Siap..?

transparansi
Seberapa siap kah kita konsekwen untuk menjalani tuntutan dan syarat-syarat yang dibutuhkan bagi terwujudnya tatanan peri-kehidupan yang disebut masyarakat modern dan transparan .

Jangan ‘ringan-lidah mengumbar janji bila perilaku diri sendiri masih mau se-sukanya saja . Tak akan pernah ada ‘perubahan’ yang sering di gembar-gemborkan bila kita masih bertahan dalam kesombongan dan keangkuhan sektoral , yang sebenarnya tidak lebih hanya upaya ‘politiking’ guna menutup-nutupi bertumpuknya kelemahan diri sendiri .

Masyarakat modern adalah masyarakat transparan dengan segala keterbukaannya yang tak perlu lagi di-tutup tutupi . Khususnya dalam berhubungan serta saling ber interaksi antar satu dengan yang lainnya .

Tidak diperlukan lagi fungsi / istilah “mendem-jero” yang berkonotasi untuk melindungi kepentingan golongan / kerabat bahkan sanak saudara sendiri . Tidak ada lagi persoalan yang menjadi ‘misteri’ , karena ‘asal-usul’ permasalahannya tidak diketahui darimana muasal muncul dan datangnya .

Semua menjadi terbuka , semua harus transparan , semua harus bisa dipertanggung jawabkan , itulah hakekat masyarakat modern dan juga disebut ‘Madani’ .

Mari kita bersihkan carut marut ‘potret kelabu’ masa lalu guna menyongsong masa depan yang terang benderang , salam .

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

19 Responses to “ Siap..? ”

  1. jadi ingat kapan hari mas,saya ketemu dengan mantan dosen saya..saya crita2 susahnya cari kerjaan skarang ini,,ngobrol ngalor-ngidul trus dia bilang gini…

    “Sometimes people put up with bad arrangements because it’s easier than facing the truth; this is a very common attitude in this world today”

    dipikir2 emang bener mas,,orang yang idealis sejati dah susah ditemuin,,masih ada banyak sih tapi tempatnya di bawah,nggak pernah terexpose..kalah sama orang2 yang bermodal lisan “injih ndoro..”
    banyak teman2 saya waktu SMA yang idealis tapi begitu masuk akademi polisi dan jadi Bhintara omongannya dulu sama skarang beda..ujung2nya bilang “gaji di kepolisian kecil must,kalo gak gini ndak dapat ceperan!!” lha kalo nurutin alasan itu ya smua kerjaan ndak ada yang bisa ngasih cukup..

    repot-repot kalo mental “pembantu” masih ada dalam hati..padahal sudah banyak harapan generasi muda membawa perubahan..lha kalo gini ya ndak berubah namanya!!

    jadi ingat liriknya the beatles … “Living is easy with eyes closed, misunderstanding all you see..it’s getting hard to be someone but it’s all works out..it doesn’t matter much to me…”

  2. bener azizou , kalau kelakuan semuanya masih seperti itu maka nggak ada bedanya julukan “generasi muda” dan generasi “kacau” sebelumnya. Alih-alih mereka juga sama saja alias tidak layak disebut agen perubahan .Mending mereka kita ‘cemplungin’ di got , hehehe..[mangkelnya saya.. :( ]

  3. sama mas saya juga mangkel!!

    kalo umpama kita mau nahan “nafsu untuk memiliki” mungkin keadaan Indonesia nggak separah ini,,

    awal kemerdekaan saja,walau Indonesia masih seumur jagung sudah disegani oleh negara2 lain karena ketangkasan bapak2 bangsa..tapi setelah ganti orde,kita lebih suka nunduk2 ngasih kesempatan sama negara lain,,”sungkan” jarene!!!

    setelah itu baru kita kayak budak,,pembangunan pembangunan tapi yang dibangun pusat belanjaan dan segala macam wadah konsumerisme!! alih2 jadi pinter yang ada kita makin jadi budak globalisasi!! mental makin rusak karena buat anak muda sekarang buat apa susah2 kerja keras mending “pedikur-menikur” ato foya2 pake doku ortu,,

    dari pembangunan mal2,,
    skolah2 makin mahal,,
    pencurian dmana2,,
    harga diri makin murah,,
    mental tempe makin banyak,,
    sementara orang berduit lenggang kangkung foya2,,
    korupsi berjamaah,,
    malu tinggal nama,,
    pesta2,,
    idealisme cuma sejarah,,
    seolah2 dunia berputar diatas velg 24inch ber-krom,,sakit!!!

  4. Bung jocky saya sudah muntah udah tidak lagi katagori mual2

  5. hehe..tenang, gunakan management mengelola emosi dengan baik , sebelum ‘dia’ balik menghantam kita sendiri :)

  6. Coba ya mas, pemikiran anda ini sudah tercetus sejak sebelum tahun 45 dulu. Wah… bangsa kita mungkin uda melebihi negara adikuasa ya!!! Tapi SIAP gak mas setelah jadi negara super power sejak dulu??? Jangan2 mas juga maen invasi kemana-mana,hehehe…

  7. Setuju mas.. proses masyarakat kita untuk bisa lepas dari alam feodalistik – paternalis memang kelamaan. Itu yang menghambat bangsa kita bisa maju dengan cepat. Wah…kalau kita punya kesempatan jadi negara ‘adi-kuasa’ , dan saya yang mmpin..??? Semua orang saya suruh jadi pemain musik mas . (minimal jadi anak band) hahaha..

  8. Yowis yuk mas, kita bikin PMI (Partai Musisi Indonesia) tar mas yang mimpin!!! Kita dukung abis-abisan wis… Mungkin kita perlu presiden dari kalangan seniman kali yaa…

    Para politisinya juga perlu kita suntik darah PMI, biar mereka bisa bermain politik secara cantik!!! Hehehe…

  9. hahaha… nah ini mulai “babak ngelindur” judulnya … :)

  10. Lhoh bukannya kita sekarang uda pada nglindur mas???

    Bilangnya tanah air kita kaya raya??? Orangnya rukun-rukun & ramah tamah??? Orang-orang harus dibangunkan!!! kan mas……
    Lalu siapa yang membangunkan??? Ya mas yockey kan!!! Hehehe…

  11. orangnya ramah tamah ya mas..? Cerita ttg orang yg sedang tersesat atau mencari alamat sbb:

    a: pak mau nanya jalan XXXX kearah mana ya pak..?

    b: …nggak tau (malas ngejawab sebab gak ada duitnya)
    c: …oh…kesebelah kiri sana pak.. (*mampus luw..gw kerjain..*)
    d: …sebelah kanan…lalu tanya sama orang disana..(*egp*)
    e: …(diem nggak nyahut..tapi ngliatin kita dari atas sampai bawah)

    hm..masyarakat yang super ramah tamah .., terutama kalau ada kejadian kecelakaan di jalan, mereka seketika langsung membantu ‘menyimpankan’ barang2 korban dengan gesit dan cekatan .

  12. itulah… penyakit yang lg mewabah…

    untung saya tinggal dikampung.. tiap hari msh bisa ngobrol santai sama tetangga, msh ada kerjabakti, masih bisa tersenyum bareng(kadang pahit jg), msh dibantu tetangga kalo ada masalah..

    tp kampung saya mulai rame nih mas, sedang berkembang dari kota kecil ke kota yang lebih besar dikit..apa mungkin atmosfer perkotaan yang padat, panas, dan penuh tuntutan bisa bikin manusia berubah ya mas?

  13. Kalau begitu mari nikmati damainya suasana kampung yang masih tersisa mas. Saya juga punya cita2..kalau anak2 saya sudah bisa berdiri sendiri, saya mau hijrah ke suasana kampung lagi. Mumpung masih keburu nggak hilang sama sekali :)

  14. Ah!!! nglindur kali mas….
    Bukankah nun jauh di sana…….. syair Ronggowarsito sudah lama tergantikan gemuruhnya Roliing Stone mas??? Itu kata mas yock waktu di Swami dulu lhoh….

  15. ada perasaan sedih juga ya.. kalau mengingat ‘ideal2′ harapan yang kini semakin samar menghilang.. :(

    Tapi inilah hidup dan kehidupan..,selalu berangsut kedepan tidak akan pernah surut kebelakang ..

  16. halah pa’e pa’e
    boro-boro konsekwen
    iki mah malah kon…kesuwen !!!
    hwarakadah!

  17. haha..kesuwen..? ‘njur kudu kepriye’ mas..
    duit ‘ra nduwe … bedil ‘ra nduwe.. madyo bolo ‘ra nduwe.., aku nduwene’ kucing thok je’..

  18. la sampeyan ‘nje beruntung mas…
    lha wong modale mencet-mencet keyboard thok,sampeyan iso dadi boss…
    ngantek presidene manut manthuk manthuk..manggut-manggut
    nurut karo sampeyan…
    opo ra hebyat????
    kapan lagi dianuti karo si bapak…?
    wuahahahahaha!!!!

  19. Mantuk mantuk itu karena pak beye memang sedang capek dan mengantuk mas..beliau pusing mikirin sampeyan yang nggak sabar2…protes melulu katanya..hihihi

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara