masih copas TL

siapa bilang politik mmg unpredictable tak terbaca arahnya,politik hrs tbaca,dijaga tujuannya,sebab politik adalah pelaksanaan ideologi

tapi menjadi wajar jika ada bangsa yg mengalami disorientasi pada ideologinya sendiri, lalu berpolitik cukup dng merawat organisasi politiknya

organisasi baris berbaris,berseragam,bila perlu pakai atribut2 militeristis agar nampak intelektual?justru menampilkan kebodohan demokrasi

OPiNI itu unt mengatakan yg benar ya benar yg salah ya salah, yg benar unt diikuti yg salah unt dikoreksi, opini berbeda dng nggedabrus

korban dlm sbh revolusi itu hal biasa #bungkarno,itu bukan kalimat psycho, dlm term kebudayaan itu adalah proses alam menemukan keseimbangan. Hewan binatang saling memangsa, manusia memiliki daya kemampuan untuk mengelola keseimbangan , agar tdk hrs memangsa

saya tidak ingin membunuh anda, tapi saya terpaksa membunuh anda sebelum saya dibunuh oleh anda

Kenapa masih banyak orng yg gemar memuja tokoh odong-odong ya?, berharap odong2 bisa mewakili eksistensi keberadaan dirinya ? odong2 itu ya yg dipanggul di jalan2, begitu diletakkan ya nggak bisa apa2 wong cuma odong2

Jkw itu odong-odong bukan? Prbw itu odong-odong bukan? Arb itu odong-odong bukan? yang lain2nya itu juga odong-odong bukan? teliti lbh jauh, ada tidak pihak2 yg menggerakkan peran odong-odong itu, temukan motivasi/alasannya menjadi odong-odong , telusuri berdasarkan rekam jejak masing2nya

si a itu karena apa , si b karena apa , si c sampai z juga karena apa , makanya jangan mudah lupa,lupa itu julukan orang pikun, tdk hrs tua. Itu saya baru bicara ‘hantu politik’ dilangit kesatu, ada hantu dilangit kedua sampai ketujuh … mati aje elu kalo kaga mau peduli dan kaga mau tau

kalau msh hobi dukung2an banyak2an jangan polow2 sy,kaga ada gunanya,ente akan frustasi ujungnya sakit jiwa, kagak ada superstar disini. Saran akal sehat saya: googling tuh preambul pancasila , lalu pikir sendiri , ente itu siapa?

eh maap perkenalkan dulu saya , siapa saya? sy jsop seniman yg suka bikin musik/lagu,pengamat sosial, pengamat apaan?pengamat yang meng-amat2i hidup disekitar sy sendiri :p

jadi orang indonesia itu harus ‘gaul’ , gaul itu bukan cuma sama kelompok sendiri,ada yg kaya, miskin,pinter,bodoh,patuh,ndablek dst. Kenapa koq bisa kaya,kenapa bisa miskin,kenapa jadi pinter,kenapa bodoh,kenapa dia patuh,kenapa yg satunya ndableg … semua ada jawabannya

jangan meraba2 situasi lewat apa yg ada ditelevisi dsb,itu semua bulsit,knp bulsit? krn sdh melanggar etika yg paling hakiki > independensi. Media publik tidak boleh tersentuh oleh tangan2 politik kekuasaan

orang2 yg suka bikin issyu2 dialog acara blablabla,hny punya 1 kepentingan> ‘rating’ unt jualan iklan, industtri media itu tdk ada korelasinya dng dunia advokasi. Iklan dari toko kelontong tak ada relevansinya dengan issue2 kebangsaan

kita sudah dibuat sesat, sesat makna, sesat pikiran, sesat perencanaan sampai sesat perilaku dan akhirnya bingung dengan tujuan

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara