Ente Cokin?

ente cokin

Ente keturunan Tionghoa atau istilah julukan yang biasa dipake’ amsyarakat kita “cokin” , so what gitu lho ..! Nah…. nyook kite ngobrol soal istilah-istilah nyang ber tebaran disekeliling kite’.

Indonesia emang negare’kite’ dan sistem pengelolaan pemerintahannye’ dikelola dari Jakarte’ , tapi Indonesia kan bukan cuman Jakarta kan ye’… setubuh dong pastinye’ . Kalo’ liat gelagat-gelagat dalam perkembangannya , rasa rasanya seh … masa depan negeri ini ada ditangan daerah daerah tuh… Jakarta bisa-bisa bakalan jadi kota ekonomi yang “bangkrut”alias berdasi tapi kere’/melarat .

Kita mulai dari masalah cokin diatas dulu aja ye’.

Bangsa Tionghoa emang dari sejak jaman kuda belom nemu besi (boro-boro mau gigit besi, nemu aja belom) udah terkenal dengan sejarah “besar” luar biasanya . Dari sisi kebudayaan bangsa cina adalah salah satu masyarakat unggul di dunia ini yang sudah tercatat dalam berbagai reputasi melalui proses kebudayaannya . Karena sangking luar biasa dan banyaknya jumlah masyarakatnye maka otomatis seperti yang kita saksikan sampai hari ini , mana ada tempat di sudut-sudut planet bumi ini yang kagak ada orang Tionghoa nya . Aje gile … tuh keluarge’… bener bener falsafah orang jawe’ nyang dipake’ “banyak anak banyak rejeki” hehehehe..

Karena nature ekspansi penduduk Tionghoa memang kaum petualang di negeri orang .. jadi wajar-wajar aje; kalo keturunan Tionghoa tersebut kudu fasih dagang dan usahe’ . Bijimane’ nasib dia hidup dirantau kalo nggak bisa nyari makan atau menafkahi segenap keluarganya pan..? Mangkanye’ juga wajar aje’ kalau keturunan Tionghoa tersebut lebih ulet dan tekun dalam mengelola dagangannye’ dibanding dengan orang-orang pribumi yang biasanye’ jadi lebih manja ama kolokan . Maklum .. mungkin berasa berada di rumah sendiri .. jadi ngerasa bisa lebih sante’ ama seenak udelnya dhewek..

Di negeri ini nyang namanye Indonesia , ada banyak kaum pendatang yang ngumpul disini dan akhirnya bersepakat hidup bersama-sama dengan kaum pribumi-pribuminya untuk membangun sebuah masyarakat /bangsa dengan segala aturan-aturan ke-tata negara-an nye’ yang disebut Republik Indonesia … gitu pan..?

[edited: pribumi2 di nusantara ini jauh2 sebelumnya juga pendatang2 juga dari berbagai penjuru bumi , jadi kalo mau dicari yg asli.. ya nggak ada , yang asli itu jsop alias Yockie Suro Prayogo hihihi , tapi cuman isi idungnya] Nah… lalu sekarang ini ada persoalan-persoalan yang kudunye bisa dicermati secara lebih “cerdas” , bukan sekedar secara lebih pandai atau pintar aje ‘ tuhh..

Bangsa-bangsa pribumi yang ada di wilayah nusantara ini .. saat ini berhadapan dengan ancaman disintegrasi , ancamannye’ disebabkan karena berbagai masalah keadilan dan kesejahteraan yang dulu di cita-cita kan belum juga bisa diwujudkan . Janji-janji hidup lebih makmur dan lebih sejahtera udah 62 tahun lamanya , sampai hari ini cuman kedengeran suaranye’ di loud speaker doang . Begitu amplifier atau listrik di matiin , maka kite’ jadi budeg sama lemes lagi … terussss aje begetoh.. udah ber puluh-puluh tahun cing!… bukan baru bulan kemaren….. bujungbujrett dah..!

Pemerintahan di Indonesia selama puluhan tahun terakhir ini telah mencanangkan berbagai program , untuk bisa mengentaskan persoalan kemiskinan tersebut . Tapi program-program tersebut rupanya hanya menyentuh pengertian “kesejahteraan” yang diwakili oleh “tampilan” standar hidup lebih layak dibanding dengan standar hidup “tampilan” jaman kakek sama nenek kita dulu . Misalnya kalo mbah saya dulu naik kuda sama dokarnya , maka sekarang kita naik mobil sama full ac nya . Ini salah satu contoh standar kesejahteraan yang dikejar oleh program-program produk pemerintahan kita selama bertahun-tahun lamanya belakangan ini . Mereka “kagak gableg” atau nggak memandang penting atau emang nggak tau .. bahwa kesejahteraan ekonomi atau tampilan-tampilan “wah” yang bukan hasil mesin produksi sendiri … sama saja bo’ong . Ibarat kaya petruk sama bagong nyang lagi mimpi kelamaan di siang hari bolong ….. , begitulah kondisi bangsa Indonesia sampai dengan hari ini .

Kembali ke kaum pendatang khususnya keturunan Tionghoa diatas . Karena nature kalian memang sebagai kaum pedagang unggulan , maka wajar juga kalau kaum etnis keturunan Tionghoa atau cokin tersebut yang sangat terfasilitasi oleh rencana & implementasi berbagai program-program pemerintah dalam mengentaskan kemiskinan diatas . Karena orientasi pemerintahnya memang mau menggenjot sektor perdagangan (*maunya seh getohh*) . Merekalah masyarakat Indonesia yang lebih lincah menyerap bahan bakar pembangunan (kredit) daripada pak tani dan mbok bakul yang ada di desa-desa . Dan merekalah mesin penggerak sistem pembangunan secara pragmatis di lapangan .

Tapi tunggu dulu…. apa yang kalian gerakkan..? Bangun Mall / Bangun Real Estate / Bangun assembling industri otomotif / dan lain-lainnya…?

Itu semua diatas bukan “Mesin Produksi” dan bukan yang seharusnya dibangun bagi kesejahteraan masyarakat negeri ini . Tapi itu semua justru membuat masyarakat bangsa ini tergantung untuk semakin mengkonsumsi apa yang sebenarnya tidak perlu di konsumsi . Karena itu pula di mata saya ancaman yang akan ditimbulkan adalah pembangunan fisik yang paradoks .

Sekali lagi kita kembali ke kaum keturunan tionghoa atau disebut cokin diatas , bahwa kemampuan nature kalian sebagai ahli dagang atau ahli ekonomi telah digiring menuju kesebuah tempat yang “salah kaprah” oleh berbagai sistem/aturan di negeri ini . Kalian adalah otak-otak pintar untuk mengelola dagang namun yang kalian kelola adalah sesuatu yang bertolak belakang dengan skala prioritas kebutuhan masyarakat bangsa ini .

Ada diantara kaum etnis tersebut yang diam-diam juga sudah tau akan “posisinya” di negeri ini , lalu menjadi “nakal” dan setelah “ketahuan” sengaja melarikan diri dengan harta jarahannya. Banyak contohnya pan…?

Tetapi saya yakin itu hanya segelintir kecil dari orang-orang keturunan Tionghoa atau cokin yang melakukannya . Sebagian besar lainnya saya yakin justru ingin menjadi bagian dari rakyat Indonesia yang ingin bersama-sama membangun negeri tercinta kita ini .

Oleh karena itu pula , melalui artikel ini saya ingin mengatakan

“ente cokin” so what gitu lho….
“ente jokaw.” juga so what gitu lho
“ente’ batak”… same’ aje’…so what gitu lho

Yang penting …ente asosial nggak ? asosial itu maksudnya kita berpesta dan bersenang-senang dihadapan sebagian besar bangsa kita yang sedang menderita , itu saja! Jadi jangankan cokin .. atau jawe’ atau batak’ atau ambon’ atau apa saja sebutannya .. kalo ente’ asosial dihadapan masyarakat nyang lagi menderita seperti sekarang ini …, yeeee. mati aje’ elu ..!

simpel kan?

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

11 Responses to “ Ente Cokin? ”

  1. walaupun mata saya sipit..kulit saya cerah..heheh..
    tapi aku orang Indonesia..dulu waktu kuliah aku nge-blong SBKRI…ngapain juga aku nyari SBKRI dan ngumpulin fotokopinya..
    apakah anda gak percaya kalo aku lahir, berkembang dan bernafas di bumi Nusantara !
    dan aku paling males kalo denger org ngatain “Cina lo” [ so what juga..mana buktinya? cuman ngeliat fisik? jelas donk aku keturunan bila dilihat dari fisik, trus aku ganti balik tanya kamu keturunan apa, kok gak jelas gito ??]

    emang bener, ada cokin yg sok dan gak mau ngeliat sekitar..
    emang bener, ada cokin yg belagu..mentang2 punya duit..
    emang bener, ada cokin yg gak mau bergaul dgn non-cokin
    tapi ada juga cokin yg tetep kere, yg jadi tukang becak, yg jualan keliling kampung, yg gak punya rumah mewah dan mobill mengkilat..

    so..bukan sekedar pembauran bila itu hanya di mulut..

  2. hehe… jokaw nyang ngakunye’berbudaye’ juga dah banyak yang bejat akhlak nye’.. bahkan mungkin lebih bejat .. sebab udah ngerusak negare’ . Tapi yang ‘bener’ , juga masih banyak jumlahnye’

    Tugas kite’ hari ini cuman bisa ngingetin diri sendiri aje’ ..
    Kite’ ini masuk barisan yang mane’….?
    Jangan-jangan barisan kite’ juga barisan “Bejat Jaye'”
    Masih bisa koq.. kalo mau ngebenahin ini negare’.. asal mau aje’.

    Kite’ gak perlu sampai bantai2an kaya jaman revolusi gaya purbakale’ dahulu kale’ kan (g 30 s). Tapi kalo emang kondisinya “terpakse” ….

    Ente sama ane’ bisa bilang ape’….?

  3. haiyaa…owe bilang negeri ini mesti bisa gemah ripah loh jinawi lagi..supaya hal itu bukan cuman kenangan anak cucu owe..
    negara berubah bila didukung rakyatnya dan pemimpinnya nyang juga berubah perilakunya bukan cuman banyak ulah….
    xie xie

  4. haiya.. juga…
    kamsiyah hoo

  5. Saya keturunan cina 100% mas..kekeke pernah ngalamin culture shock kekeeke pastinya….:) apalagi ketika mulai mau bekerja .. But it’s over now..keke.. Kadang2 masih muncul suasana2 spt itu.. Tapi saya mah cuwek saja… Salam mas yokcy

  6. ude kebal ane ma begituan mas,,,ane lahir di indonesia..WNI..malah saya lebih bangga kalo saya disebut orang jawa daripade arab,,lha wong saya ini ndak bisa bahasa arab kok dibilang arab..saya justru lebih bisa nggending..hehehehee apes aje ni ung mancung…

    kalo ttg masalah kesejahteraan,,,STUJU!!! tiap ane baca masalah “optimisme ekonomi Indonesia” ana mrasa ane diajak terbang mas,,sgala macam kebahagiaan ada d hati..ane jadi ikut2an optimis!!! tapi ane balik halaman ade aje brita tentang korupsi,,brita masalah anggota DPR yang kayak anak kecil(bener kata GUS DUR) minta naek gaji walaupun rakyat di bawah tereak2 karena BBM naek mulu…jdinya “PREKETEK!!!”

    gak bakal kita maju kalo mental kita aja masih kayak TEMPE gini(walaupun harga keledai naek..hehehehe)
    yang ada mah Indonesia kiamat duluan!!!


  7. azizou said: gak bakal kita maju kalo mental kita aja masih kayak TEMPE gini(walaupun harga keledai naek..hehehehe)yang ada mah Indonesia kiamat duluan !!!


    emang bener seh.. kite kagak bakalan maju2 kalo mentalnya mising kayak tempe (kalo makan tempe mah..emang enak jeekk!) Liat dah tuh diberbagai mall/rumah ajeb2(clubbing)/hotel2mewah/sampai ke penguasa ekonomi industri informasi(teve) dan sebagainya.Siapa nyang dominan ngendali’in tuh mesin rekayase’ budaye’…? “cokin” pan? lalu kenape dimata ane’ jadi salah dan kagak bener..? Bukan karena ane’ sirik atau ngiri jeeekk..tapi waspada aja untuk ngingetin..kalo masih bisa diingetin..!

    Karena sodara2 setanah air kite2 itu yang notabene kebetulan keturunan tionghoa , seolah mo bikin “negara/wilayah ekonomi” sendiri. Kelompok etnis tersebut membangun sendiri dunia etnisnya yang kagak ade’ hubungannye sama kemelaratan masyarakat lainnye’. Kagak peduli lah istilah tepatnye’ kale’ ye’.. Ini aje gile’.. namanye.

    Mo kaya peristiwa Mei 1998 lagi nanti…? Kabur keluar negeri kalau ada huru hare’…. sementara cokin yang baik atow nyang sama2 suse’ lainnye’ (nyang miskin) jadi sasaran “dendam kesenjangan sosial” etnis-etnis Indonesia lainnye’.

    Ane terus terang aje deh… ente mo cokin mo arab mo jawe’ mo india/batak/ambon….. apa aje dah , jangan belagak gile’lu..

  8. memang om setuju tuh saya.Kelakuan orang2 turunan cina (minoritas) harus dikasih tau biar tidak lupa daratan emang ini negeri nenek moyangnya apa:(

  9. Bikin semrawut pemandangan :(

  10. Teruskan.. maki2lah sepuas-puasnya .. kalo masih kurang.. dan pengen nangis..maka menangislah juga sekeras-kerasnya… mumpung masih bisa .

    Sebab sungguh berbahaya menyimpan dendam yang terbelenggu dalam dada .

  11. stuju mas!!!

    itu yang sharusnya ada dipikiran kite smue…
    kita lahir disini,,WNI!!! ini negara kite!!! kita harus jaga,,,kita ajak maju…tanpa ninggalin moral2 dasar INDONESIA!!!

    gk peduli warna kulit kite ape,,sberapa besar mate lu,,ato sberapa panjang idung lu…tp mohon ingat NEGARA ini!!! NEGARA kita!!!

    jangan mikirin yg enak2 aje!!! saatnya kite brubah!!!

    BRUBAH JADI LEBIH BAIK!!!

    specially for young generation!! let smash our FIST on the table!!!
    lets make demand..
    we have future in our eyes but dont ever forget the past!!!

    ONE LOVE!!!!

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara