balapan itu judulnya

badut

Tamasya … itu prakteknya

-hei doel .. udah lu ganti olie mesin yang kemaren?

-belon jon .. olie udah gw order tapi blom nyampe’ , soale’ kemaren kita telat bayarnya!

-coba di check lagi , telpon supliernya , buruan ..!

-tadi udah gw telpon … mereka bilang prosedur administrasi paling cepet 5 jam baru sampai

-lhaah..? lalu gimana nih? bukannya start mulai jam 12.00 , tinggal sisa 4 jam lagi

-tenang ..jon , gw udah siapin olie oplosan bikinan gw sendiri … gw jamin kagak mogok deh … peace men..!

-hei cak: … bensin gimane? udah full blom?

-same’ aje jon … tenang aje’ , si doel juga udah bikin oplosan yang sip

-hei kiyo': … ban udah beres kan? jangan bilang belon lagi … pusing neh gw !

-aman .. jon , gw udah siapin 8 set cadangan , vulkanisir tapi cocok sama circuit

penyelenggara menghampiri pembalap:

-“apakah anda sudah siap mengikuti lomba , mister? ”

-oh… saya selalu siap , dengan kondisi apapun , tuan … tenang saja

-“saya melihat sepertinya ada problem dengan technical support anda …”

-ah … tidak … itu sudah biasa , biarkan mereka bekerja sesuai mekanisme dan kemampuan yang mereka mampu lakukan … (*sambil ngaca wajah nggantengnya dari bayang2 speedometer*)

-“saya sarankan anda mengganti orang2 tsb untuk memperbaiki kinerja team , sir”

-ahhh … tuan , nggak usah mencampuri otoritas preogratif saya …

-“tetapi bukankah nanti you akan terlambat terus? seperti balapan kemaren anda ketinggalan di start 2 jam.”

-aahhh .. tuan ini , begitu perhatian sama team saya … jangankan 2 jam , 2 haripun saya sabar menunggu koq.

-“apakah tidak malu kalau ditertawakan peserta lain , sir?”

-ah … tuan ini ngomongin soal malu … , urat malu kami sudah elastis , kami sdh ‘bebas dipressi’

“lalu untuk apa ikut dalam pacuan , kalau tidak punya semangat menang lomba , sir..?”

-yah… bukti bahwa kami masih eksis dan hadir toh..?

preeet..

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara