeeeeeeeettttt [kata abg-abg pak]

    “Selamat pagi mah..” hehehe … begitu kira-kira bunyinya , saya pikir-pikir aneh juga ya… setelah lebih dari 20 tahun hidup bersama .. dan sudah hampir lupa menggunakan kalimat tegur sapa tersebut . Tapi entah mengapa… seperti saya katakan diatas .. koq tiba-tiba saya jadi pengen romantis . Mungkin ini tanda-tanda uzur ya.hahaha ..

    itu tandanya bapak masih cinta ma ibu… bukan tanda-tanda uzur, tapi itu namanya “hati berkata-kata”

    Saya hampiri dia dan sambil berdiri disamping kursi sofa tempat dimana dia duduk saya belai rambutnya. Tapi dasar.. suami dimana-mana rasanya sama saja kelakuannya , setelah membelai rambutnya lalu menyusullah kalimat berikutnya … “bikin kopi dong ma….” alias merentah lagi…. hahaha ..

    nah yg ini emang kebiasaan laki-laki pengopi kayak kita ya pak. Saya aja kadang suka gitu ama mama saya. Kangen-kangenan lama gak ketemu, eh ujung-ujungnya ” ma, bikinin kopi donk….” hehehehehe. Apa ini karena disebabkan rasa cinta kita kepada mereka ya? sehingga ucapan pun terkadang kurang kalo belum kita satukan dengan jiwa raga kita melalui perantaraan secangkir kopi?


  5. Apa ini karena disebabkan rasa cinta kita kepada mereka ya? sehingga ucapan pun terkadang kurang kalo belum kita satukan dengan jiwa raga kita melalui perantaraan secangkir kopi?


    hehe.. pembenaran yang bisa dilakukan lewat adat jawa ..hohoho

  6. ini otomatis romantis… :oops: bukan rokok mangan gratis hehehe..
    mudah-mudahan hal positif bisa ditiru…
    ucapan dan tindakan cinta – kasih sayang benar2 terwujud..antara pemerintah dengan rakyat, antara pengusaha dan karyawan, antara majikan dan buruh..heheh
    mungkin gak ya? :?:

  7. Setelah beberapa tulisan memaksa saya mengerinyitkan dahi, kali ini harus bareng2 tersenyum …..”GARWO” = siGARing nyoWO = belahan jiwa, he…he..he…

  8. oOo.. bisa romantis juga ya, Mas?
    Segitu udah romantis?? :roll:
    *jangan jitakkk..*

    Tapii.. masa “tiba2 pengen romantis” itu pertanda uzur seh?
    Jangan dunk.. ga setuju.. :cry:

    Hemm.. mbok ya romantis-nya tiap harii..
    Ya? ya?

  9. aallow kuku yang maneeeess.. eh kuke .. mahap,,huehe
    apa khabar seehh .. masih hobby..? multitaskingnyaahh..

    romantis bukan pertanda uzur kali yaaak? tapi diingetin udah mao uzur…. makanya harus romantis lagi… biar awet uzur maksodnyahhh..huehehehe

  10. sangat manusiawi,mas

  11. :idea: awet??? awet yang ga pake pengawet ya??!!

    Ahh tau sajah.. aku masyih multi-tasking huehehe :mrgreen:
    Kabarku?? ya.. ya.. gitu deh :razz:
    Ya kerja.. ya bikin-lumbung-riset.. ya.. banyak hehehe

    ngomong2.. aku ya ndak bisa romantis jeee… :lol:


  12. kuke: ngomong2.. aku ya ndak bisa romantis jeee…


    Yeee’.. jangan gitu donk… perempuan mah kudu romantis .. hehehe .. kaya Ibu kita Kartini itu lhoo..

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara