Gardu Monyet

gardu

Gardu monyet atau ‘JagaMonyet’ , demikian anak muda di jaman tahun 1970’an memberikan istilah pada bangunan mirip telpon box berukuran 1 x 1 meter yang biasanya digunakan untuk penjaga , di depan pintu masuk halaman orang-orang tertentu [rumah pejabat].

Di jaman itu , para penjaga yang menghuni ruangan tersebut memang terkesan perilakunya seperti ‘monyet’ . Analogi tersebut bukan ingin menggambarkan bahwa para penjaga tersebut doyannya makan pisang ataupun jalan merangkak layaknya binatang sejenis kera dan sebagainya. Namun lebih condong merujuk pada mindset serta cara berpikir mereka dalam menjalankan tugasnya .

Mengapa saya katakan demikian , sebab memang nyatanya perilaku mereka sering lebih banyak over-acting nya dibandingkan dengan tugas dan kewajibannya untuk menghindari agar tidak ada ‘tamu yang tak diundang’ bisa masuk seenaknya . Bahkan terkadang mereka terkesan tampak lebih ‘galak’ dan sok tau atau ‘sok memiliki’ dibandingkan yang punya rumah itu sendiri .

Bisa anda bayangkan , ketika contoh yang saya ilustrasikan diatas tersebut terjadi pada orang-orang dengan jabatan dengan katagori yang luar biasa , bukan sekedar camat ataupun lurah misalnya.

Dibutuhkan sebuah upaya berpikir dinamis dan cerdas sesuai tuntutan jaman dan tuntutan aplikasi kebutuhan yang baru , untuk menciptakan barisan gardu-gardu tersebut agar tidak terkesan menjadi gardu-gardu monyet yang berserakan , dan bekerja semaunya sendiri berdasarkan” ke-sok tau an” nya sendiri-sendiri .

Sungguh ternyata …, tugas menjaga rumah yang mereka lakukan acapkali justru malahan sangat merugikan kepentingan si pemilik rumah itu sendiri . Birokrasi yang semacam ini memang sudah saatnya dipikirkan untuk segera di benahi secara menyeluruh , sebab sudah jelas terbukti tidak ramah lingkungan !

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

16 Responses to “ Gardu Monyet ”

  1. Arti monyet bisa berbeda-beda mas,
    Tangga monyet , ini istilah arsitektur utk tangga darurat.
    Ada lagi ungkapan “awas ada monyetnya”,artinya cowoknya.
    Juga celana monyet, celana balita dgn 1 saku ditengah dada.
    Utk warna ada abu2 monyet . . . .

  2. Lagi-lagi doktrin dogol,filosofi fulus dan falsafah yang salah.
    manusia dibodohi lagi oleh ciptaannya sendiri.
    maunya melindungi tuan, malah kena dampratan
    “pak satpam sok tau sih…!”
    “lho saya jadi satpam juga mau profesional, saya belajar tentang sok-tauisme dari tuan..koq saya sendirian disalahkan???”
    so toy alias sok tau sudah memeradab
    ia masuk ke relung rasa manusia indonesia, yang konon dahulu sering dipanggil koe’ (oleh kumpeni) koe’ bermakna ganda: ‘koe’ ( sebagai ‘engkau’ atau ‘kamu’ ) dan ‘koe’ ( sebagai monyet )
    mari memanusiakan monyet!

  3. kowe’ inlander ya mas..hehehe

  4. lho ‘kowe inlander’ kan produk jajahan ‘kowe kumpeni’
    so, seharusnya sesama ‘kowe’ dilarang saling menjajah…hahaha!
    P.S : sing ‘kowe’ lokal jenenge ‘ketek indo’
    sing ‘kowe’ interlokal jenenge ‘ketek londo’
    HAHAHA!!! mari KITA MEMANUSIAKAN KOWE-KOWE TADI (JILID3)

  5. hahaha..aku kethek ogleng mas

  6. Ogleng is ogah meleng, tho..mas..? So kethek lempeng, ngono kuwi..hehehe

    –> mudah2an mas.., semoga kita bisa termasuk barisan kethek lempeng..hehehe, paling tidak “agak2″ ya sudah lumayan :)

  7. apa ini pengalaman pas mo nge-jam bareng Romeo India Satu (RI-1) ?

  8. @mas Patoel, hehehe…sedikit2 sih ada laahhh…

  9. Harusnya pas kejadian, sampeyan kondo ngene mas : “..kalo lu belagu n gak kasih gua masuk, ntar boss-lu gak konser,nyet!”
    trus bilang ama danpampres-nya mas:…”Pak,yg di sana (gardu) kemaren malakin saya n tas saya diacak2..’bapak’ sempet bete nungguin saya di studio…sy jd telat…tolong diberi ‘pelajaran’ pak..”
    trus danpaspampresnya manggil tuh ‘monyet’, intinya dihukum, mau tau gak hukumannya?
    jadi kru-sampeyan, ngangkatin roland, mixer,tube sampe ampli bola-balok rumah sampeyan-studio-venue!!!
    wahahahaha! kapan lagi du-kru-in sama tengtara…?
    HOHOHOHOHOHAHAHAHA!!! bikin dong mas cover storynya…kita mau denger neh!

  10. hehe..alhamduillilah ini bukan kasus kemaren (misal: paspampres dsb) , ketika saya bekerjasama dengan SBY. Justru mereka sangat kooperatif pada ketentuan pola kerja & berdasarkan paradigma cara berpikir seniman.

    Tetapi memang ada , prosedur2 baku protokoler / birokrasi yang masih menempel kokoh di tembok2 Istana Negara. (mungkin juga peninggalan dari jaman Presiden yang pertama)

    Hal-hal tersebut yang menurut saya…harus ada kemauan/kehendak , untuk mereformasi…sesuai tuntutan jaman yang sudah semakin berubah .

  11. Hahaha…Thn 2001/2002 saya pernah ngantar keluarga yg lagi di’arturi’ sing mbaurekso alias RI-1 (bu mega waktu itu),eee tiba2…ada paspam nyolek2 (emang saya sabun apa?)” maaf..pak…topinya bisa dilepas sebentar? (saat itu emang saya pake topi bisbol hitam polos- dibalik lagi hihihi, agak kurang sopan kali ya ?)..yo wis..saya bilang “oiya,ndapapa…mas..” wis,topi tak’ copot.. nggak berapa lama ada lagi yang nyolek “maaf pak…silakan pake lagi topinya…”
    tau gak kenapa,mas?…yaiyalah..wong pas ta’ lepas rambutku terurai ke-mana2, pas diiketpun masih menjuntai sepunggung! weleh2! apa perlu tak embat sisan!! wiswis! mo ketemu sama ‘ibu’ sendiri saja koq musti rekoso (gundul) yo…? akhirnya saya pake lagi itu topi n ta’ rapiken spy ndak terlalu keliatan…tapi pas foto2 tetap ta’ lepas..soale akeh tamu sing mlototin tmsk beberapa menteri…hehehe!

  12. hehehe… untung bukan rambut palsu ya mas

  13. entar kalo rambut ‘PALSU’..saya malah ditangkap…dengan alasan : NYINDIRRRR????

  14. kena pasal karet ya mas , perbuatan tidak menyenangkan *tuan besar*

  15. Pushink ah, aku cuma pengin denger prog-rock nya yang baru,atau lama tapi di rekam ulang (lho ? kaya’sepak bola ya Mas?) lagi dengerin Petaka Nostra Damus, sama Dibatas Senja-nya Mas Yockie, uassik Rekk

  16. wah.. terimakasih masih mau dengerin mas :)

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara