Bangsa Pintar

indonesia45

Gimana caranya menjadi Bangsa pintar

Membangkitkan kesadaran dalam diri sendiri untuk menjadi bagian dari membangun bangsa yang pintar , bagaimanakah caranya ? Mari kita menyoroti kebutuhan bagi terlengkapinya berbagai persyaratan yang harus dipenuhi , yang juga bagi terlengkapinya sebutan profesi itu sendiri .

Berikut ini ada berbagai profesi yang mudah untuk kita jadikan contoh untuk memulainya :

Strategi Kebudayaan setiap bangsa harus mampu merumuskan sistem politik yang menunjang tercipta dan berjalannya sistem Hukum , yang melindungi dan menjaga bergeraknya Mesin Budaya (mesin rekayasa) untuk memfasilitasi hal-hal dibawah ini :

1. Profesi bagi kebutuhan agar manusia tidak kehilangan nilai dan kodratnya yang manusiawi.
a. Agamawan / Pengajar aliran Spiritual
b. Budayawan / Seniman
c. (…)

2. Profesi bagi kebutuhan agar manusia dapat meningkatkan kesejahteraan hidupnya (sektor materi dll.)
a. Pelaku Industri (ekonomi/tehnologi)
b. (…)

Setelah mencermati hal diatas , maka kini giliran bagaimanakah seharusnya mengurai sistem pendidikan yang ideal (menurut pandangan kita) agar tercipta sumber daya manusia yang memenuhi kebutuhan katagori tersebut . Pengertian “PENDIDIKAN” diatas adalah pendidikan yang bisa ditempuh lewat jalur sektor formal maupun jalur sektor non formalnya .
Sebuah metode melalui common sense / akal sehat . Lalu mari kita bertanya :

a. Siapakah kamu / apa profesimu
b. Siapakah dia / apa profesinya
c. Siapakah aku / apa profesiku

SALAM ,
JSOP

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

4 Responses to “ Bangsa Pintar ”

  1. warga di site jsopnet ini sudah pintar koq bung :)
    Beda dengan warga masyarakat di multiply sampean

  2. Comment/dialog di multiply

    met pagi om,
    kite mandi dulu ye, nt sambil jalan ke tmpt gawe, kite bincang2 *ciee..* ttg nyang ini ya om..
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote on Apr 22
    oke bos
    patrarinadewi
    delete reply
    patrarinadewi wrote on Apr 22
    mau ikut jadi orang pintar ah….
    mas, klo punya waktu access http://uwtv.org tanggal 25 april at 9 WIB ya…
    thank u
    dj0k3r
    delete reply
    dj0k3r wrote on Apr 22
    gimana mo pinter mbah,………….
    yang ada kan kita di pinterin ama orang orang yang kurang pinter,….. :(
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote on Apr 22, edited on Apr 22
    patrarinadewi said
    mau ikut jadi orang pintar ah….
    mas, klo punya waktu access http://uwtv.org tanggal 25 april at 9 WIB ya…
    thank u
    oke’ mbak , mudah2an belum ketiduran ya .. (soalnya begadang nih dari semalem) Insya Allah saya mampir . :)

    [ralat] opss… 25 April ya.. berarti besok lusa waktu Indonesia . Ya pasti bisa mbak..hehe..saya pikir hari ini :)
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote on Apr 22
    dj0k3r said
    gimana mo pinter mbah,………….
    yang ada kan kita di pinterin ama orang orang yang kurang pinter,….. :(
    hehehe.. gimana kalo orang yg kurang pinter itu di ganti sama orang yang pinteran dulu :)
    dj0k3r
    delete reply
    dj0k3r wrote on Apr 22
    la wong,.. orang yang pinteran itu kebanyakan minder kalo mo minterin orang,…………… katanya mending bikin pinter sendiri aja,. daripada kena jegal,…….
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote on Apr 22
    patrarinadewi said
    http://uwtv.org tanggal 25 april at 9 WIB
    mbak aktif disana? lalu pada tanggal tersebut ada siaran content Indonesia ya..:)
    priadambaanku
    delete reply
    priadambaanku wrote on Apr 22
    bentar dolo kakakkkk. daku udah ngempi brapa bulan, tapi cara ngopy paste kutipan tuh gimana yah caranya? *ini bagian dari pendidikan loooh…
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote on Apr 22, edited on Apr 22
    priadambaanku said
    bentar dolo kakakkkk. daku udah ngempi brapa bulan, tapi cara ngopy paste kutipan tuh gimana yah caranya? *ini bagian dari pendidikan loooh…
    haha.. maksudnya copy paste dari mana mau kemana ?
    kalau mau kesini ya tinggal “paste” lalu submit aja kan?
    priadambaanku
    delete reply
    priadambaanku wrote on Apr 22
    itu kalo mo ngutip bagian dari kalimat si bosss buat dikomen geto loh…hadoh sarapan dulu kali yah…blank niiiyyyy…
    hendryherlambang
    delete reply
    hendryherlambang wrote on Apr 22
    pendidikan kita walau tidak merata… tp dari segi kurikulum sudah mencukupi…
    yang kurang adalah kualitas pengajaran
    dan juga attitude orang2 berpendidikannya masih rendah…
    parahnya sudah membudaya atau dijadikan budaya…
    patrarinadewi
    delete reply
    patrarinadewi wrote on Apr 22
    mas, aku punya guru http://masamri.multiply.com dan aku bilang beliau pintar… walo kadang nyeleneh juga hahahaha…
    tembangpribumi
    delete reply
    tembangpribumi wrote on Apr 22, edited on Apr 22
    suwe2 njenengan bakal melu PILKADA ki…………..
    singolion
    delete reply
    singolion wrote on Apr 22
    tembangpribumi said
    suwe2 njenengan bakal melu PILKADA ki…………..
    pilkada Tangerang atau Propinsi Musik?
    singolion
    delete reply
    singolion wrote on Apr 22
    hendryherlambang said
    parahnya sudah membudaya atau dijadikan budaya…
    dan pembodohan terhadap rakyat terus terjadi……
    sahatuh
    delete reply
    sahatuh wrote on Apr 22
    Mau pintar? Minum tolak angin, huehehe…
    Tiap hari kita dijejalin komersial nggak jelas kyk gitu, trus tipi yang bikin pusing..susah nyari yang cocok buat anak2, partai yang ga bosen ngebikin bodoh rakyat…. Mau pinter? Belajar dong.. ;), kalo udah pinter, babat tuh sistem yang bikin orang ga bisa pinter.
    harissolid
    delete reply
    harissolid wrote on Apr 22
    hendryherlambang said
    parahnya sudah membudaya atau dijadikan budaya…
    untuk sementara ini sistem pendidikan masih dikadalin sama sistem koruptif….
    rozny
    delete reply
    rozny wrote on Apr 22, edited on Apr 22
    langkah pertama untuk mulain perbaikan kudunya sih kesediaan untuk ngakuin bahwa selama ini banyak insan bangse kite tanpa disadari udah kedidik menjadi sok pinter (atawa kalo pake istilah alm. pak harto : keminter). akibatnya: doyan bersikap defensif, semangat “menangan”nya tinggi, ekslusifisme tinggi, suka diskriminatif, terlalu cepet menghakimi orang, gampang tersinggung /marah, dan bersikap merendah cuman supaya dianggep rendah hati doang (kaga tuluuusss tuuh!). akibat terusannyah: sikap insan bangsa gampang betul dikorup org/pihak2 laen di sekitarnyah.

    mangkanyah, kalo emang pada serius pada mo jadi bangsa yg pinter beneran, kek2nya kesadaran/pengakuan di atas itu dulu deh yg penting. cita2 menjadi bangsa nyang pinter adalah sesuatu yg luhur yg harus dan bisa kita capai. tapi… ya itu deh … wik ap en semel de kapi doloo deee! huehehehe….. :-D
    rokunco
    delete reply
    rokunco wrote on Apr 22
    ikutan mas….mengukur soal pinter itu bisa dari pendidikan formal & non formal sangat penting…hasil mereka ini nantinya akan teruji di kancah nyata…temen2 di sektor riil tidak terlalu didewa2kan berapa ijazah yg udh digenggamnya tapi lebih kepada mereka itu bisa apa sesuai kopentensi yg diminta…hal ini utk meniadakan dikotomi antara formal dan non formal… mnrt infonya ranking mutu pendidikan negara kita merosot tajam diantara negara2 di asia apalagi dunia…krnnya utk mengukur tk mutu pendidikan agar ada peta yg jelas mana yg baik mana yg kurang utk diperbaiki fasilitas pendukungnya saya setuju diadakan ujian nasional spt sekarang ini soalnya waktu saya kecil dulu selalu ujian nasional buktinya mutunya dulu itu lumayan baik kok…sementara cukup segini dulu yaah nantiu disambung lain waktu…salam…
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:38 AM
    tembangpribumi said
    suwe2 njenengan bakal melu PILKADA ki…………..
    lho.. persoalan seniman (musik) bukan cuman mirikin eh’..mirikin lagi..Mikirin lagu ame’ njot’njot’an doank kan mbak..hihihi
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:40 AM, edited today at 3:40 AM
    singolion said
    pilkada Tangerang atau Propinsi Musik?
    hehe.. iki guyon thok wae’… iki wayah’e serius ki..
    yo wis…., paham tho?… pahaaaaammm. hehe
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:42 AM
    sahatuh said
    Mau pintar? Minum tolak angin, huehehe…
    Tiap hari kita dijejalin komersial nggak jelas kyk gitu, trus tipi yang bikin pusing..susah nyari yang cocok buat anak2, partai yang ga bosen ngebikin bodoh rakyat…. Mau pinter? Belajar dong.. ;), kalo udah pinter, babat tuh sistem yang bikin orang ga bisa pinter.
    secara makro ..setuju
    singolion
    delete reply
    singolion wrote today at 3:43 AM
    jsops said
    hehe.. iki guyon thok wae’… iki wayah’e serius ki..
    soale wis seminggu gak ngempi, ngurusi ABG2 ostrali
    sekali ngempi, bikin mas Jockie reuni sama mas Didit
    kangen sama guyon2 ala mp
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:44 AM
    hendryherlambang said
    pendidikan kita walau tidak merata… tp dari segi kurikulum sudah mencukupi…
    yang kurang adalah kualitas pengajaran
    dan juga attitude orang2 berpendidikannya masih rendah…
    parahnya sudah membudaya atau dijadikan budaya…
    hmh.. mari kita elaborasi mas ..pernik2nya
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:44 AM
    harissolid said
    untuk sementara ini sistem pendidikan masih dikadalin sama sistem koruptif….
    secara makro setuju jugaaa
    rozny
    delete reply
    rozny wrote today at 3:45 AM
    awas kalo ogut di “makro setuju” in juga loch!!! *ngancem* huahahahahah! =))
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:48 AM
    rozny said
    langkah pertama untuk mulain perbaikan kudunya sih kesediaan untuk ngakuin bahwa selama ini banyak insan bangse kite tanpa disadari udah kedidik menjadi sok pinter (atawa kalo pake istilah alm. pak harto : keminter). akibatnya: doyan bersikap defensif, semangat “menangan”nya tinggi, ekslusifisme tinggi, suka diskriminatif, terlalu cepet menghakimi orang, gampang tersinggung /marah, dan bersikap merendah cuman supaya dianggep rendah hati doang (kaga tuluuusss tuuh!). akibat terusannyah: sikap insan bangsa gampang betul dikorup org/pihak2 laen di sekitarnyah.

    mangkanyah, kalo emang pada serius pada mo jadi bangsa yg pinter beneran, kek2nya kesadaran/pengakuan di atas itu dulu deh yg penting. cita2 menjadi bangsa nyang pinter adalah sesuatu yg luhur yg harus dan bisa kita capai. tapi… ya itu deh … wik ap en semel de kapi doloo deee! huehehehe….. :-D
    bang.. bener sekali ..kita kudu bebenah masalah “instrumennya” dalam hal ini SDM kan..?

    Nah.. kita jangan ngomongin SDM dulu dah…bisa gak kita ngomongin sistemnya dolo . Bukankah kalo sistemnya bisa dibuat oke’..maka SDM nyang ‘bau’ bisa jadi ‘wangian’ dikit . Getoh maksud aye…!

    DOOOhhHH… blom apa2′ udah “NYEGAT” duluannn…dasar OKEM ‘kbayuran’
    singolion
    delete reply
    singolion wrote today at 3:49 AM, edited today at 3:58 AM
    hendryherlambang said
    pendidikan kita walau tidak merata… tp dari segi kurikulum sudah mencukupi…
    yang kurang adalah kualitas pengajaran
    dan juga attitude orang2 berpendidikannya masih rendah…
    parahnya sudah membudaya atau dijadikan budaya…
    1. kurikulum sudah mencukupi? saya meragukan itu.
    kurikulum selalu disesuaikan dengan kepentingan menteri. ganti menteri ganti kurikulum. guru jadi bingung
    2. kualitas pengajaran kurang, karena yang pada pinter gak mau jadi guru, dokunya kecillllllllllll
    3. attitude rendah itu lebih pada masing-masing orang. parahnya, memang lebih banyak orang attitude nya rendah karena lebih mementingkan diri sendiri

    mohon mangap klo salah……
    soalnya saya dihimbau untuk serius ama yang empunya multiply….
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:51 AM
    rokunco said
    ikutan mas….mengukur soal pinter itu bisa dari pendidikan formal & non formal sangat penting…hasil mereka ini nantinya akan teruji di kancah nyata…temen2 di sektor riil tidak terlalu didewa2kan berapa ijazah yg udh digenggamnya tapi lebih kepada mereka itu bisa apa sesuai kopentensi yg diminta…hal ini utk meniadakan dikotomi antara formal dan non formal… mnrt infonya ranking mutu pendidikan negara kita merosot tajam diantara negara2 di asia apalagi dunia…krnnya utk mengukur tk mutu pendidikan agar ada peta yg jelas mana yg baik mana yg kurang utk diperbaiki fasilitas pendukungnya saya setuju diadakan ujian nasional spt sekarang ini soalnya waktu saya kecil dulu selalu ujian nasional buktinya mutunya dulu itu lumayan baik kok…sementara cukup segini dulu yaah nantiu disambung lain waktu…salam…
    nah nyang ini agak “mengkerucut” neehhh … (bahasanye’ org2 pinter ….katanye sih getoh) .
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 3:58 AM, edited today at 4:00 AM
    NAH.. untuk mas Hendryherlambang & mas Singolion .

    Yang lebih penting bagi kita semua disini adalah menyoroti , apakah kurikulum tersebut kontentnya (isinya) udah paling bagus dan bener..?

    Itu masalahnya kan? setelah bangsa kita sepakat mendesign sistem bagi kontent/muatan isi kurikulum … baru kite’ ngomngin sdm nya .. gitu kali…bener apa salah nih ane’…?
    singolion
    delete reply
    singolion wrote today at 3:59 AM
    jsops said
    bener apa salah nih ane’…?
    kalo bener dapet 100
    kalo salah, coba lagi sampe dapet 100
    (ini salah satu kalimat yang mestinya digunakan guru untuk tidak men-discourage siswa)
    ngono jarene……
    singolion
    delete reply
    singolion wrote today at 4:02 AM
    jsops said
    Yang lebih penting bagi kita semua disini adalah menyoroti , apakah kurikulum tersebut kontentnya (isinya) udah paling bagus dan bener..?
    serius nih:
    susahnya menentukan content kurikulum bagus atau tidak karena adanya politisasi pendidikan.
    pendidikan kita kalah dengan negara lain karena mereka menyusun kurikulum demi masa depan yang baik, bukan demi proyek buku…..
    rozny
    delete reply
    rozny wrote today at 4:02 AM
    jsops said
    kita ngomongin sistemnya dolo . Bukankah kalo sistemnya bisa dibuat oke’..maka SDM nyang ‘bau’ bisa jadi ‘wangian’ dikit . Getoh maksud aye…!
    iyeeee… ane pahaam… tapi jangan lupee, sistem nyang bagus en tepat guna kudu dateng dari org2 nyang punya visi mengenai subyek dan obyek sistem nyang mo disusun paan? walhasil, karakteristik2 bangsa nyang “cian deh” spt ane sebutin tadi kudu dipahamin bener. ini supaya sistem nyang ntar dibangun itu gak jadi nganggur krn gak bisa/mau dipake sama masakarat. kalo mo dibikin lebih kompleks seeh bisa aja ini di liat dari perspektip “mana duluan telor apa ayam”, tapi kalo disederhanain ya gitu deh … dua-duanya digarap bersamaan, bukan? (bukaaan!) huahahahah! =))
    sahatuh
    delete reply
    sahatuh wrote today at 4:03 AM
    Huahauahaha…. Intimidasi nih, gaswat..
    ‘Setuju secara mikro’ deh, hehehe
    sahatuh
    delete reply
    sahatuh wrote today at 4:03 AM
    rozny said
    awas kalo ogut di “makro setuju” in juga loch!!! *ngancem* huahahahahah! =))
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:06 AM, edited today at 4:08 AM
    rozny said
    iyeeee… ane pahaam… tapi jangan lupee, sistem nyang bagus en tepat guna kudu dateng dari org2 nyang punya visi mengenai subyek dan obyek sistem nyang mo disusun paan? walhasil, karakteristik2 bangsa nyang “cian deh” spt ane sebutin tadi kudu dipahamin bener. ini supaya sistem nyang ntar dibangun itu gak jadi nganggur krn gak bisa/mau dipake sama masakarat. kalo mo dibikin lebih kompleks seeh bisa aja ini di liat dari perspektip “mana duluan telor apa ayam”, tapi kalo disederhanain ya gitu deh … dua-duanya digarap bersamaan, bukan? (bukaaan!) huahahahah! =))
    Oke..bang.. berarti setelah jelas visi2nya ..baru peranan regulasi dibutuhin untuk melegetimasi agar masyarakat kudu manut kan..?
    Setujuh tuh ane’…. Tapi jangan ngomongin telor ceplok segale bang… emang ini forum “nasgor edi” ..huehehe..

    iye bukan…?..(BUKANNN JUGAAKKK)
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:07 AM, edited today at 4:12 AM
    Nah.. sambil kita nungguin orang yang lebih berkompeten ngomong di strategi Pemerentah bidang pendidikan ini (Bung IMW & lainnya) . Kite ngarang2 aja sendiri dolo..heheheh … ngarang tapi bertanggung jawab getttoooohh!

    sesuai undang undang dasarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr..
    singolion
    delete reply
    singolion wrote today at 4:11 AM
    jsops said
    sesuai undang undang dasarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr..
    dasar apa mas?
    dasar mayestik? (ada gak ya?)
    rozny
    delete reply
    rozny wrote today at 4:17 AM
    jsops said
    nasgor edi” ..
    .. eh bentar2… nasgor edi tuh yg mane yee? ane lupe2 inget neh!nyang di mestik sebrangan antara mulia sama bata ituh? nyang skluarga pada mlotot semua ituh? apa bukan?
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:20 AM, edited today at 4:22 AM
    Saya sering denger keluhan dari Budi Rahardjo (dosen ITB dan dosen2 lain diberbagai forum) Mereka sendiri sepertinya gagap dan bingung (baca:gak setuju) dengan metode konsep pendidikan di Indonesia ini .
    Khususnya sistem yang diterapkan di kampus2 di Indonesia.

    Mahasiswa digiring untuk menjadi “expert” yang hanya berorientasi memenuhi sektor kebutuhan tenaga ahli . (yang rumusnya memenuhi kuota) . Tapi tak pernah disinggung dan dipikirkan bagaimana Tenaga ahli tersebut mampu mengatasi berbagai kondisi di masyarakat yang memerlukan expertis-expertis nya .
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 4:22 AM
    Sorry lagi ndak bisa ikut nimbrung, maklum lagi ada “order” mbantuin orang. Yang satu lagi tertimpa duka karena ortu meninggal, yang satu lagi tertimpa “suka” karena sang anak akan menikah.

    Menarik, pasti saya nimbrung deh ngoceh di sini. Maklum pendidik (hi hi hi hi ),
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:23 AM
    imw85 said
    Sorry lagi ndak bisa ikut nimbrung, maklum lagi ada “order” mbantuin orang. Yang satu lagi tertimpa duka karena ortu meninggal, yang satu lagi tertimpa “suka” karena sang anak akan menikah.

    Menarik, pasti saya nimbrung deh ngoceh di sini. Maklum pendidik (hi hi hi hi ),
    ok Bung.., saaya tunggu pertanggung jawaban anda ..hahaha..
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:25 AM
    rozny said
    .. eh bentar2… nasgor edi tuh yg mane yee? ane lupe2 inget neh!nyang di mestik sebrangan antara mulia sama bata ituh? nyang skluarga pada mlotot semua ituh? apa bukan?
    yaaahh ane juga dah bingung nyang mane tuh… semua kang nasgor di jakarte; ngakunya sodara’an ama edi … payah dah…
    Nyang mane aje dahh… nyang penting …murah …kenyaangggg
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 4:35 AM, edited today at 5:01 AM
    singolion said
    serius nih:
    susahnya menentukan content kurikulum bagus atau tidak karena adanya politisasi pendidikan.
    pendidikan kita kalah dengan negara lain karena mereka menyusun kurikulum demi masa depan yang baik, bukan demi proyek buku…..
    tuh kan… berarti kite’ semua akhirnya harus sadar … bahwa output pendidikan kita nggak terlepas dari sistem ber politiknya pan..?
    Oke… kita pisahin dulu dah aspek politisnya…
    Kita anggep aje’ …seolah-olah sektor “politik” yang melahirkan regulasi …udah sempurna (maksudnya baik lah)

    Kalau menurut pengamatan saya neh…(nyang tk.ngamen ama nge bacot doank) satu hal yang “Lalai/Abai” namun berakibat fatal bagi cara2 menjalankan pendidikan di negeri ini .

    Dimasukkannya kepentingan ekonomi/Industri pragmatis , untuk ikut campur mengelola wilayah pelaksanaan sistem pendidikan kita.

    ada yang nggak setujuuu…? (baaannyaaaaakkkkkk…) huahahaha
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 7:03 AM, edited today at 7:06 AM

    NEGARA :

    1 . Strategi kebudayaan : Sudahkah bangsa ini memiliki konsep besar secara menyeluruh , untuk memediasi berbagai kepentingan suku2 bangsanya setelah kita semua bersatu ? dan mengatas-namakan diri Bangsa Indonesia ?

    2. Debatable diantara suku bangsa-bangsa yang tersebut diatas , di uraikan oleh mekanisme sistim ber Politik Indonesia . Sudahkah sistem politik kita mewakili aspirasi seluruh kepentingan bangsa-bangsa di atas? (baca:bangsa2 di Nusantara) Bila sudah , maka karena itulah tertulis disana apa yang bisa disebut sebagai “Konstitusi Indonesia” .

    3. Konstitusi Indonesia me-mediasi tarik menarik kepentingan antar wilayahnya , hingga tertuang dalam berbagai aturan yang bisa dianggap adil dan mewakili keinginan semua pihak yang mewakili bangsa-bangsa nya
    Maka lahirlah apa yang kita sebut sebagai “Pancasila” priambul kesepakatan Bangsa . Kemudian Lima Sila dasar yang termuat dalam falsafah Pancasila dijabarkan melalui mekanisme pelaksanaan , yang disebut HUKUM atas nama Undang Undang Dasar 45. Sudahkah Hukum yang ada benar-benar berfungsi untuk menegakkan keadilan dalam pelaksanaan-nya ?

    Bicara mengenai bagaimana sistem pendidikan di Indonesia agar dapat di benahi , sesuai dengan harapan kita semua … inilah “peta” sebenarnya yang harus ditempatkan ditempatnya . Sebagai acuan penunjuk jalan agar kita tidak semakin jauh tersesat , yang dapat membuat kita semakin tergagap.. sebab semakin bingung menemukan simpul-simpul penyelesaiannya .
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 7:13 AM, edited today at 7:15 AM
    *nyanyi Indonesia Raya gaya PSP*
    ikutan pake kaca mata item pake orgen parpisa amplinya toa
    tuakbuli
    delete reply
    tuakbuli wrote today at 7:16 AM
    jsops said
    *nyanyi Indonesia Raya gaya PSP*
    ikutan pake kaca mata item pake orgen parpisa amplinya toa
    wah mantap tuh, seluruh rakyat Indonesa akan ajojing sepanjang lagu… hehehe
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 7:18 AM, edited today at 7:19 AM
    tuakbuli said
    wah mantap tuh, seluruh rakyat Indonesa akan ajojing sepanjang lagu… hehehe
    iye’..daripade suse’ pake cara pilkada2an , jangan2 ama lagu “Patime Jande Mude’ kita bisa nge goyang dari sabang sampe’ merauke’…ye..
    tuakbuli
    delete reply
    tuakbuli wrote today at 7:21 AM
    jsops said
    iye’..daripade suse’ pake cara pilkada2an , jangan2 ama lagu “Patime Jande Mude’ kita bisa nge goyang dari sabang sampe’ merauke’…ye..
    Apalagi ditemenin ame Patime… asoy geboy deh…

    :p
    permenkaretmolor
    delete reply
    permenkaretmolor wrote today at 7:27 AM
    hmmm keren…. Pancasila kalo diliat dari jenis nya dibagi dalam dua hal (dibagi dari masa waktunya, kalo ga salah gitu om) pertama Pancasila klasik (artinya sejarah awal mula pancasila yang diyakini sebagai dasar filosofi bangsa berdasarkan ajaran nenek moyang ) kemudian Pancasila modern (yang dirumuskan dalam Pancasila dan dibuatkan beberapa monumen tentang Pancasila termasuk monas dan istiqal -dilihat sebagai sisi arsiteknya bukan makna bangunan nya-)….

    nah kadang (saya sendiri juga) kita ga sadar dari mana sih awal mula nya Pancasila?? yang katanya dari ideologi nenek moyang, atau karena kita ga sadar ama ajaran nenek moyang, sebab itu kita ga ngerti??? gimana ni om…….
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 7:48 AM, edited today at 7:52 AM
    wah mustinya bukan ane’ nyang kompeten unt ngomong & nge-bedah sejarah asal muasalnye’ .. tapi Kaum Sejarawan kite’. Namun harus kita akui dong , bahwa 5 Sila tersebut sudah sangat mewakili problem/kompleksitas bangsa-bangsanye’ . Ibarat “JANJI” maka itu adalah janji suci kite’ saat kite bilang ke bini kite dulu waktu mau akad nike’… huhahaha

    Masalahnya setelah kita nikah .. dan bisa “numpak’in” bini kite secara halalllllllLLL ………(“L” nya panjjuangg) .

    Buntut2nya yang udah-udah………………………..gak janji yeeee’….,nah tuh bijimane’ tuh…waktu masih ngelesin ajeeee”…muke’ alim… getoh udah kawin….muke’ gile’… huhahahaha

    Jadi nyang sale…bukan Pancasila nya… tapi Hukum perundangannya..kan?
    tuakbuli
    delete reply
    tuakbuli wrote today at 8:18 AM
    jsops said
    Namun harus kita akui dong , bahwa 5 Sila tersebut sudah sangat mewakili problem/kompleksitas bangsa-bangsanye’ .
    nyang jelas itu hasil rembukan bersama para tokoh2 pendiri bangsa yang dianggap pada waktu itu bisa mewakili seluruh rakyat Indonesia. Gak gampang lho merumuskan suatu pernyataan yang bisa menyatukan berbagai kepentingan, salut untuk para pemikir2 awal bangsa ini…
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 8:27 AM
    tuakbuli said
    nyang jelas itu hasil rembukan bersama para tokoh2 pendiri bangsa yang dianggap pada waktu itu bisa mewakili seluruh rakyat Indonesia. Gak gampang lho merumuskan suatu pernyataan yang bisa menyatukan berbagai kepentingan, salut untuk para pemikir2 awal bangsa ini…
    hehehe.. karena itu juga kali ye’.., jangan sampai hari ini kite’ dianggep kuwalat sama orang-orang tua kite’ . Sebab dianggep “durhaka” . Mereka udah susah-susah ngrancangnye’ … hari ini kite semua muke’ gile.

    Ada istilah yang dipake’ oleh orang2tua “local wisdom” kita , saat Indonesia tahun2 belakangan diguncang oleh berbagai bencana yang tak berkesudahan. “Dikutuk” sama leluhur katanye…hehehe..

    Kalimat yang bermakna mengingatkan kita.. agar cepet2 sadar..!!
    tuakbuli
    delete reply
    tuakbuli wrote today at 8:40 AM
    jsops said
    Ada istilah yang dipake’ oleh orang2tua “local wisdom” kita , saat Indonesia tahun2 belakangan diguncang oleh berbagai bencana yang tak berkesudahan. “Dikutuk” sama leluhur katanye…hehehe..
    Ada ungkapan di dunia bisnis yang ditujukan pada salah satu grup konglomerat yg menjual mayoritas sahamnya ke perusahaan asing, bahwa:

    Generasi pertama yang merintis usaha, generasi kedua yang mengembangkan, dan generasi ketiga yang menjual.

    Lha sekarang ini kan apa saja yang bisa menguntungkan pribadi atau kelompok akan dijual, gak peduli itu bikin susah orang banyak…
    rozny
    delete reply
    rozny wrote today at 9:38 AM
    jsops said
    Dikutuk” sama leluhur katanye…hehehe..
    yaah… kalo dikutuk mah brengkali gak laah! diratapi…hnah..itu lbh pas kek2nyah…. hedeh hedeh hedeeh ! :-(
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:17 AM
    hendryherlambang said
    pendidikan kita walau tidak merata… tp dari segi kurikulum sudah mencukupi…
    yang kurang adalah kualitas pengajaran
    dan juga attitude orang2
    Dalam menyikapi masalah pendidikan di Indonesia seringkali orang mengobati dengan obat yang salah (penyakitnya apa, diobatinya apa). Sering orang mengira karena kurikulum yg buruk, jadi akhirnya bongkar pasang kurikulum sesuai pesanan (eh salah, maksud saya sesuai pengaruh dari luar).

    Meratakan pendidikan sebetulnya sudah agak menjadi program pemerintah, sayangnya attitude orang sekolahannya sendiri yang tidak menyukai pemerataan pendidikan.

    Elitisme di dalam pendidikan masih disukai, dan ini sebetulnya peninggalan kampus Eropa di abat 18-19 :-) bukan abad 20 an. Jadi kira-kira kita ketinggalan 1 abad lah dalam menyikapi pendidikan.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:19 AM
    rokunco said
    hasil mereka ini nantinya akan teruji di kancah nyata…temen2 di sektor riil tidak terlalu didewa2kan berapa ijazah yg udh digenggamnya tapi lebih kepada mereka itu bisa apa sesuai kopentensi yg diminta…hal ini utk meniadakan dikotomi antara formal dan non formal…
    Pengharapan sektor real (industri dan bisnis), kadang bisa membuat pendidikan buruk. Karena hanya menghasilkan tenaga kerja “siap dipakai” oleh dunia nyata.

    Ini seperti mundur ke belakang ketika jaman awal revolusi industri. Pendidikan hanyalah mekanisme utk menghasilkan tenaga kerja siap pakai dan menurut :-)

    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:23 AM
    jsops said
    Nah.. kita jangan ngomongin SDM dulu dah…bisa gak kita ngomongin sistemnya dolo . Bukankah kalo sistemnya bisa dibuat oke’..maka SDM nyang ‘bau’ bisa jadi ‘wangian’ dikit . Getoh maksud aye…!
    Sistem pendidikan Indonesia bisa dikatakan terbangun dari “nafas” sistem pendidikan lama yang masih “borjuis”, belum berwarna kerakyatan.

    Hal ini bisa dilihat mungkin karena faktor “copy-meng-copy” falsafah pendidikannya. Bisa dikatakan kampus (yg notabene menghasilkan pemikir yg akan meletakkan model pendidikan) sangat suka model pendidikan “elite” ala abad 19, atau ala modern tetapi model Prancis (dg Ecole nya) atau model USA (dg top ten.-nya).

    Pengaruh itu tanpa disadari menyebabkan “polarisasi” kekerenan lembaga pendidikan, dan akhirnya suka atau tidak suka menempatkan lembaga pendidikan yg menghasilkan pendidik menjadi lembaga pendidikan “nomor ke -n”.

    Jadi kalau di “blue print” nya masih tersimpan kenang-kenangan model elite, ya sulit rasanya diharapkan model rakyat yg keluar.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:25 AM
    singolion said
    1. kurikulum sudah mencukupi? saya meragukan itu.
    kurikulum selalu disesuaikan dengan kepentingan menteri. ganti menteri ganti kurikulum. guru jadi bingung
    2. kualitas pengajaran kurang, karena yang pada pinter gak mau jadi guru, dokunya kecillllllllllll
    3. attitude rendah itu lebih pada masing-masing orang. parahnya, memang lebih banyak orang attitude nya rendah karena lebih mementingkan diri sendiri
    Dari 3 hal itu anggap memang benar :-) (utk kurikulum saya masih bisa debat, kurikulum di atas kertas kita tidak buruk dibandingkan misal dengan Jerman hehehe). Tapi dari 3 hal itu, nomor 1, dan 2 mudah diatasi (ganti kurikulum, 1 bulan selesai), kualitas pengajar, itu juga mudah (ada duit kirim pengajar sebanyak banyaknya utk kuliah, 2 tahun lah dapat pengajar berkualitas, kalau mau lebih cepat transfer aja para pengajar, asal ada duit).

    Tapi nomor 3 itu yg butuh waktu lama, dan tidak bisa diatasi HANYA dengan duit. Dan sayangnya itu yg paling seling dilupakan.

    Ndak heran kan kalau penyakit-nya ndak sembuh-sembuh.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:28 AM
    jsops said
    Yang lebih penting bagi kita semua disini adalah menyoroti , apakah kurikulum tersebut kontentnya (isinya) udah paling bagus dan bener..?
    Kurikulum ini sulit-sulit gampang (kebetulan jelek-jelek ini, saya pernah terlibat). Suatu kurikulum menghadapi tantangan

    – Menjawab kebutuhan jangka pendek vs jangka panjang
    – Menjawab tuntutan lokal vs global

    Sayangnya trade off itu sering mendorong hal yg salah. Sebagai contoh, nomor 2, tuntutan lokal yg membutuhkan SDM yg katanya “siap pakai”, akhirnya mendorong kampus meniadakan mata kuliah yg katanya “tidak berhubungan”, misal orang teknis tak perlu kuliah sosiologi atau IBD, ISD, orang komputer tak perlu belajar aljabar :-)

    Jadi kadang suatu lembaga pendidikan itu bertempur melawan “seharusnya” yg baik, vs “apa yg dianggap baik”. Dan seringkali yang dianggap baik itu membawa pengauh buruk di rentang waktu yang lama.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:29 AM
    singolion said
    pendidikan kita kalah dengan negara lain karena mereka menyusun kurikulum demi masa depan yang baik, bukan demi proyek buku…..
    Jerman itu tidak punya kurikulum :-) Tapi menurut OECD mereka memiliki ranking yang lebih baik dari USA yg punya kurikulum.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:31 AM
    jsops said
    Oke..bang.. berarti setelah jelas visi2nya ..baru peranan regulasi dibutuhin untuk melegetimasi agar masyarakat kudu manut kan..?
    Soal pendidikan, sekarang relatif sudah terjadi “deregulasi”, sayangnya liberalisasi ini menjadikan pendidikan banyak yg disalah gunakan, dan berkembang ke arah yg makin tidak jelas (terutama di menengah dan dasar).

    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 10:35 AM
    jsops said
    Mereka sendiri sepertinya gagap dan bingung (baca:gak setuju) dengan metode konsep pendidikan di Indonesia ini .
    Khususnya sistem yang diterapkan di kampus2 di Indonesia.
    Jujur saja, kampus itu juga sering rada “lemot” memahami masyarakat. Sebagai contoh membuka jurusan tanpa melihat demand, industri sekitarnya, ataupun kemampuan lokal. Atau melihat demand di “masa depan”, yang banyak melihat demand saat ini. Saat ini banyak orang butuh Cisco, semua buka klas Cisco.

    Sebagai contoh kacaunya pembukaan jurusan adalah jurusan kelautan adanya jauh dari laut :-), atau daerah banyak perikanan tapi tidak ada jurusan perikanan. Jadi kampus sendiri (termasuk para pakarnya), lebih silau menjawab masalah “internasional” (demi reputasi internasional) ketimbang mencoba menjawab masalah “lokal/kampung” (mana keren ya).

    Pemerintah sudah mencoba dengan membuat data tersebut (pemetaan industri dan kebutuhan SDM di daerah), tapi he he he kampus adalah pihak yang jarang sekali memanfaatkan data tersebut.

    Mulai ngenes bung ?? Pegangan ya he he he h

    Sebagai bandignan di Jerman, ada 1 kota kecil (penduduk di bawah 10.000), tapi memiliki Universitas dan mengkhusukan diri utk pertambanan (termasuk uni top bidang itu), hal ini karena di daerah itu memang daerah pertambangan.

    Nah di Indoensia apakah di Irian, Kalimantan ada Univ “top” utk jurusan pertambangan ?….. tarik tambang mungkin yg ada.
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:21 AM
    tuakbuli said
    Ada ungkapan di dunia bisnis yang ditujukan pada salah satu grup konglomerat yg menjual mayoritas sahamnya ke perusahaan asing, bahwa:

    Generasi pertama yang merintis usaha, generasi kedua yang mengembangkan, dan generasi ketiga yang menjual.

    Lha sekarang ini kan apa saja yang bisa menguntungkan pribadi atau kelompok akan dijual, gak peduli itu bikin susah orang banyak…
    kita boleh to the poin untuk masalah ini .. masuknya Sampoerna getoh?
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:23 AM
    rozny said
    yaah… kalo dikutuk mah brengkali gak laah! diratapi…hnah..itu lbh pas kek2nyah…. hedeh hedeh hedeeh ! :-(
    ya.. namanya juga ane’ bilang “istilahnye’ bangggg…
    eamng jaman Gajah mungkur… eh salah ya.. Gajah Mada maksud ane.. hehe
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:26 AM
    imw85 said

    Elitisme di dalam pendidikan masih disukai, dan ini sebetulnya peninggalan kampus Eropa di abat 18-19 :-) bukan abad 20 an. Jadi kira-kira kita ketinggalan 1 abad lah dalam menyikapi pendidikan.
    Sudut pandang yang menarik bung
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:27 AM
    imw85 said
    Pengharapan sektor real (industri dan bisnis), kadang bisa membuat pendidikan buruk. Karena hanya menghasilkan tenaga kerja “siap dipakai” oleh dunia nyata.

    Ini seperti mundur ke belakang ketika jaman awal revolusi industri. Pendidikan hanyalah mekanisme utk menghasilkan tenaga kerja siap pakai dan menurut :-)
    setuju dan sudah bisa dibuktikan .
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:33 AM
    imw85 said
    Sistem pendidikan Indonesia bisa dikatakan terbangun dari “nafas” sistem pendidikan lama yang masih “borjuis”, belum berwarna kerakyatan.

    Hal ini bisa dilihat mungkin karena faktor “copy-meng-copy” falsafah pendidikannya. Bisa dikatakan kampus (yg notabene menghasilkan pemikir yg akan meletakkan model pendidikan) sangat suka model pendidikan “elite” ala abad 19, atau ala modern tetapi model Prancis (dg Ecole nya) atau model USA (dg top ten.-nya).

    Pengaruh itu tanpa disadari menyebabkan “polarisasi” kekerenan lembaga pendidikan, dan akhirnya suka atau tidak suka menempatkan lembaga pendidikan yg menghasilkan pendidik menjadi lembaga pendidikan “nomor ke -n”.

    Jadi kalau di “blue print” nya masih tersimpan kenang-kenangan model elite, ya sulit rasanya diharapkan model rakyat yg keluar.
    Artinya perlu gran strategi pendidikian dengan orientasi “Kerakyatan” , Lalu untuk merumuskan definisi Pendidikan dengan basis kerakyatan tersebut , mampu nggak pemerintah kita (menurut anda) menetapkan kebijakannya . Apa saja menurut anda handycapeds konkritnya ?
    hendryherlambang
    delete reply
    hendryherlambang wrote today at 11:37 AM
    singolion said
    1. kurikulum sudah mencukupi? saya meragukan itu.
    kurikulum selalu disesuaikan dengan kepentingan menteri. ganti menteri ganti kurikulum. guru jadi bingung
    kita bicara tabulasi kurikulum mas singo…
    bukan kurikulum secara kuantitas… karena bobotnya itu berbeda2 tiap negara… bahkan antara tiap sekolah bisa berbeda walau satu negara.

    biasanya perubahan kurikulum hanya merubah bobot ataupun menyatukan/memisahkan pelajaran atau mata kuliah, tp tidak mengubah tabulasi kurikulum secara keseluruhan…
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:40 AM
    imw85 said
    Dari 3 hal itu anggap memang benar :-) (utk kurikulum saya masih bisa debat, kurikulum di atas kertas kita tidak buruk dibandingkan misal dengan Jerman hehehe). Tapi dari 3 hal itu, nomor 1, dan 2 mudah diatasi (ganti kurikulum, 1 bulan selesai), kualitas pengajar, itu juga mudah (ada duit kirim pengajar sebanyak banyaknya utk kuliah, 2 tahun lah dapat pengajar berkualitas, kalau mau lebih cepat transfer aja para pengajar, asal ada duit).

    Tapi nomor 3 itu yg butuh waktu lama, dan tidak bisa diatasi HANYA dengan duit. Dan sayangnya itu yg paling seling dilupakan.

    Ndak heran kan kalau penyakit-nya ndak sembuh-sembuh.
    Attitude rendah para pengajar , ini mungkin harus ada campur tangan dari luar lingkup pendidikan di sekolah atau dari kampus itu sendiri.

    Pendidikan pemberdayaan masyarakat secara menyeluruh (nation character building) misalnya .Yang dilakukan melalui kebijakan lintas sektoral .
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 11:43 AM
    jsops said
    engan orientasi “Kerakyatan” , Lalu untuk merumuskan definisi Pendidikan dengan basis kerakyatan tersebut , mampu nggak pemerintah kita (menurut anda) menetapkan kebijakannya . Apa saja menurut anda handycapeds konkritnya ?
    Orientasi “kerakyatan” bukan kata yg populer utk pendidikan saat ini. Kerakyatan sering diartikan “seperti kebanyakan orang, tidak bermutu”. Permasalahan “semantik” inilah yang harus dipecahkan pertama kali terlebih dahulu. Jangan malah media memposisikan “ke-elite-an” adalah segalanya, termasuk dalam pendidikan.

    Kebijakan pemerintah yg sudah lumayan mulai meratakan pendidikan jadi hancur karena “pandangan” orang yang tak menginginkannya (saya tidak bilang pengaruh “mafia” ya). Akhirnya karena desakan “publik”, pemerintah mengakomodasi keinginan menjadi sistem pendidikan bernafaskan elite.

    Jerman memiliki mekanisme pendidikan yg secara alami menyebabkan pemerataan SDM. Sebab kalau Anda ingin maju maka sebagai warga akademik, kita harus “lari” ke daerah. Kalau ngendong di kampus top, maka akan sulit maju karirnya. Secara alami ini menyebabkan SDM menjadi merata di seluruh Jerman (termasuk utk mengupgrade Jerman Timur waktu awal bersatu).

    Di Indonesia, kebalikannya, Anda ingin maju, maka bergabunglah ke kampus yang sudah top :-) Ke Uni di Daerah ? Ndak dapat proyek, dan dianggap “orang tak terpilih”. Selama “mind set” itu masih kuat di benak publik maka sulit sekali orang pilihan mau menyebar sehingga menjadi rata.

    Faktor lain adalah, banyaknya orang Indonesia karena dididik “dg tujuan siap pakai” menjadi malas berfikir di luar kotaknya.
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:48 AM, edited today at 12:31 PM
    imw85 said
    Kurikulum ini sulit-sulit gampang (kebetulan jelek-jelek ini, saya pernah terlibat). Suatu kurikulum menghadapi tantangan

    – Menjawab kebutuhan jangka pendek vs jangka panjang
    – Menjawab tuntutan lokal vs global

    Sayangnya trade off itu sering mendorong hal yg salah. Sebagai contoh, nomor 2, tuntutan lokal yg membutuhkan SDM yg katanya “siap pakai”, akhirnya mendorong kampus meniadakan mata kuliah yg katanya “tidak berhubungan”, misal orang teknis tak perlu kuliah sosiologi atau IBD, ISD, orang komputer tak perlu belajar aljabar :-)

    Jadi kadang suatu lembaga pendidikan itu bertempur melawan “seharusnya” yg baik, vs “apa yg dianggap baik”. Dan seringkali yang dianggap baik itu membawa pengauh buruk di rentang waktu yang lama.
    Berarti harus diputuskan untuk segera memikirkan pendidikan jangka pendek vs jangka panjang dong.? (konsentrasi membangun mesin produksi local yang jelas2 sdh diperlukan)

    Tuntutan ke global di rem dulu , agar pertahanan localnya siap dulu. Bukan mau mengingkari atau ngemplang AFTA , tetapi apakah tidak bisa disiasati lagi? .. agar kepentingan industri lokal bisa di proteksi dengan cara2 yang “cantik” dan
    “elegant” ?
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:50 AM
    imw85 said
    Soal pendidikan, sekarang relatif sudah terjadi “deregulasi”, sayangnya liberalisasi ini menjadikan pendidikan banyak yg disalah gunakan, dan berkembang ke arah yg makin tidak jelas (terutama di menengah dan dasar).

    Sekolah jadi “Mall” gitu kan peribahasanya?
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 11:53 AM
    hendryherlambang said
    biasanya perubahan kurikulum hanya merubah bobot ataupun menyatukan/memisahkan pelajaran atau mata kuliah, tp tidak mengubah tabulasi kurikulum secara keseluruhan…
    Tidak juga sih, sebagai contoh di tingkat pendidikan menengah, dg diterapkannya Sistem Belajar Tuntas, lumayan merubah model kurikulum.

    Sayangnya banyak konsep “bagus” menjadi mentah di lapangan, karena proses pengadopsian, tidak dipertimbangkan ketika memikirkan konsep tersebut (gap akibat context yg berbeda, antara design dan implementation).

    Ambil contoh SKS (yg didefinisikan sebagai 1jam temu muka dan minimal 4 jam tugas mandiri :-), akhirnya diterjemahkan hanya menjadi 1 jam tatap muka saja hehe tugas mandiri, mahasiswanya ndak mandiri-mandiri, jadi 4 jam-nya tidak terpenuhi.

    Buntutnya bilang sistem SKS gagal total :-)
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 11:54 AM
    imw85 said
    Jujur saja, kampus itu juga sering rada “lemot” memahami masyarakat. Sebagai contoh membuka jurusan tanpa melihat demand, industri sekitarnya, ataupun kemampuan lokal. Atau melihat demand di “masa depan”, yang banyak melihat demand saat ini. Saat ini banyak orang butuh Cisco, semua buka klas Cisco.

    Sebagai contoh kacaunya pembukaan jurusan adalah jurusan kelautan adanya jauh dari laut :-), atau daerah banyak perikanan tapi tidak ada jurusan perikanan. Jadi kampus sendiri (termasuk para pakarnya), lebih silau menjawab masalah “internasional” (demi reputasi internasional) ketimbang mencoba menjawab masalah “lokal/kampung” (mana keren ya).

    Pemerintah sudah mencoba dengan membuat data tersebut (pemetaan industri dan kebutuhan SDM di daerah), tapi he he he kampus adalah pihak yang jarang sekali memanfaatkan data tersebut.

    Mulai ngenes bung ?? Pegangan ya he he he h

    Sebagai bandignan di Jerman, ada 1 kota kecil (penduduk di bawah 10.000), tapi memiliki Universitas dan mengkhusukan diri utk pertambanan (termasuk uni top bidang itu), hal ini karena di daerah itu memang daerah pertambangan.

    Nah di Indoensia apakah di Irian, Kalimantan ada Univ “top” utk jurusan pertambangan ?….. tarik tambang mungkin yg ada.
    Setuju nehh.. ini bukan tugas pemerintah . Tapi kewajiban dan tanggung jawab masyarakatnya yang harus di sentil biar bangun .
    Nyatanya memang masyarakat kita juga cenderung sakit … hobbynya mimpi .!
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 11:55 AM
    jsops said
    Attitude rendah para pengajar , ini mungkin harus ada campur tangan dari luar lingkup pendidikan di sekolah atau dari kampus itu sendiri.
    Dengan penghargaan masyarakat terhadap profesi pengajar, maka sulit rasanya merubah hal itu sangat berat.

    Atau mungkin kepala sekolah dan guru perlu dilabelin lain misal Kepala Skeolah jadi “Direktur”, guru jadi “manager”. biar orang rame-rame jadi guru getooooo
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 12:04 PM
    imw85 said
    Orientasi “kerakyatan” bukan kata yg populer utk pendidikan saat ini. Kerakyatan sering diartikan “seperti kebanyakan orang, tidak bermutu”. Permasalahan “semantik” inilah yang harus dipecahkan pertama kali terlebih dahulu. Jangan malah media memposisikan “ke-elite-an” adalah segalanya, termasuk dalam pendidikan.

    Kebijakan pemerintah yg sudah lumayan mulai meratakan pendidikan jadi hancur karena “pandangan” orang yang tak menginginkannya (saya tidak bilang pengaruh “mafia” ya). Akhirnya karena desakan “publik”, pemerintah mengakomodasi keinginan menjadi sistem pendidikan bernafaskan elite.

    Jerman memiliki mekanisme pendidikan yg secara alami menyebabkan pemerataan SDM. Sebab kalau Anda ingin maju maka sebagai warga akademik, kita harus “lari” ke daerah. Kalau ngendong di kampus top, maka akan sulit maju karirnya. Secara alami ini menyebabkan SDM menjadi merata di seluruh Jerman (termasuk utk mengupgrade Jerman Timur waktu awal bersatu).

    Di Indonesia, kebalikannya, Anda ingin maju, maka bergabunglah ke kampus yang sudah top :-) Ke Uni di Daerah ? Ndak dapat proyek, dan dianggap “orang tak terpilih”. Selama “mind set” itu masih kuat di benak publik maka sulit sekali orang pilihan mau menyebar sehingga menjadi rata.

    Faktor lain adalah, banyaknya orang Indonesia karena dididik “dg tujuan siap pakai” menjadi malas berfikir di luar kotaknya.
    Yang saya pahami tentang Kerakyatan adalah :
    “Kebijakan apa saja yang bertumpu dari kebutuhan riil rakyatnya”
    Jadi bukan masalah rakyat yang miskin atau rakyat yang kaya .
    Tapi realitas yang ada … misal :
    Indonesia sebagian besar rakyatnya makan nasi . Ya kebijakan pangan kita tidak akan mendorong orang untuk menanam gandum untuk roti dsb . Walaupun kalau di eksport harganya lumayan . :)
    hendryherlambang
    delete reply
    hendryherlambang wrote today at 12:05 PM
    imw85 said
    lumayan merubah model kurikulum.
    mas tanya donk… saya sebagai orang awam pengen tau nih…
    merubah model kurikulum itu seperti apa sih?
    apa pelajarannya diganti semua dengan yang baru… (misalnya matematika diganti cara memakai sepoa…)
    atau tetap sama tp kontennya dirubah total?
    atau metode pengajarannya aja yg diubah?
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 12:08 PM
    jsops said
    jangka pendek vs jangka panjang dong.? (konsentrasi ke mesin produksi local)

    Tuntutan ke global di rem dulu ,
    Sebetulnya tidak selamanya “tuntutan” global itu buruk utk masa depan bangsa. Sayangnya sering orang melihat tuntutan global “semu” yg cenderung bersifat jangka pendek.

    Ambil contoh dalam bidang TI, orang mengejar “tuntutan global” yg katanya harus bisa “siap pakai”, padahal dalam kurikulum global yg diharapkan malah orang belajar TI yg “cross disiplin dan belajar banyak teori dasar”. Pada kurikulum TI saat ini banyak diharapkan dimasukkan pengetahuan bersifat sosial (non teknis), karena pada nyatanya itu memang dibutuhkan.

    Di Indonesia, kampus yg mencoba mengikuti hal itu (dg mempertahankan mata kuliah yg sepertinya tak ada hubungannya dg kebutuhan global jangka pendek, malah diklaim salah.)

    Contoh di mata kuliah komputer orang suruh belajar bahasa Indonesia (grammar dsb), maka akan misuh-misih dianggap kita menambah mata kuliah yg tak perlu.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 12:09 PM
    jsops said
    Sekolah jadi “Mall” g
    Betul, dan yg pakai “merk” lisensi dari LN akan laku keras. Mahal ndak apa-apa, apapun bentuknya ndak apa-apa.

    Merek dalam negeri yg kebanyakan, katanya “butut”
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 12:12 PM
    hendryherlambang said
    merubah model kurikulum itu seperti apa sih?
    apa pelajarannya diganti semua dengan yang baru… (misalnya matematika diganti cara memakai sepoa…)
    Tidak hanya masalah penggantian nama, biasanya dimulai dari pergantian “pendekatan” (ini akan berkaitan visi sebetulnya), nanti dari perubahan pendekatan ini akan berubah pernik-perniknya, misal metoda pengajaran, metoda evaluasi, sistem penjenjangan dsb.

    Sayangnya “titik awal” nya ini jarang yg tersentuh dalam perbaikan kurikulum, yg banyak adalah perubahan pernik-perniknya (walau tetap saya katakan ada perubahan).
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 12:16 PM, edited today at 12:18 PM

    Kesimpulan sementara

    Ada sebuah strategi besar yang terselubung , yang menggiring generasi / bangsa Indonesia untuk siap pakai bagi kepentingan bangsa lain .
    bener ngggak sih ?……..(salalaaaaahhhhhHHH…huhahahaha)

    ye’….namanya juga mencoba ngintip hantu yang lagi rapat!
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 12:21 PM
    jsops said
    Yang saya pahami tentang Kerakyatan adalah :
    “Kebijakan apa saja yang bertumpu dari kebutuhan riil rakyatnya”
    Jadi bukan masalah rakyat yang miskin atau rakyat yang kaya
    Ini yang saya sebut masalah semantik yg harus dibenahi dulu oleh insan-insan pendidikan dan publik. Kesalah-pahaman tentang arti Kerakyatan, menyebabkan orang “emoh” melakukannya.

    Pendidikan di Jerman sebetulnya merupakan salah satu model pendidikan yg “tidak peduli dg dunia global”. Tujuan utama memenuhi kebutuhan lokal (banget). Utk itu lembaga penelitian, kampus yg dibangun biasanya sangat berorientasi dg masalah yg ada di sekitarnya. Itu juga yg membuat Pemdanya tidak segan-segan mendanai lembaga pendidikan dan penelitian, karena mereka secara tidak langsung menjawab kebutuhan masyarakatnya.

    Saya pernah mengunjungi di pelosok daerah ex Jertim, ada pusat riset pertanian. Pusat riset itu didanai oleh Pemda, karena memang utk menjawab masalah-masalah pertanian di sekitarnya. Apakah hasil penelitian itu bisa membuat reputasi Internasional atau masalah global ? Seringkali ndak difikrin di sini.

    Negara Nordik juga memiliki pendekatan yg sangat sama, justru itu negara-negara ini yg sangat hot dalam menerapkan metoda penelitian yg disebut “Action Research” sangat populer di Eropa.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 12:23 PM
    jsops said
    ndonesia untuk siap pakai bagi kepentingan bangsa lain .
    bener ngggak sih ?…..
    Jujur saja saya bilang ya. Dan ini terselubungi dg alasan bahwa Indonesia (pemerintahnya) tidak bisa memberikan balasan (reward) yg memadai bagi SDM tersebut.

    Padahal sering kali reward itu dianggap tidak memadai hanya karean perbedaan cara pandang saja.
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 12:37 PM
    imw85 said
    Sebetulnya tidak selamanya “tuntutan” global itu buruk utk masa depan bangsa. Sayangnya sering orang melihat tuntutan global “semu” yg cenderung bersifat jangka pendek.

    Ambil contoh dalam bidang TI, orang mengejar “tuntutan global” yg katanya harus bisa “siap pakai”, padahal dalam kurikulum global yg diharapkan malah orang belajar TI yg “cross disiplin dan belajar banyak teori dasar”. Pada kurikulum TI saat ini banyak diharapkan dimasukkan pengetahuan bersifat sosial (non teknis), karena pada nyatanya itu memang dibutuhkan.

    Di Indonesia, kampus yg mencoba mengikuti hal itu (dg mempertahankan mata kuliah yg sepertinya tak ada hubungannya dg kebutuhan global jangka pendek, malah diklaim salah.)

    Contoh di mata kuliah komputer orang suruh belajar bahasa Indonesia (grammar dsb), maka akan misuh-misih dianggap kita menambah mata kuliah yg tak perlu.
    Hal-hal semacam ini yan maksudkan harus ada kepedulian dari pemerintah (political will) untuk menetapkan dan mengontrol lembaga2 pendidikan kita . Bila perlu pake aturan formal, Keppres misalnya ?
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 12:43 PM, edited today at 12:48 PM
    imw85 said
    Jujur saja saya bilang ya. Dan ini terselubungi dg alasan bahwa Indonesia (pemerintahnya) tidak bisa memberikan balasan (reward) yg memadai bagi SDM tersebut.

    Padahal sering kali reward itu dianggap tidak memadai hanya karean perbedaan cara pandang saja.
    Wah..gaswat dong .. Kalau anda saja sebagai (katakanlah) orang yg turut punya peranan dalam menata sistem pendidikan negara ini , sudah punya kecurigaan (walaupun masih subyektif) .

    Maka Alasan2 saya atau kecuraigaan saya sebagai “outsider” cukup beralasan dong .. :(

    [edited:] PERTANYAAN terakhir saya hapus.., sebab tak ada relevansinya dengan posisi anda … sorry ya Bung!
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 12:56 PM
    Yaah.. kita mengheningkan cipta dulu masing-masing , sesuai agama kita masing-masing juga . Mudah2an ada celah dan jalan keluar yang masih bisa digunakan untuk melanjutkan elaborasi kita mengenai sistim pendidikan di Indonesia :)

    Tuhan memberi kita akal .. bukankah untuk digunakan dengan sebaik-baiknya . [*nyenengin diri mode on*]
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 1:52 PM
    jsops said
    PERTANYAAN terakhir saya hapus.
    Wah pertanyaan yg mana nih :-) maklum ditengah-tengah lagi mbakar ayam jadi sering lost of track he he hehe
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 1:55 PM
    jsops said
    kepedulian dari pemerintah (political will) untuk menetapkan dan mengontrol lembaga2 pendidikan kita . Bila perlu pake aturan formal, Keppres misalnya ?
    Sebetulnya kalau melihat ke UU Pendidikan, banyak hal bagus yg memiliki mandat memperbaiki pendidikan di Indonesia. Sayangnya sering di lapangan belum bagus.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 2:00 PM
    jsops said
    Mudah2an ada celah dan jalan keluar yang masih bisa digunakan untuk melanjutkan elaborasi kita mengenai sistim pendidikan di Indonesia :)
    Pengalaman menjadi dosen di LN (termasuk membimbing mahasiswa bule-bule ini utk program S2), mengakibatkan saya masih optimis dengan pendidikan di Indonesia. Kita masih memiliki kesempatan untuk memperbaiki pendidikan kita.

    Indonesia sebetulnya memiliki potensi besar yang belum tergali. Pendidikan kuncinya, visi yang tepat, modalnya.
    imw85
    delete reply
    imw85 wrote today at 2:47 PM
    jsops said
    Wah..gaswat dong .. Kalau anda saja sebagai (katakanlah) orang yg turut punya peranan dalam menata sistem pendidikan negara ini , sudah punya kecurigaan (walaupun masih subyektif) .
    Memang gawat :-) apalagi kalau dipaparkan alasan saya, terhadap pandangan itu. Bisa-bisa saya dicap provokator. Padahal memang begitu adanya. Contoh simple emangnya negara lain pemberi bea siswa itu ngasih “free lunch” hi hi hi hi.

    Jadi kuncinya ya itu, kita dalam hal pendidikan harus bisa mencari jati diri kita sendiri, kebutuhan diri sendiri, dan jangan cepat kena iming-imingi globalisasi.
    jsops
    edit delete reply
    jsops wrote today at 8:10 PM, edited today at 8:26 PM

    Kesimpulan akhir

    Sistem pendidikan Indonesia tidak memihak “Konsep Pendidikan Berkebangsaan” (berorientasi pada kondisi riil kebutuhan ilmu bagi masyarakat Indonesia sendiri), misalnya:

    “PERTANIAN/PERIKANAN/KELAUTAN/INDUSTRI KERAJINAN RAKYAT/INDUSTRI DIVERSIFIKASI dsb) “.

    Kondisi diatas semakin mengakibatkan peran Institusi Pendidikan justru semakin menggerus / men-degradasi jati diri bangsanya .

    1. Masyarakat harus mengejar lapangan kerja yang semakin sempit.
    2. Krisis ekonomi berkepanjangan yang semakin mempersulit keadaan.
    3. SDM yang tak siap mengantisipasi globalisasi , menggiring bangsa Indonesia seolah sedang mengejar “mimpi” .
    4. Wilayah ekonomi “berubah”menjadi virus yang menulari sistim pendidikan dari level jenjang terendah sampai level perguruan tinggi . Akibatnya calon-calon inteletual akademisi berubah menjadi demand pasar bagi kebutuhan industri pragmatis (jangka pendek)
    5. Outputnya adalah Sarjana-Sarjana yang hanya berorientasi menyongsong industri modern yang diusung Globalisasi . Karena ketahanan industri lokal semakin terpuruk hingga semakin tak diminati .

    Maka ketika krisis duniapun melanda “Globalisasi” , wajar bila Indonesia semakin menghasilkan barisan Sarjana yang menganggur.

    Itulah Indonesia Raya hari ini , lalu langkah2 apa yang bisa diupayakan secara realistis oleh masyarakatnya.Tanpa bergantung terlalu jauh pada kondisi pemerintahnya sendiri .

  3. mas,yang pasti saya mau pintar :)))


  4. andara said: mas,yang pasti saya mau pintar :)))


    yuuk.. sama-sama belajar mbak

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara