tulisan di twiter dari pada ilang

semua jg sdh tau kalau industri itu adalah supply & demand,kedua unsur itu hrs sehat krn dirawat,musisi apa dirawat? konsumen apa dirawat?

merawat musisi itu merawat produsen, merawat konsumen itu merawat daya beli. Produsen yg hidupnya tergantung infus mana bisa melahirkan karya sehat?konsumen yg daya belinya tak menjangkau, mana bisa menjadi pasar. Jadi? yang dibilang industri musik indonesia itu cuma boong2an aja, biar terdengar keren, keq diluar negeri gitu?

ane mah bukan ekonom, kagak ngarti rumusan ekonomi, tapi logika lempeng aje’ kalo buka warung semua orang kudu tau itung2an nye.

produsen musik indonesia sekarang entu ibarat pasien2 dibangsal rumah sakit, yang kalau jalan harus bawa2 tiyang selang infus segala macem kemana2. Selang infus itu mereknya bertanda ‘sponsorship’ , kalau mereknya lepas atawa dicabut , langsung tek’sek koit

itu alasan kenape aye kagak sudi di ijon sponsor,soalnye kaga ada harga dirinye […lagian jg kagak ada yg mau seponsorin aye] ribet reseh katanye. Ngomong2 soal ribet ama reseh, seru juga niy dieksplor, ribetnya dimane?resehnya keq gimane? … kalo patuh ama kesepakatan mah aye oke2 aje. Tapi kalo di-tengah2 jalan tiba2 nikung semaunye sendiri ..weits! ntar dulu bos, orang kate’ > biar miskin asal kagak ikutan muke gile

nah kudu bisa dieksplor apa definisi nikung tengah jalan ntu! salah 1 nye begini nih, misal kate udah ade kesepakatan ‘abcd’ tiba2 jadi laen , klo orang bule digituin? langsung doi pulang ke hotel and cabut ke a’port, nah .. kalo melayu digituin? dianggap biase2 aje , dodol gak tuh

bangse’ kita kalo nanggepin bule keq ngadepin malekat, ke sesama bangsa dhewe kelakuannye keq amtenar yg cuman takut ama sinyo2 landa, ironisnya itu nular ke segment berikutnya … ke bangsa dhewe doi doyan ngejajah keq amtenar nyuruh2 inlander

jadi skerg ini udah minim banget yg bisa disebut seniman musik, yang ada amtenar bermusik wkwkwk , anehnya lagi .. ane yang bener2 keq pasien sakit malah dicuekin kagak di inpus2 wakaka , biar mampus katanye’ , reseh sih elu!

Jadi sodara2 … saya hrs keras,sering jd pemarah krn punya alasan2 yg jelas,sy menolak diperlakukan se-mena2, orang mreteli hak-hak orang lain dng sesukanya, sy punya alasan kalo kita masih dijajah, dijajah oleh pikiran2 kaum penjajah yg diwariskan di dlm benak kepala sesama bangsa kita sendiri

orang2 jaman dulu disebut kaum pemarah bahkan pemberontak yang anarkis oleh kolonial hindia belande, jangan sekali2 lagi kita enteng lidah mengatakan hal serupa pada bangsa kite sendiri

-o-

Fungsi musik pop itu menghibur merawat & mencerdaskan,berlangsung diranah industri unt membuka lap.kerja bagi sebutan profesi, jelas kan? menghibur itu menyenangkan hati orang, merawat itu merawat keseimbangan sosial, mencerdaskan itu memberikan nilai2 yg inspiratif bagi org lain yg mendengar. Ini seperti membuka mata pelajaran kelas sd,spy membuat orang sadar bahwa musik itu bukan sekedar bunyi2an yg laku untuk dijual

seharusnya org jg sadar bahwa martabat musik itu jauh tidak sebanding jika diperlakukan seperti memperjualkan ayam goreng dan sejenisnya. Banyak lulusan2 conservatorium music,jauh2 dan berbiaya mahal serta berdisiplin internasional,saat berkarya … ditoko ayam gorengpun diragukan, lalu dengan mudah orang berkata : “musik itu yg penting rasa dlsb”, kesimpulan2 yang dangkal serta salah kaprah

rasa itu hanya berhubungan dengan selera , selera tidak ada kaitannya dengan kesehatan lahir maupun bathin,dimensi selera membuka peluang bagi pelancong serta petualang2 untuk memanfaatkan musik bagi kepentingan2 yang tidak etis

akibatnya pemusik serius akan terpinggirkan, pemusik selera merajalela, orang lupa bahwa selera yang merusak hanya bisa diimbangi dng metode yg baik, saya bkn mau sok serius,tapi musik itu mmg hrs serius, tidak bisa memahami musik spt memahami orang yg sedang main2, yg dibutuhkan itu kan keseimbangan

misalnya : org hrs tau & menghargai, bhw ketika ada seorg remaja berekspresi diranah ‘merawat/mencerdaskan’ lewat musik , remaja tsb berpikir jauh melebihi yg orang itu kira , lingkungan yang tidak memberikan ruang2 bagi kreativitas seperti itu , itulah yg disebut banalisme budaya

“sudahlah yg penting kalau mau main musik itu hrs asik , hrs enjoy, jangan tegang2 amat” ; … bahasa2 spt ini hrs diluruskan,cermin cara2 instan lwt jalan pintas. Asik,enjoy dsb akan muncul dng sendirinya dari ‘dimensi menghibur’ saat org memainkan musik,tdk berarti hrs mempersiapkan situasi enjoy dulu untuk main musik , sebaliknya musik yg tdk sekedar menghibur butuh persiapan dan kelengkapan yg hrs dipenuhi , memang harus lebih teknis

hal2 sperti ini bisa dianggap sbg konsekuensi dari upaya mengadaptasi budaya serapan yg hny nyomot kulit luarnya, tanpa kesadaran membekali sejarahnya. Orang bule mah mempraktekkannya scr langsung,gak perlu lagi dibahas2, sebab sdh jadi bagian dari falsafah yg membentuk kesadaran etis [budaya dari kebudayaan mereka] , sama halnya seperti orang jawa memahami musik tradisional gamelan , nggak perlu ngajarin nilai2 etis pada mereka

pelaku2 pasar industri musik juga hrs paham,bahwa musik2 yg serius juga hrs diberi tempat/ruang,untuk merawat kondisi2 kesehatan sosial-kemasyarakan, sebab kalau situasi/konsisinya buruk bagaimana mereka bisa jualan/dagang? jangan dianggap pasar itu hanya untuk musik hiburan cq: remaja2 abg yg loncat2an

mmg tdk otomatis pelaku industri akan ngerti dan taat pd hal2 spt itu, oleh karenanya itu semua diatur lewat mekanisme csr/maecenas s/d masyarakat philanthropy

jadi kalau ada kegiatan musik yg butuh partisipasi/dukungan dana, jangan diartikan serta merta hrs lwt hitung2an kalkulator untung/rugi, ada hal2 yg sebenarnya mengetuk kesadaran semua pelaku bisnis [stakeholder] , agar mereka sadar harus turut merawat kesehatan sosial yang saya sebut diatas tadi

nah, rupanya tanpa disengaja, profesi saya berada diposisi tsb. saya butuh uang tapi bukan mencari uang , beda kan?

banyak sekali profesi2 spt sy yg ter-kejang2,tapi gak tau hrs bagaimana, saya berinisyatif unt nggak mau bernasib seperti senior2 saya dulu , dicuekin, diperlakukan seenaknya,nggak dianggap layak karena sudah tua ‘katanya’ , ini kan perilaku masyarakat yg biadab

profesi pemusik itu nggak ada yg memberi gaji nggak ada tunjangan sosial nggak ada jaminan apa2, satu2nya yg mereka punya adalah HAK CIPTA, kalau itupun nggak dipedulikan? apa saran anda?

sekedar info,sy tdk hny sekedar mengeluh& berdiam diri,sy sdh melakukan segala upaya unt minta perhatian kpd semua pihak , mengkonsilidasikan diri dengan rekan2 seniman lain dari disiplin seni yang ber-beda2 dan lain2nya lagi

semuanya berakhir disebuah pintu bertulis:”Hanya pelaku2 itu sendiri yg bisa memperbaiki keadaan”,artinya butuh kesadaran kolektif pemusik indonesia , mengapa demikian?

bahwa: 1. pemusik adalah profesi bukan hobi 2. profesi pemusik hrs pny asosiasi yg independen unt bisa menjadi suara diparlemen menuntut diterapkannya regulasi yang diperlukan

sy mencoba unt dpt membuka peluang,agar tercipta asosiasi yg berbeda dng asosiasi2 akal2an yg selama ini meng-a/n-kan musik indonesia, dng rendah hati [walau tampak spt marah2],saya tidak butuh dukung2an di internet, yang saya butuhkan keterlibatan nyata para pemusik sendiri

saya juga orang yg realistis, takkan saya gentar dengan kegagalan bila itu menjadi sebuah persyaratan bagi hadirnya perubahan yg sebenarnya.

pokoknya musik itu mmg sdh menjadi komoditas ‘barang’ dagangan,tapi barang daganganpun kan punya katagori: camilan s/d yg menyehatkan , industri yang hanya dagang camilan karena dianggap lebih jualan , sama saja dengan mencekoki orang dng junk food tanpa ada pilihan

 

 

 

  

About the Author

bukan siapa2 ... hanya seniman yang berharap bisa ada dimana-mana

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara