Negriku ‘oto’ ku

oto
Satu hari si oto nggak mau di starter, ternyata strom accunya minus .
– ah dorong aja ngirit lampu, gitu aja koq repot
Satu hari dinamo amper bau hangus, gelap..lampu nggak mau nyala lagi
– ah ganti accu baru aja yang gede’an ampernya (accu bus nya three in one)

Satu hari jalannya ndut2an, sys.injection rewel (oktan fuel kerendahan)
– ah tangki nya dimasukin booster aja, semakin banyak semakin okeh..
Satu hari injection macet total…
– ah copot aja..di gergaji lalu di modified pake karburator

Satu hari nyetirnya pegel, shockbreaker nya macet
– ah angin rodanya dikempesin aja…., kan..? empuk lagi deh
Satu hari beloknya ngesot…
– ah beban muatan dikurangin aja (cukup buat supir aja sendirian)

Satu saat karena gelap, si oto nabrak pohon
Satu saat karena mesin kepanasan, si oto ring secher nya macet
Satu saat karena keseringan ngecot, si oto ban jadi mencotot

Oto ku gak bisa jalan sendiri lagi, padahal si mami sudah menunggu lama sekali.
– ah minta tolong keledai aja buat narik, …gitu aja koq repot

*bersenandung*

Maju tak gentar…!

  

About the Author

Bukan jurnalis bukan pejabat bukan juga politikus apalagi tentara....wong cuman seniman. Ibarat cermin bagi elok rupa maupun cermin bagi buruk rupa. Jangan membaca tulisan saya bila tampilan buruk rupa anda enggan dibaca.

6 Responses to “ Negriku ‘oto’ ku ”

  1. wahahahhaha… pasti bukan pengalaman pribadi kan mas…

    hobby pejabat kita kok sepertinya hampir sama kaya cerita ini ya mas.. sibuk memodifikasi sesuatu agar bisa tetap berlangsung seperti biasa..padahal hasil modifnya justru malah mempretheli bagian lain satu persatu.. karena nggak dilakukan dengan cara yg semestinya :D:D

    tp bagusnya tetap punya semangat “maju tak gentar”..:D:D

    oops,salah tafsir ya mas.. sorry deh :D

  2. hehe.. hampir2 mirip pengalaman yang rata2 saya temui dari semenjak 30 tahun lebih, yang lalu. (InsyaAllah bukan pengalaman saya mas..hihi)

    Hanya bedanya…, dulu baru berupa gejala dan hanya segelintir orang saja yang melakukannya. Sekarang udah menjadi habits of mind masyarakat (hampir2 semuanya)

  3. @Big Happy

    lah…bukannya orang-orang kita emang suka seperti itu.
    bukan modifikasi…tapi lebih tepat bongkar pasang sistem kanibalan :)
    sampe-sampe….balap motor kita cuma jago di balapan kanibal motor.

    kalo ditanya knapa kita suka bongkar pasang kanibalan….jawabannya klasik banget….butuh proses….welgeduwel behhhhh….

  4. Bawaan “naluri purba” mas , masyarakat Indonesia pada hakekatnya kan memang terlahir dari berbagai bangsa-bangsa dari seluruh penjuru bagian dunia. Dan memang terkenal dengan ‘modifikasi2 budaya’ untuk merepresentasikan identitasnya.

    Sebut saja dari mulai ‘tradisi'(wayang dsb) sampai ‘makanan’ dan seterusnya. Semuanya hasil olah modifikasi2 diatas.

    Repotnya.., begitu kita ingin merancang sistim berperi-kehidupan, cara2 modifikasinya condong ngelantur (improvisasinya ngawur), sebab ‘jenisnya kebanyakan’ [heterogen & pluralism] dan tidak ada referensi dari masyarakat dari belahan dunia bagian manapun untuk dijadikan acuan.

    Jadi takdir bangsa Indonesia memang harus menemukan sendiri caranya, bukan..? Semoga nggak kelamaan dan keburu ‘capek’ di persimpangan aja ya mas..hehehe.

  5. ngaso dulu..ngaso dulu…
    ngomong2 modifikasi
    bensinnya pertamina apa biogas, pak?
    shock brekernya pabrikan mana?
    sparepartnya asli apa asu?
    sopirnya iso nyetir tenenan ra?
    kalo jawaban2nya ndak meyakinkan
    ya jangan langsung dimodifikasi
    soalnya ‘mo-di-‘veri’fikasi dulllluu!!!

  6. huahahaha..!

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara