Musik


  

231 Responses to “ Musik ”

  1. “Bintang” ini khusus buat malem2 ya, Mas ^-^v

    *habis komentar-nya ga boleh serius2 sih..*

  2. he .. itu obat supaya awet muda , kuke
    masih kurang 2 lagu yang begituan , (*ada alasan buat observasi ke lokasi*) .

  3. lagu “Bintang” bikin aku pengen dugem…. Mas…. ha..ha..

  4. lagu “Cinta Indah” asyik mas…. vocalnya siapa mas?

    ~terimakasih Andhi , namanya sebut saja si muntu

  5. Mas Yockie.. menurut saya memang di kirim Tuhan buat ngingetin para musisi khususnya… bahwa mas yockie emang punya kemampuan segalanya dalam bermusik.. mau ngomongin skill dan tehnikal musik dia udah nguasain dari tahun 70an.. ngomongin cita rasa… dia udah menyebarkan energi ke penjuru negeri ini… tapi lebih dari itu dia mencoba memberi arti lebih dari sekedar notasi dan lirik… tetapi ia memanusiakan manusia dengan hati dan pikirannya… musik baginya adalah jalan setapak menuju harapan …… saya sebagai musisi pun merasa mendapat banyak hikmah … dari hati & Pikiran yg di tuangkan dalam bentuk karya2 musiknya….

  6. wow balada lagu tercinta…………
    kangen ama vokalnya bram manusama…

  7. mas, ikutan dowload dong MSAS-nya?

  8. Bung Iwan ,
    Anda tau dimana ya Bram sekarang ini
    Apakah ikut Diane di Belanda?

  9. Mas Jockie,coba dhe aku tanyakan ke mbak-ku dulu,krn mbakku dekat banget ama chris m..maklum sama-sama Pelayan Tuhan.
    Yg aku pernah dengar Bram itu juga jadi penginjil dan muter2 keliling dunia jadi saksi Tuhan..terakhir yg aku tau dia di Nabire-Papua sekitar 10 thn yg lalu-ada proyek sekolah bagi anak2 nabire.

    ~Alhamdullilah berarti baik-baik saja , Insya Allah . Sampaikan salam saya buat Chris , semoga selalu diberkati YME .

  10. Mas..buka situs ini: Melbourne Life Christian Church
    ada foto bram n diane..berdua mereka cakep banget.
    ini emailnya bram n wife:
    Email: pastor@melbournelife.org.au
    Phone: (03) 9852 8858
    Fax: (03) 9855 1764

  11. mas..sorry situsnya ini: http://www.melbournelife.org.au

    ~Bung Iwan, wah terimakasih banyak ya , saya sudah email mereka , semoga mereka masih inget he :) Bener seperti anda katakan mereka berdua charming sekali , Tuhan ada dimana-mana !

  12. Sorry baru muncul lagi … lagi sibuk berat nih offroad melulu di lokasi.
    MSAS-nya TOP TOP TOP Mas : )
    Bikin ngawang-ngawang balik ke masa silam.
    TOP TOP TOP *****

    Bintang – bikin pandangan berbintang-bintang hehehe…
    Cinta Indah – masih bisa cinta (tho ? … hehe)

    Sayang ndak bisa didonlot : (
    (terutama MSAS)

    Salam,
    JS

    ~mas Jusmin, saya juga mbathin ..jangan-jangan kena virus lagi :) jadi ngrasa ikut berdosa nih hehe..
    Wah anda semangat muda & jiwa muda always juga ya…offroad cing! , pake nge-cot ngga mas?

  13. mas Jusmin & bung Iwan

    sengaja lagu-lagu tersebut tidak untuk di download , bukan karena saya berencana bagi tujuan komersial di akhirnya nanti , namun semata agar supaya jika anda-anda rindu pada masa silam anda akan mengunjungi saya disini hehehe..

    Jadi ada alasan bagi saya , untuk bertanya “tidak rindu pada saya?”

    Salam rindu :)

  14. Selamat buat “rumah” alias situs barunya, Mas, yaaaa.Tampilannya juga nyetil yang ini katimbang yang di wordpress kemarin :) Dan , . . . lagu-lagunya ciamik banget! Apalagi, MSAS membuat ingatan saya “melayang” : waktu kecil dulu kakak saya muter lagu ini. Trimakasih! -Adi-

    ~terimakasih mas , walau saya (*agak geli*) koq “nyetil” , itu bahasa darimana lagi mas . Yang saya paham “ngutil” :)

  15. “nyetil”
    Mas…itu istilah zaman dulu yg artinya keren…
    kayak mas jockie dan chrisye zaman dulu kalo tampil di TVRI…uh kostumnya “still” banget hehehehe…
    bener mas Jockie ga tau istilah itu?

  16. he..sebenernya saya tau maksudnya , hanya biasanya kalo anak Djakarta kalimatnya “gile’ stil bgt loh..”

    Nah , “nyetil” itu mengingatkan saya pada gaya “jawa” , misalnya seperti “mbois” hehehe..

  17. Rangkaian aksara dan untaian nada
    membawa rasa menyelami setiap sudut angan
    BRAVO BRAVO BRAVO mas Yockie !!!

    Sebuah karya yang mencatat kemajuan dan menjadikan musik pop rock berkualitas sebagai tuan rumah di negeri sendiri…
    Kalau kita bisa mensyukuri thomas Alpha Edison telah memecahkan 9,999 bola lampu baru kita bisa menikmati terangnya malam di sudut ruang kerja.
    Seyogyanya kita mensyukuri Indonesia mempunyai pemusik-pemusik seperti mas Yockie, mas Chrisye, bang Keenan dengan gank pegangsaannya… dan maestro Idris Sardi

    maka pantaslah sebuah karya besar itu diberi nama MUSIK SAYA ADALAH SAYA
    Insya Allah rahmat Nya menjadi bagian disetiap nafas karya mas Yockie banyak karya musik dinikmati dan tercipta karena diinspirasikan oleh mas Yockie ….. Bunga Mawar tidak pernah memproklamirkan wangi dan keindahannya begitu juga karya mas Yockie…

    ~terimakasih

  18. Saya baru denger nih MSAS… mrinding!
    ngga bisa diproduksi lagi ya mas? remastered gitu..

  19. remastered? , masternya ada dimana saya juga ngga tau :(
    (sedihnya kalo jadi musisi jaman dulu,ngga punya hak property)

    Kalau toh pita 1 inch multytracknya ketemu , dimana saya bisa dapet playernya (16 track analog) dulu yang dipake’ ampek , sekarang udah jadi kaleng krupuk ‘kali.

  20. Jangan2 ada di Jl. Surabaya, Jkt…….
    Saya pernah lho… disitu liat produknya Keenan Nasution album Nuansa Bening sudah dalam bentuk CD dengan cover rada2 burem, hasil convert kaset, mungkin ya..ndak halal.

  21. yang di jalan Surabaya menopo mas? kupluknya pak haji Keenan tah :)

  22. remastered? , masternya ada dimana saya juga ngga tau :(
    (sedihnya kalo jadi musisi jaman dulu,ngga punya hak property)

    Kalau toh pita 1 inch multytracknya ketemu , dimana saya bisa dapet playernya (16 track analog) dulu yang dipake’ ampek , sekarang udah jadi kaleng krupuk ‘kali.

    Mas..coba cek ke musica.Siapa tau ada disana?

    ~iya sih , mustinya masih ada di musica , kalau ngga dimakan rayap . Yang gak kaya ptr.pan atau nigie mana diurusin :)

  23. MSASnya tetep paten dah!! Apalagi theme song-nya. Ga slh dibikin panjang. Jadi inget Sys NS sblm maen di politik partai…

    ~sys dulu lucu , sekarang lucu beneran

  24. Mas,Thn 1998,aku pernah copy MSAS di musica.Msh tersimpan rapi kok,disimpan di DAT,di lantai atas.ada tangga di sebelah tempat abunya P.Amin.Mungkin bs tanya ke koh yayang yg tercinta itu,yg suka kentut sembarangan…hehehehehe.

  25. Kalau suatu saat memang ada celah dan kemungkinan saya bisa remastering , maka saya maunya start dari remix . Artinya saya butuhkan pita multytracknya .

    Kalau soal mesinnya bisa di Aus. (301) mereka pasti bisa mengupayakan cara mendapatkannya kalau mereka ngga punya.
    Tapi nanti dululah..tunggu saya kaya dulu ya..? makanya doain saya bung Iwan , ngga pengen kaya konglomerat koq, cukup bisa remastering semua rekaman saya dimasa lalu juga udah seneng.

    salam

  26. Dikarenakan ERROR pada MYSQL pada DATABASE saya , maka sorry ada beberapa posting yang hilang dan bisa di Trackback kembali.

  27. Ayo, ayo, ayo! Segera diserahin ke Don Bartley terus jadi CD dengan bonus track. MSAS aku suka!

    ~ya ayo..sampeyan modali ta? musti nyebul sulingnya pak Bujel setiap jumat kliwon , biar redjeki sudi mampir lan sudi moro

  28. Assalamualaikum Wr Wb Mengulang posting saya yg hilang… saya mau usul nih.. mungkin nggak ya mas.. kalo dirumah mas ini khususnya di ruangan musik.. bisa ngundang tamu2 lain yg bisa juga pemula yang pengen banget karyanya di apresiasi seperti juga karya2nya mas Jockie (padahal disini nggak ada tuh yg ngritik minus karyanya mas.. abis udah jiper duluan.. heheheh) trus bisa di preview ke tamu2 yg dateng kesini yg pasti jg termasuk tuan rumahnya & tamu2 tersebut bisa ngasih masukan2.. biar lebih bermakna perjalanan musik di negeri ini.. bukan cuman jadi mainan remote control yg tinggal nunggu baterry nya abis doang… kalo di sini kan bebas tekanan.. hehe udaranya lebih bersih, sejuk dan menyehatkan jiwa… gimana mas… boleh yahhhh plissssssss…. abis rumah2 yg lain cuma mau terima tamu yang nyetil & wangi… kita kan kagakkk bossss… Gimana Mas… boleh yahhhh kita bertamu kesitu dan bahwa oleh2 yg bebas bahan pengawet dan rasanya2 rasa aseli bukan rasa rekayasa bahan kimia… plisssssssss Wassalam…

    :) boleh saja dicoba Don,

  29. hmmm… bagaimana supaya mas Yockie bisa kaya dan bisa mengambil alih master-master (karya masterpiece) itu? Apa yang dibeli (diborong?) oleh kita-kita ini mas? he he he. Kalau saya sih masih pengen punya rights dari Badai Pasti Berlalu :D

    Band Marillion pernah bereksperimen dengan mengumpulkan dana dari penggemarnya dalam bentuk pre-order album. Mungkin cari ini bisa di-eksperimen-kan. Saya belum tahu komunitas dari JSOP ini seberapa besar dan berapa besar kekuatan finansialnya. Mungkin juga bisa gagal. Atau … menunggu dulu sampai komunitas agak besaran?

    ~saya udah komen tapi kehapus, udah sempet kebaca ngga ya?

  30. Wah komennya belum sempat kebaca mas … :( Boleh dituliskan lagi? Atau diemailkan?

    [Sempat tadi lihat pas gonta ganti theme… he he he. Saya refresh berkali-kali, dan desainnya ganti terus. he he he. masih mantep yang seperti ini ya mas?]

    ~Banyak sih design pilihan mas , masalahnya theme nya bagus tapi sering ngga kompetibel (ver.1.5 atau 2.0) . Jadi nyari yang kompetibel dng wp.2.2. atau 2.2.1 susah banget . Masak saya harus berguru ke bandung nih, buat sinau html :(

  31. Kalo perlu dipanggil ke Jakarta aja mas, biar ngga di Bandung mlulu :D
    Mungkin ada rahasia theme versi 2.2.. tp dimana ya carinya.. supaya bisa ditambahin ke versi yang dibawahnya..

  32. Mas Yockie yang d best keyboardist versi majalah gadis itu … mau ngilmu gaya main + bikin soundnya mas Yockie yang punya ciri khas tersendiri. Dimana workshopnya mas mau gabung dong … yah kalau mas ada waktu boleh bertemu dan berdiskusi di studionya mas Yockie….pleaseeee di tunggu kabare Mas :)

  33. Makin rame nih rumah mas JSOP.. Mudah2an makin banyak tamu yang dateng..jadi makin banyak berkahnya.. amin.. udah mulai repot deh ngelayanin tamu2… jadi buat yg belum sempet di sapa yah… ngerti dikit deh.. tuan rumahnya udah mulai sibuk.. ngelayanin tamu2nya yang semuanya baik2, sayang dan peduli sama mas JSOP… ampir semua ruangan saya perhatiin udah dipenuhi tamu2… wah ruangan musik aja udah segini banyak… weleh weleh….

  34. RUMUS SOLoISt:

    1. Pelajari bagaimana cara kita berkomunikasi dengan orang lain:

    a. ada intonasi setiap kalimat atau kata-kata.
    b. ada speed atau tempo mengucapkan kata agar orang lain mengerti.
    c. dua hal diatas digunakan untuk mungusung tema (tinggi hati / rendah hati / marah / senang / sedih)
    ~
    2.Hal tersebut akan membentuk ‘karakter’ kita dimata orang lain.
    ~
    3. Pada akhirnya setiap instrument musik yang akan digunakan , akan lebih kita kenali evektivitasnya bagi kebutuhan ekspresi yang akan disampaikan.
    ~
    Setiap manusia tidak sama , karena itulah saya pernah katakan bahwa bermain musik adalah persoalan mengolah rasa . Bukan teks book atau dogma . Pendidikan (ilmu) adalah tools dimana kita bisa berkomunikasi secara kolektif (group atau orkestra)

    semoga bermanfaat .

  35. Mas Yockie kapan bisa dengerin lagu kursi goyang dan ada satu lagi lagu yang lupa judulnya ..tapi potongan lyricnya ada yang begini “… ku usap saputangan di peluh dahi ku tak jemu jemu …. tawa riang memadu satu seakan waktu saling berpacu …” kalau juga tidak keberatan lyricnya di posted disini. Merindu nih :)
    Matur nuhun Mas atas kebaikan dan kesediaannya … dan maap kalo salah ngutip lyricnya maklum lupa … hadus kewut ….

    ~wah lagu yang mana tuh ya.. sorry saya ngga inget

  36. Mas Tips Solois nya dahsyat.. saya lagi ngebayang2 in dulu nih, bisa nggak saya praktekin … mudah2 an semudah saya mencerna penyampain mas JSOP…
    Sederhana banget .. tapi konsepnya padat dan jelas. Mudah2an banyak ilmu2 yg lain yg bisa ditularin ke kami2 yang muda2.
    Simaklah lah lagu ku ini.. ttg sebuah bencana.. tragedi umat manusia.. terjadi lagi..terjadi lagi..alampun tlah bersaksi.. atas tingkah laku kita… Tuhan pun tlah menyapa … memperingati..memperingati.. Ini bukan sandiwara.. ini bukan dalam mimpi… Ini kenyataan … mari renungi..
    Demi keselamatan kita… bersama… mari kita berdoa…pada yang Kuasa… berjanji …. kembali… ke jalan Ilahi ….
    Ini bukan sandiwara.. ini bukan dalam mimpi… Ini kenyataan … mari renungi..

  37. Mohon maaf mas Yockie utk kursi goyangnya itu ada di album solo mas yang covernya silhouette foto wajah dan warna covernya merah seingat saya drummernya ekky. Lagu yang satunya dengan potongan lyric tsb ciri arrangementnya ada vocodernya dan albumnya lebih awal sekitar thn ‘81 / ‘82. Ya kalau mas Yockie sudah lupa ya tidak apa2 mungkin bisa cari2 di “museum”. Nanti kalau sudah ketemu saya kabari deh :)

    ~Ginda , saya inget koq ‘kalo yang “harapan di kursi goyang” , tapi yang lirik yang satunya?..dari album “terbanglah lepas” kali ya?

  38. Bram Manusama dan Dianne Carruthers kini bermukim di Australia.Info ini gua dapat ketika tahun lalu gua main ke rumahnya pendeta Chris Manuel Manusama di Kedoya .Kalo pendeta Chris selalu bolak-balik Jakarta-Ambon-Belanda.
    Sedang Jance Manusama “the funky thumb” sekarang adalah seorang mualaf setelah menikah dengan pianis/vokalis Otty Jamalus.
    Oh iya gua ingat ketika mas Yockie ngajak Jance main bass di album LCLR 1981.Keren abis.Apalagi drummernya Yaya Moektio.Itu album agak ngejazz ya ? Mungkin karena jamannya ya.Ada juga almarhum Embong Rahardjo di album itu.

  39. Kemaren saya ke musica……dan ternyata master “Musik Saya Adalah Saya” tersimpan dengan rapih…….(tidak dimakan rayap).
    Terus saya liat juga cover album MSAS di file dengan rapih.Muluuusssssss banget !.Ihhh jadi merinding…….

  40. Jadi remixing MSAS bisa kejadian dong …..
    Masternya ada … penciptanya ada … kalau mau dipoles sedikit masih bisa … dan tentunya tanpa mengurangi rasa hormat utk MSAS terdahulu …. Bagaimana tanggapan teman2 atas hasil temuan / treasure hunting nya mas Denny … Oya mas Yockie kita dukung rame 2 deh… :)

  41. Hehehe kuncinya di label pemegang copyrights, dalam hal ini Musica, kalo mereka alot dalam remastered, kecuali ada music publishing yang mau beli master MSAS dan semua karya mas Yockie untuk diremaster, mimpi ini bakal menjadi
    kenyataan disamping mimpi mewujudkan ‘pembelajaran bermusik’ bangsa ini. Sepertinya revolusi budaya bisa ya dimulai dari hal-hal yang kecil seperti ini.

  42. Pak Denny sakrie itu duitnya banyak , temen-temennya producer semua . Mustinya mbok ya ..mikirin yang minoritas..pak ?

  43. Bola sudah ditendang kembali sebagai umpan balik ke penyerang tengah pak Denny …. nah sekrang bola masih digiring kedepan gawang … nah tergantung bung Denny bagaimana menendangnya kembali …. supporter seperti biasanya bertepuk tangan riuh memberikan semangat ….nnnnaaahhhhhhh bola sekarang ……..
    pokoknya kita tunggu loh :)
    Oya kalau perlu diremastered dengan hit lainnya … kalo perlu para supporter jadi standby buyers termasuk Saudara2, ipar2 juga tetangge2nye ….

  44. Masih mengenai remastering hit JSOP kalau perlu bikin double CDs + Video exclusive klips ….. kalo perlu bikin concert reunion badai band nya lah sekalian … ayo atuh temen2, konco2 … kalo perlu jual premium price … perlu diinget juga angkatan yg di ttahun mid 70 an s/d 80 an sekarang rata2 udah pada jadi orang … bayarin anaknya aja nonton concert / beli CD aja bisa masa engga bisa beliin untuk diri sendiri … nyang penting bagaimana mengemas publikasinya … rokok utk para pria mapan bisa jadi mau sponsorinnya bank-bank dan kartu kredit juga bisa … dan banyak lagi …. Ayo bung Denny dan teman2 oya terutama mas Yockienya …..

  45. hihi..

  46. Ya betuuuul, ayo Mas Yockie, Bung Denny dkk, saya yakin banyak yang nunggu2 mimpinya terwujud kayak saya :)) “remastering album & pembelajaran”.

    Terima kasih buat tips soloistnya, ya Mas! Salah satu yang saya pengen tahu lebih jauh, kalau nge-mix tema-tema yang berbeda dalam satu lagu tapi hasilnya tetep mantap, resepnya gimana,ya,Mas?
    (Atau ini yang dimaksud mengolah rasa itu, ya,Mas?)
    Kl yang saya tangkep dari lagu
    ” Interlude – Kenang-kenangan ” di album Puspa Indah, ada tiga bagian. Pertama intronya terkesan sedih nglangut, terus tengah lagu dengan kalimat-kalimat puitis yang menggugah, dan akhirnya semangat, gembira vokal (alm) Chrisye. Tema-tema berbeda/bertentangan tapi dalam satu lagu dan transisinya antar tema tidak terasa tapi tetep terdengar uenak, hasilnya ciamik & pas betul.
    Apa “rumus” dasarnya masih sama ya untuk lagu tanpa lirik/instrumentalia, misalnya “E & C & Y” dari Badai Pasti Berlalu yang legendaris itu ?

    Trimakasih!

  47. Wah ini dia resep berharga banget. Soalnya band saya lagi menuju masa2 balance mixing. Misalnya kejadiannya seperti ini mas. Ada beberapa frame yang menonjolkan salah satu instrument sebagai ujung tombak *dsini banyak bermain di nada minor*, disisi lain rhythm section adalah nuansa kekinian.. karena saya menangkap musiknya banyak memakai sounds masa kini. Nah, memungkinkan ngga kedua pendekatan ini disatukan dalam 1 komposisi? Soalnya setelah saya dengerin final mix, ada beberapa ketimpangan dalam mengisi kekosongan2an tadi… seperti tidak keluar soulnya..

    Saya ragu kalo ini disebabkan oleh struktur lagunya yang suka dicampur2.. masa iya harus outside semua demi menghindari tabrakan2 diatas? Saya lebih curiga karena mixdownnya yang ngga “pas”. Trik apalagi nih mas yang perlu dicoba untuk proses balance mixing?

    Matur nuwun.

    ~Rada sulit ya kalo membahas detail tapi ngga denger sendiri (interprestasinya bisa beragam) tapi saya coba menangkap maksud anda ya.
    ~
    Ada pendekatan “fill in” seperti soloist untuk mempertajam thema aransemen yang diinginkan . Bisa lewat guitar atau keyb atau apa saja . Di Era 70’s sampai 80’s banyak “guitar heros” yang kemudian menjadi terkenal lewat pendekatan tersebut.
    Namun di era berikutnya , sepertinya terjadi perubahan-perubahan yang sangat signifikan .
    ~
    Sebagai ilustrasi : kalau dulu seorang pelukis selalu memanfaatkan ruang kanvas yang ada , juga menggunakan berbagai komponen warna-warna , maka sekarang seorang pelukis cenderung menyediakan ruang-ruang kanvas yang kosong . Mengapa? sebab penikmat diharapkan bisa bebas menterjemahkan dan mengapresiasi dengan caranya masing-masing.
    ~
    Jadi apabila thema memang sudah kuat (struktur melody lagu/lirik dsb) maka hal tersebut menjadi sangat efektif .
    Tapi bila themanya memang belum kuat , yang terjadi malah kekosongan-kekosongan yang membingungkan atau jika disiasati lalu di-isi berbagai macam bunyi2an , justru akhirnya terkesan menjadi kepenuhan / berisik nggak karuanan.

  48. Mixdown:

    Untuk balance mixing kebutuhan thema penting untuk mendesign “rasa” . Biasanya saya selalu menggunakan 2 pendekatan :
    ~
    1. Kontemplatif
    2. Rythm atau beat yang berfungsi sebagai provokator emosi
    ~
    Bagi lagu-lagu dengan thema pertama , layer terdepan harus fokus pada instrumen instrumen yang berfungsi sebagai ujung tombak ekspresi , instrumen lainnya harus berada dibelakang dan menciptakan ambience bagi size headroom yang diinginkan .
    Disini pemahaman “naturalism” harus konsisten , trend sound modern tidak selalu bisa dihadirkan .
    ~
    Bagi lagu-lagu dengan thema kedua , semua intrument harus mengisi dan melengkapi ruang-ruang frekwensi yang ada . (secara ilustrasi saya gambarkan seperti sebuah barisan tentara)
    Trend sound yang modern menjadi penting , karena ini berbicara dalam konteks selera dan kekinian . Pada thema-thema seperti ini “perenungan” tidak penting , karena yang dibutuhkan hanya audio yang bisa menggerakkan adrenalin saraf otot kita.
    ~
    Ya bisa saja kaidah-kaidah tersebut tidak digunakan , tapi sebagai pendengar kita tidak bisa memungkiri hal-hal yang “absurd” yang ditimbulkannya.

    semoga bermanfaat.

  49. Hm bener berarti, tinggal ngasih nuansa dari keyboards / gitar. karena memang tinggal itu pilihannya.. tinggal pinter2nya engineer yg nge-mix… masa 2 engineer blom memuaskan juga :D
    Wah maturnuwun atas pencerahannya mas, sebulan ini coba saya godok dulu bidadari2 itu, biar ndak malu2in kalo sowan njenengan :) Mohon doa restunya.
    Ayo mas, saatnya ‘merubah’. Saya tutwurihandayani.

  50. Tadi malam saya jalan2 ke Pasar Malam Kemayoran (PRJ). Eh…..ndilalah di panggung terbuka akan muncul God Bless…wah…djan kebeneran banget.
    Persis pk. 22.00 God Bless bener2 nongol.
    Ian Antono, Abadi Susman, Donny Fatah, Iyek, Yaya Muktio ….. langsung menghentak ber-turut2 lewat “Bla..bla..bla” ; “Kehidupan/Susu anakku” ; “Matahari kuciumi”; “raksasa”…. Iyek ngendikan : “Itu lagu2 ciptaan saudaraku tercinta Yockie Suryo Prayogo……..”
    Terus …? Wah…gue nggak tahan … langsung djingklak2 …..(moga2 bisa nurunin kolestrol ..ha..ha..ha…).
    Lagu2 lainnya : Srigala jalanan, syair kehidupan, semut hitam, panggung sandiwara, sesat, dll
    Mereka masih enak u/ ditonton, massive ….. !
    Letak panggung agak ke pinggir arena pasar, jadi gak campur aduk dg triakan2 penjual donat.
    Kaget juga liat panggungnya…dilengkapi 3 layar besar + sinar2 laser membentuk logo God Bless, dll.

    ~alhamdullilah

    Pokoknya nyetil deh…. ! Tombo kangen….

  51. Gak ada mas Yockie, gak seru. Ogah dateng … he he he.

    ~emberr

  52. Kalo diGB ada mas Yockie saya mungkin dateng bareng Henny Mu’id. he.. he… he…

    Salam

    ~emberr

  53. Dulu saya ngebet banget pengen nonton GB, tp begitu kluar line-up baru (drummer kalo ngga salah Gilang R.), jadi kurang interest. Mungkin ngga ya ada konser reuni? Tp semua yang pernah main di GB kudu ikutan :D

    ~emberr

  54. Diciptakan idiom-idiom untuk menutupi sesuatu yang tak seharusnya ditutupi . Idiom tersebut seolah disakralisasi untuk dijelmakan dengan nama “harga diri” yang dibalut lagi dengan basa-basi .

    Semakin berusaha saya menguak tabir persoalan guna memecahkan “mistery” , semakin keras upaya dilakukan untuk nenutup-tutupi .

    Kita semua pernah menjadi begitu bodoh untuk beranjak belajar menjadi pintar dalam menjalani hidup ini . Tak perlu merasa rendah diri bila masih seperti seekor katak yang terbelenggu dalam tempurung .
    Apalagi hanya selembar kaca untuk bercermin yang diperlukan , agar bisa memahami kebodohan kita sendiri.

    Sayangnya .. tak pernah ada cermin itu disana . Seolah bergumul , berkubang dalam absurditas yang semakin lama intensitasnya semakin tinggi . Begitulah mereka memahami “harga diri”.

    Karena itu mohon maklum , bukan karena saya ‘pongah’dan ingin benar sendiri .

  55. Mas. Saya mo nanya nih sepenting apa sih peranan strategi pemasaran pada sebuah album musik terhadap tingkat penjualan. Kalo dari sisi produknya sendiri, ukuran “bisa dijual” dan “layak jual” itu kaya apa? idealnya kan produknya bisa dijual dan didukung dengan strategi pemasaran yang bagus. Minta masukan dong mas… aq lagi mau produksi nih, cuman mau mulai dengan pemahaman yang lebih baik… maaf mas pertanyaannya sebenarnya umum banget… tapi saya mau saran dari sudut pandang Mas JSOP.. makasih mas…

    ~wah , strategi marketing menurut ukuran saya? sesuatu yang tidak ideal lho! dengan kondisi sekarang.
    Tapi karena anda mau tau dari sisi sudut pandang saya , saya akan coba ya..

  56. a. Standar intelektualitas (segmentasi) yang dituju.
    b. Jumlah sasaran pembeli (data potensial buyer)
    c. penguasaan pada fabrikan & networking distribusi
    d. Media promosi (teve,radio,party place,sponsor dsb)

    Kalau kita secara primitif berpikir dari 4 item minimal itu saja , maka saya sudah dibuat bingung 7 keliling .

    Ideal versi saya :

    Empat komponen diatas tersebut masing-masing memang saling independen atau berdiri sendiri , namun “aturan main” atau undang-undang yang seharusnya menggiring semuanya untuk mengarah pada sebuah kepentingan yang “satu” , yaitu kemaslahatan bagi bersama.

    Di Indonesia point “a” sulit dilacak (”kata lain dibawah standar”). Apresiasi pada musik masih belum otonom , namun bergantung pada selera yang diciptakan oleh hegemoni industri. (contoh: MTV) Karena itu dinegeri ini tidak ada “fanatisme” pada satu genre atau bentuk musik tertentu(pop/rock/jazz/klasik/dll), sebab pendekatannya hanya pada selera yang berubah-ubah dan sangat subyektif .

    Untuk masalah pembeli “b” , kita semua tau bahwa bilangan angka 2 juta pembeli konon sudah pernah terbukti . Namun apakah jumlah tersebut sesuatu keberhasilan yang dirancang dengan cermat dan rinci?
    Kelompok industri atau dulu dikenal dengan istilah “mafia glodok” menyebutnya “hoki” . Nah..kalau hoki , artinya sesuatu yang diluar dugaan atau faktor luck yang hanya bergantung pada bandul nasib dan rejeki.
    Anda mau? menggantungkan hidup anda pada bandul tersebut? … saya tidak. Tetapi itu kan hanya sebuah pilihan , terserah masing-masing.

    Yang membuat sakit hati , ketika dua juta keping tersebut terjual berapakah jumlah nilai keuntungan yang diraup? secara tradisional kita umpamakan saja:
    Dari harga jual CD 25 ribu (minimal) , jika 5 ribu (minimal) adalah net bagi label , kalikan saja jumlahnya.(+/- 10.000.000.000.)ini hitungan minimal dengan cara bego-bego’an. HItungan lain : dengan biaya produksi berkisar 500 juta , maka bep. anda akan jatuh pada angka penjualan 50 ribu keping cd (misalnya) Diatas penjualan 50 ribu tersebut harga penjualan cd sudah milik anda bersama label. Dari 25 ribu sampai 40 ribu ribu rupiah berapa kah milik penguasa label? bukan 5000 lagi kan? hitung saja sendiri …lalu kalikan dengan 2 juta omset terjual . (bukan main..)

    Sakit hatinya dimana?
    Sakit hatinya duit tersebut nyeberang lautan (devisa keluar!) , bukan untuk mengembangkan sumber daya kita sendiri . Hebat ya orang Indonesia .. ,miskin-miskin tapi masih bisa buang-buang duit keluar negeri . Sementara kaki-tangannya menciptakan berbagai macam penghargaan apresiasi ,agar anak-anak muda tersebut cukup bangga disebut go international dan ngga “rewel” dikemudian hari.

    Hal penggandaan “c” kita tau bukan masalah yang rumit lagi , dengan perkembangan digital semuanya jadi ringkas .Tidak seperti dulu dimana kita harus mondar-mandir ke pabrik kaset untuk nge-check hasil & kualitas .

    Semenjak globalisasi datang , semua jaringan-jaringan distribusi lokal (baca: dulu istilahnya produser pribumi) dikumpulkan lalu semua assetnya dikuasai oleh the big five (major label). Dengan kemampuan financial yang besar , mereka melakukan take over sekaligus pengembangan-pengembangan berikutnya. (lagi-lagi disini “hukum/undang2″ kita sepertinya diam dan’ndlahom..saja) Globalisasi katanya..!
    Akibatnya, kalau anda tidak seiring dan sejalan dengan design estetika mereka , jangan harap mereka mau beramah tamah dengan anda.

    Media promosi “d” , ini juga kumpulan pe-bisnis yang mencoba saling-sikut menyikut dengan caranya sendiri-sendiri. Tidak ada satu kepastian bisa dijadikan rumusan yang jelas untuk merancang sebuah kerjasama secara profesional.

    Kesimpulan saya:

    Semua itu bisa menjadi “acak adut” seperti sekarang ini karena pemerintah melalui undang-undangnya ngga pernah tanggap pada perkembangan situasi . Yang orang-orang di DPR “concern” adalah , selama setoran ke kas negara (cukai dsb) masih lancar , maka urusan persaingan dilapangan urusan belakangan , masa bodoh walau banyak anak bangsa yang profesinya jadi mati dikemudian hari. “Tragis”

    Tapi bagi anda (orang muda) bukan berarti pintu sudah tertutup rapat untuk berekspresi. Banyak jalan menuju Roma kata mbah-mbah saya dulu :)

    Sekarang ada Internet ada MP3 ada Ipod dan akan banyak lagi bermunculan fasilitas baru . Berjuang terus , perang belum selesai ..

    Jadi jawaban saya atas pertanyaan dari anda: “jangan tergantung apalagi percaya dengan label besar” , karena mereka hanya mau kerjasama dengan anda kalau anda punya modal besar untuk memikul tanggung-jawab biaya promosi yang juga besar . Namun disisi lain mereka masih mematok hak keuntungan yang besar juga . Apalagi namanya kalau bukan serakah , “dasar!”

    ~tambahan Don : Atas dasar kondisi-kondisi diatas , maka saat ini tidak ada satu strategi yang bisa dipertanggung-jawabkan akan memetik hasil yang diharapkan. Semua serba “spekulasi” , pesan saya hati-hati dengan pengeluaran-pengeluaran biaya promosi dsb. Jangan sampai “menggarami air laut” . Sukses ya.

  57. Hallo semua saya baru gabung nih. Buat Ginda saya punya kasetnya harapan di kursi goyang, emang sampulnya merah kok.

  58. hai Mas Jockie…!
    lama ga bersua hehehehe
    menbaca ulasan mas atas pertanyaan sdr kita Dony Ad’ham,aku setuju sekali.aku juga menyarankan pada sdr.Dony Ad’ham,jangan berharap banyak dhe pada hasil industri rekaman di ind,mendingan kalo group band sampeyan udah TOP abis,sikat di show musiknya aja.Bikin managemen band yg ok,kelola komunitas penggemar sampeyan dengan baik…niscaya hasilnya sipppp.
    nah kalo udah hasil sippp,jng lupa aku yaaa. heheheheh

  59. Makasih banyak buat Mas JSOP dan Mas Iwan Pangka, saya sampe seharian mempelajari replynya Mas JSOP. Bener2 baru kebuka pemahaman saya selama ini.. tentang permainan tingkat tinggi di industri musik. Serba salah juga sih perasaan aku… bener2 jadi serba salah… kalo gini terus2an bisa berabe nih… bener2 aku tuh jadi kehilangan kata2… nasib… nasib jadi manusia Indonesia. “MAJU SERENTAK …… HAK KITA DISERANG… ” wOI… PErAnG…PeRaNg….. perang melawan nasib bangsa…. “Ampunilah bangsa ini ya Allah SWT..”

    Saya menjelaskan peta permasalahan dunia musik kita yang sedang “sakit” ini jangan membuat kamu (anak-muda) menjadi pesimistis lho..! Kamu sebagai anak muda harus agresif dalam menemukan peluang-peluang baru . Tetapi cara tersebut dilakukan setelah memahami peta permasalahan , jangan membabi buta tanpa ilmu masuk hutan rimba sementara kita ngga tau didalamnya ada macan dan singa , sampai-sampai senjata yang kita bawapun cuman “ketapel” karena dikirain penghuninya cuman monyet doang. :)

  60. Ketika Matahari mulai malas menatap kita… rasanya beku sebeku otakku
    Kala Angin enggan menegur kita … rasanya penat sepenat akalku
    Mana di mana lagi ada kehidupan…
    Di sini … apa di pinggir sana?…
    Sebelum tersingkir.. aku memilih menyingkir..
    Karena Ku dengar Angin Badai akan datang sebelum kebekuan otakku mencair..
    Karena Ku mengerti Matahari mulai marah menatap dan membakar sebelum akalku kembali sadar…

    Terima kasih telah membuat saya lebih berhati2 Mas JSOP

    sama-sama Don , puisimu bagus . Kalau boleh saya komentari : Jangan pernah berpikir untuk menyingkir . Hadapi dengan tegar , karena sesungguhnya itu adalah “badai semu” bukan badai alam semesta. Matahari tak pernah marah dia selalu setia memberi energi bagi kehidupan . Manusia yang pongah .

  61. Kemarin seharian dari jam.12.00 siang sampek jam.03.00 pagi cing! saya di std. nya mas ED take vox penyanyi untuk lagu “cinte’kite’ . Gile’ 15 jam kuping gw diteror sama subnya GBL , udah bukan budeg lagi . Asli “gagu” dan “tolol” jadinya.

    Tapi akhirnya …keliatannya suksseeesss! segelas anggur merah menemani diriku saat tombol shutdown kupencet.
    Tidurpun serasa berkawan bidadari dari khayangan.. :)
    Padahal begitu melek’ .. masih itu-itu juga (masih bini gw sendiri) hehe .. I love you darling!

  62. Supreme,
    gimana mixingnya udah beres dan sukses?
    kapan saya boleh dengernya?
    apa harus nunggu beli CD nya?
    akhh..keterlaluan kamu.. :(

  63. Masih kasar mas demonya, tapi kalo kersa menyempatkan waktu dengerin, ada nih beberapa samplenya..
    Kita sempet ngasih denger ke beberapa MD, ndilalah ngga ada yang suka :)) disuruh bikin yg simple katanya =))

  64. sabar aja , situasi perindustrian musik Indonesia juga sedang diruang ICU . Mudah-mudahan segera bisa dipindahkan keruang perawatan biasa , menjelang kesembuhannya.

  65. Mas..pa kabar.. mudaha2an selalu dalam lindungan Allah SWT.. bisa tetap berkarya..dan berbagi pemikiran dan hati nurani… Keep on rockin’ deh pokoke… (dari murid mu.. Dony Ad’ham)

  66. Mas, pernah nggak dalam suatu acara, ada orang yang setengah tahu (atau sok tau) yang nunjuk-nunjuk; itu lho tuh…Mas Yockie … yang jago maen organ…ayo Mas … maenin organ tunggal…saya yang nyanyi : ))

    Kalau fenomena organ tunggal termasuk ICU atau UGD Mas ?
    :)
    Kalau buat saya sih ini musik, tapi bukan seni.

    Salam,
    JS

  67. bener mas Jusmin.. banyak orang jadi salah kaprah dan rancu.. baru bisa main OT (organ tunggal) serasa udah jadi composser… masa ada kejadian.. Piano di bending.. kalo musik eksperimental sih oke2 aja.. tapi masalahnya si OT player emang gak ngerti… Parah banget sih… ya kalo gitu jelas emang nggak sehat.. dan perlu di rawat inap…

  68. Hahaha..alhamdullilah saya ngga pernah dipaksa untuk main dalam kondisi seperti itu .. biasanya mereka cukup memahami saat saya katakan , saya sedang tidak dalam kondisi pengen main hehe :) Tapi kalau masih maksa juga baru saya jelaskan bahwa saya ngga bisa main diatas tuts yang ‘imut-imut’ dan enteng seperti itu . Biasanya mereka memahami , bukan karena saya sok atau ngga menghargai .

    Kalau fenomena tersebut sih buat saya wajar-wajar saja mas.. kan banyak juga orang sekedar ingin nyanyi buat ngilangin stress.. , cuman terus terang seperti kata Dony Ad’ham kadang ‘jurus’ jungkir balik akrobat mereka bikin kuping ngga bisa denger lama-lama …hehee…, rasanya kaya disodok-sodok pake’ linggis ..:)

    Tapi ngga apa-apa .. itu bagian dari hak asasi , yang ngga suka ya..nyingkir aja ..

  69. Iya … setuju. Nyaris setiap kali ada undangan resepsi kawinan, kuping ini gak nyaman banget dengar nada-nada asbun dan kering.
    Pernah sekali waktu di resepsi nikahan kawan, saya bawakan lagu ‘Baju Pengantin’ dengan single sound piano pakai keyboard untuk OT (gak cocok banget he….). Tadinya mau terus bawain juga ‘Aku Ingin’-nya Ari-Redha, tapi gak jadi berhubung dipelototin para ibu-ibu yang udah gatel pingin dangdutan & melayuan OT.
    Yang pasti, nggak nyaman banget mainin keyboard tanpa pedal sustain. Banyak pemain OT malah bingung ini pedal buat apa … he4x4…

    Salam,
    JS

  70. APalagi di acara kawinan.wah ..bener-bener ngeselin mas.
    Saya heran dengan paradigma modern sekarang ini , perkawinan kan sebuah ritual dengan aspek religius yang harus dominan .. jaman dulu kalau yang kawin orang jawa (islam) tentunya backsound musiknya gamelan , kalau ‘nasrani’ ya musik dengan koor paduan suara gregorian misalnya.

    Lahh…koq sekarang lebih mirip acara sunatan aja…pake joget-jogetan..udah ngga ada khusuknya blasss…

    Ya pantes aja…kawin kontrak seumur jagung. :(

    Satu saat saya jadi wali (ayah) almarhum adik saya (anak lelakinya nikah) , pada saat saya berdiri disamping mempelai , tuh OT mulai ber-ndut-ndutan kaga jelas.!
    Saya liatin dan tatap sipenyanyinya supaya sadar , bahwa ini bukan pesta ‘balonku ada lima’

    eeh…malaah dipikir saya terkagum-kagum kali ya…..malah digeber kenceng..!!
    S’makin kesal saya ketika tamu-tamu lain ikutan tereak-tereak kaya suara bebek bersautan..dasar!

  71. Iya … iya setuju sekali. Mestinya nikahan sesuatu yang sakral, bukannya saklar .. hehe ..
    Acara yang seharusnya hening, kalaupun ada suara, mestinya suara-suara yang kontemplatif, doa dan harapan, dan mengajak kembali kepada fitrah manusia. Bukannya gedebak-gedebuk-dang-dung-dut ala tripping, berebut menyanyi kayak di karaoke sampai-sampai menantu mau ngomong sama mertua musti teriak teriak karena suara sember yang keluar dari loudspeaker mencapai 120dB kayak konser deep purple di jakarta taon 72.

    Saya ingat sekali waktu di suatu pagi di tahun 1993 pernah main degung buat acara nikahan kakak kelas saya di kaki gunung di pedalaman Sumedang Jawa Barat. Biarpun sangat sederhana, bertelanjang kaki, beralas tanah setengah basah dan beratap daun kelapa, di belakang rumah panggung, tetapi sangat-sangat khidmat, sakral, menyentuh. Sewaktu puji-pujian dan tembang dilantunkan, merinding dan terharu rasanya. Apalagi ditingkahi bunyi semilir angin di antara rumpun bambu dan gemercik air sungai yang sangat jernih.
    Para orang tua dan anak-anak terdiam, mendengarkan nasihat pernikahan yang dibawakan dengan setengah menembang Sunda dengan bahasa yang sempurna.
    Dusun yang kecil dan terpencil sesaat terasa seperti pusat alam semesta. Begitu syahdu dan sempurna. Setiap orang terbawa ke dalam suasana alam, doa dan harapan, janji setia yang sederhana antara dua insan, dan kedekatan dengan Sang Khalik.

    Mmmm …. feels like heaven on earth. Ini salah satu momen paling indah dalam hidup saya.

  72. Mas, isyaratnya dahsyatz bener. Saya tiap hari setel lagu ini, di kantor, di rumah, di mobil. (nggak dikomersilkan lho .. cuma buat didengar sendiri, biarpun teman bilang lagunya bagus).
    Dibanyakin dong lagu semacam ini.

    Salam,
    JS

  73. Mas jsop, udah lama banget aku ga denger kabar sampean.
    Udah lama juga aku ga denger lagu2x buatan sampean. (kalo kata anak2x jaman skrg) aku rindu TAU…..!!!!! he..he..he.. Mas udah lama juga aku ga liat mas jsop jalan bareng mas jabo. oya januari kemarin mas jabo maen ke Jaf (Jatiwangi art Factory) di jatiwangi-majalengka, bareng anaknya sama mbak dewi. aku punya copyan mas jabo maen di Jaf (sababe memang aku sing ngedite). wah seru buanget. wah ngelantur malah. mas aku muter2x nyari album sampean yang nyanyi sama vina p+iwan fals koq susah tenan ya?! aku rindu dengerin album itu. aku cuma inget waktu beli album itu waktu kelas 5 sd. tolopngin ya mas………….. matur nuwun

  74. sekali lag deh mas. kapan juga bikin lagu yang romantis kayak di album alm mas chrisye yang dulu (selamat jalan kekasih dllnya). atau kapan mau ngerok lagi bareng mas eet s?!

  75. Selamat jalan kekasih , wah .. kekasihnya udah ngga pergi-pergi lagi ….. (udah dikelonin terus je’..) .
    Kalo kekasih yang “virtual” malah ngga mungkin nongol-nongol… jadi gimana dong konklusinya? hehe…
    Tapi sekarang lagi bikin lagu “cinta” juga koq , tapi bukan cinta I love me .. , tapi cinta bapak-bapak :)

    Rock? wah..udah kangen juga sih..
    terimakasih ya atas atensi sampeyan..

  76. Lo koq yang pertanyaan satunya ga di jawab. Itu lho lagu yang yang mas jocky nyanyiin bareng mbak vina+mas iwan fals. Apa judulnya mas?! Yang satu album sama lagu penantian (sama rafika duri). Atau sama lagu sri kustinah juga. Tolong dong mas aku nyari banget album itu nyampe ke loakan di sarkem malioboro dan daerah jkt g ketemu juga! Nanti aku kirimin vcd mas jabo yang `awut-awutan` (gmn g awut-awutan baru 5 menit maen, itu juga baru tarling, ujan gede dateng) maen disini deh! Oya kl ketemu mas jabo salam dari orang Jaf (Jatiwangi art Factory.

    maksud anda lagu ‘percayalah kasih’ ? , ok nanti kalau ketemu mas Jabo saya sampaikan salam anda tapi saya juga sudah jarang ketemu dia . (dia juga sibuknya luar biasa ..)

  77. Mas, minggu kemaren saya kebetulan ada tugas ke Bandung, terus di toko sempat beli CD Sabda Alam + CD Puspa Indah – untuk saya kedua ini masterpiece, selain BPB.
    *Just wondering* kalau Musica ngasih royalti nggak buat artisnya ? :)

    Terus, saya cari-cari VCD live Kantata, tapi nggak dapat-dapat. Gimana dong ? :)

    Salam,
    JS

    haha.. royaltinya sih ada mas , buat bayar tol seminggu juga udah ngga cukup hehe , eh.. tapi itu kan tetap rejeki dari atas ya namanya…berapapun juga saya bersyukur koq. :)

  78. Tadi malam adik saya beliin juga pantulan cita, metropolitan, resesi, nona, percik pesona.
    (plus sejumlah kaset Nining Meida :)
    Masih cerita lama : sayang BPB nggak ada yah … BPB versi laen … NO WAY, NO WAY, NO WAY.

    Eh … terus gimana Kantata live-nya. Boleh ngopi nggak ? he4x4 :)

    Salam,
    JS

  79. saya pernah nemu kantata live solo di internet, tp low quality..
    wah asik banget kalo ada masternya :D pengen ngopy juga hehehe…

  80. Nanti coba saya cari dulu mas , saya pernah punya tapi sekarang ngga tau ada dimana (ke’tlingsut)

    Peredarannya sepertinya memang sudah ditarik dari pasaran karena ada ketidak beresan pengelolaan managemennya .

    Kalau “trio macan” ada kan mas..? hahaha..!

  81. Oke deh Mas … dua minggu kemaren waktu tugas ke Bandung, sempat sih liat bajakannya di pasar kosambi, tapi nggak jadi beli soalnya CDnya udah amburadul, full of scratch. (Sorry loh … soalnya nyari ke toko CD & kaset udah pada nggak ada).
    Trio macan ? wah ndak punya saya tuh, ntar dipelototin bini :(. BTW, lagu SMS kok seperti rearranged Song of Joy-nya Beethoven ya ? ha4x4
    Kalau trio kwek-kwek atau trio bimbo mah ada (baru beli CDnya, ndak ngebajak, hehehe).

  82. Mas Jockie, Gak nyangka seorang musisi besar ada di blog..hehee..gak sengaja nyampe sini..

    Anyway, untuk remastered/remix untuk masalah alat di indonesia masih bisa dicari mas, kalo 24track 2inch saya ada beberapa studio yg masih punya with PROPER setup. kalo utk 16track..pernah denger ada yg punya with very good condition. nanti saya coba cari infonya lagi…jadi mungkin gak ke 301 terus. lagian juga mastering studio di australia ada banyak yg bagus kayak jack the bear etc. atau mungkin bisa ke US krn saya ada beberapa temen yg grammy nominees punya studio dan mrk punya passion buat musician project2. hehehe..let me know if I can help.

    Untuk masalah label, dari dulu ke musica terus mas? yg saya tau mrk juga masih kacau balau ngelola band2 baru..banyak komplen juga kok dr band2 baru yg meledak..aku kok ingetnya GB dulu diproduser ama ko ah kiat yg meninggal sendirian di apartemen senayan sometimes last year? Terakhir ketemu om ian di rumahnya di cibubur gara2 ama ko ahkiat nengokin console harrison ama studernya..hihih..

    Anyway, musisi sekarang rata2 ngimpi jadi selebritis, bukan sebagai musician. gak salah sih dalam dunia kapitalis ini, tapi sedih juga.

    Btw om jockie, saya ngembangin forum musik dimana semua aspek musik dibahas. http://www.kuping.net boleh minta saran dan masukannya?…future development sih jadi portal musik kayak harmony central tp beda core ideas nya. tp masih banyak yg harus dikembangin….any input much appreciated sir…

    Thanks for visiting , ok saya akan mampir ke sana ‘asap’ .

  83. HAHAHA..Kalau mau tau , beginilah Erros Djarot kalau sedang bikin lagu sama saya …, dulu sempat saya pusing dengernya . Ngomong apa ngga tau… Pokoknya silahkan bayangin dia lagi nyanyi dengan gaya seperti orang berdeklamasi . Dan jidatnya keringetan kaya kran air yang bocor …hehe :)

    lagunya sementara saya kasih judul “my valentine” , sesuai dengan suara yang keluar dari mulutnya

  84. Mencoba membayangkan kolaborasi E & Y – sesuai dengan komentar mas Y. Masih belum terbayang seorang E dengan jidat berkeringat dan berdeklamasi. Mungkin “lucu” juga … hi hi hi. Tapi … yang penting terjadi kolaborasi.

    Sudah tidak sabar untuk mendengar “sneak preview” hasil kolaborasinya. Direkam dan dijadikan “cerita di belakang studio” saja mas. whu hu … suip!

  85. mas Yockie taksih nyimpen lagu “Kelana” mboten ? (niku lho sing duet njenengan kalian mbokde Dhenok Wahyudi nggih ). Menawi kagungan mbok cobi dipun upload wonten ing mriki. matur…suwun

  86. Mas, saya ini kan lagio blajar bikin web. kalo, template seperti myang sampeyan punya ini bgmana dapetnya ???
    matur nuwun lho…..

  87. @mas pieter : wah isin aku mas..duet ambek mbokde diupload . Tikus podo mlajeng.. hehe

    @agung : templatenya yang gratis dan yang bayar ada buannyaakk.., saya cuman ngedit dikit-dikit aje hehe.. upload themes nya pake ftp.

  88. sugeng enjang mas, wah kulo nembe sregep ” linca -linci” meniko mas ( he..he..he mugi mboten bosen kulo rusuhi terus). wau dalu mbongkar rak cassete eh….kapanggih albumipun bulik Andi Merriem Matalatta ( Bahtera Asmara)….lho niki rak nggih “anggit”anipun mas Yockie ? Tahun pinten meniko mas ? (wonten sampul kaset kaserat tahun 1978, leres mas ?)

  89. salam kenal yah. aku mo tanya kamu punya lagu CIK nya iwan Fals gak dr album sore tugu pancoran. mau duuoonnk nge donlod…plisss

  90. salam kenal juga , gudangnya lagu IF ada disini

  91. Menyambung Mas Yuddi, dalam acara mengenang Chrisye tadi malam, kok ketika lagu dari album BPB 1977 dibawakan, yang disebut dalam kreditnya hanya nama latest arrangernya saja…??
    Pembunuhan karakterkah … ?? :(
    BTW, untuk saya kok 99% aransemen baru dari komposisi E/C/Y nggak bisa masuk kuping saya.
    Nggak ada jiwa, romantisme dan touch-nya.
    Menurut Om Eros sendiri fenomena ini gimana Mas ? Kok terkesan Mas Yockie dan Mas Eros agak cuek dengan ulah mumpungisme produser ? :)

  92. Td malam sy coba liat acara “chrisye masterpieces” di trans TV. ya…cukup kecewa,apalagi ketika nama mas Jockie tak disebut blas oleh MC/pembawa acara-nya.Entah goblok atau khilaf…gak tau! atau kurang wawasan?

    Yg tampil juga kehilangan “roh” dari lagu2 yg dibawakan.Asal nyanyi,asal tampil,nyenengin pesta sang produser hehehehe…

    Udah royaltynya untuk bayar tol seminggu aja ga cukup,nama Mas Jockie ditiadakan….

    Kesal saya…

  93. hehe..mas-mas baru memperhatikan ya? etika para penguasa ekonomi kita (sebut saja namanya pedagang)

    Semenjak tahun 70′an ketika saya memutuskan untuk bermusik sama sekali “emoh” & tidak mau kompromi dengan mereka hal-hal tersebut sudah bagian dari sarapan pagi saya.

    Karena itulah salah satu alasan-alasan saya untuk tidak mau disentuh oleh organisasi apa saja yang direkayasa oleh kepentingan mereka .

    Sebut saja “Persatuan ini ..itu..dan anti pembajakan ini itu… , Penghargaan ini..itu…dan buanyak lagi ngantri lainnya”

    Dulu saya sering menyebut “otak setannya ada di Glodok” dan hanya segelintir keturunan cina yang menguasai bisnis tersebut.

    Kini mereka juga masih mengelolanya .. tapi yang menguasai sudah sulit disentuh,karena keberadaan mereka adanya diseberang lautan . Perusahaan mereka namanya globalisasi dan yang paling menjengkelkan hati : “mereka dikawal pemerintah Indonesia sendiri”

    Jadi mas Yusmin , apakah hal tersebut mau disebut pembunuhan karakter atau apa saja keq’… apakah sistem hukum kita peduli dan bisa djadikan sandaran bagi tegaknya rasa keadilan bagi masyarakatnya sendiri ? Kalaupun saya persoalkan hingga kemeja hijau misalnya , ujung-ujungnya jor-joran dan kuat-kuatan mengeluarkan biaya pengacara sampai oknum jaksa dan hakim . Tujuannya satu …”membeli hukum”!

    Dan selama proses ‘huru-hara” tersebut berlangsung , saya sama saja dengan memberi makan gratis pada infotainment yang semakin nggak tau diri .

    Wong manusia yang dibunuh sekehendak hati saja masih banyak yang terjadi . Bohong dan dusta besar bila ada penegak hukum sekaliber Mahkamah Agung mengatakan hukum di Indonesia sudah berjalan diatas rel nya.

    Mungkin benar berjalan diatas rel , tapi rel bagi gerbong kematian!

  94. Tanggal 15 September lalu , seseorang dari Trans teve menelpon saya . Entah dapet nomer handphone saya darimana . Tujuannya adalah untuk minta kesediaan saya dalam mengenang alm.Chrisye , karena esok harinya tanggal 16 September bertepatan dengan tanggal kelahirannya. Berikut dialog garis besarnya:

    Ttv: mohon kesediaan mas utk bisa hadir diacara tersebut.

    jsop: acaranya apa dan saya diminta sebagai apa?

    Ttv: mengenang almarhum dan mas duduk disamping mbak Yanti (istri alm) sebagai salah satu sahabat Chrisye.

    jsop: (*hmm..jadi ini semacam penghormatan pada dedikasi?….oke’ saya pertimbangkan pikir saya*)jam berapa acaranya akan diadakan?

    Ttv: jam 2 siang mas , karena bersifat live , tepat tanggal 16 September .

    jsop: entah mengapa ..naluri kewaspadaan saya timbul , lalu saya bertanya “apakah Erros Djarot sdh dihubungi?”

    Ttv: sudah mas… jawabnya.

    jsop: saya temui mas Erros lalu saya tanyakan , jawabnya “eh’…suruh yang punya trans nelpon gue sendiri!” (*jelas bahwa dia tidak pernah dihubungi*)

    Ternyata memang betul, masih tipu daya demi dagangan mereka sendiri , ngga ada hubungannya dengan kepedulian atau penghargaan pada dedikasi serta karya Chrisye , tapi kepedulian pada jualan yang sedang mereka kelola. Dan siaran tersebut ternyata tiping atau direkam untuk tidak disiarkan secara live. Artinya ada proses editing dan lainnya untuk merubah arah tujuan sesuai kehendak mereka.

    Setan alas tenan! saya mau dijadikan penghias kamera untuk melengkapi kebutuhan gambar dilayar kaca.

    Maaf saya bukan patung!

  95. Mas Jockie

    Tlg dong di upload lagu sampeyan “Gairah Hamba,Di batas Senja,dan Garis kenangan.

    Jangan2 Mas Jockie lupa ama lagu2nya sendiri yg keren2 itu.

  96. iya , yang mana tuh ya?

  97. Wadah sampeyan ini…hehehehe benerkan lupa…
    itu lho album “Bila damaipun tiba” (kalo ga salah..)yg musik sampeyan agak jazzy.Yg vokal sampeyan agak menggelegar itu lho…Mas,satu album dengan lagu “Ayumu”.Ojo ilang lho mas….

  98. bentar tak’liatin dulu..aku punya gak ya . Aku inget sih yang rada-rada sok ngejazz hehe.. , jadi inget jaman dulu ada ‘pameo’ yang paling asik tuh main ‘free jazz’. Rumusnya sederhana :”di aur ae’” (bahasa jawe’) heehe…

    Jangan main jazznya Bubi chen cs ..”pusing” , (ilmunya kaga nyampe’ soalnya..!)

    ha!” blesing de skai!” ketemu kasetnya … bentar mas iwan

  99. bung jsop… menyambung acaranya transtv mengenang chrisye..saya sedih melihat apresiasi dan wawasan musisi muda tentang musisi lampau hanya sebatas lagu2 hits chrisye yang ceria.. andaikata lagu kehadiran,percik pesona,cinta putih dan lagu2 lain sejamannya didendangkan saya yakin orang2 akan ingat bahwa chrisye tidak hanya penyayi pop ceria tapi juga musisi progresif yang handal plus orang juga akan tahu peranan jsop,eros,guruh,keenan,faris,junaidi,dll..
    andaikata wawasan musisi muda tentang musik lampau negeri sendiri luas tidak hanya lagu2 yang hits saja…saya yakin akan manambah kualitas mereka dalam menciptakan dan mengaplikasikan musik mereka sendiri…

  100. bung bprast, sepertinya itu masalah pilihan saja koq.
    artinya pada saat kita sebagai penyanyi/musisi misalnya dikenal oleh umum lewat lagu hiburan (yg kebetulan populer) , maka konsekwensi ‘cap’ penyanyi hiburan juga tak bisa dihindarkan .

    Jadi memang ada dua pilihan yang harus ditempuh , mengabdi pada industri atau mengabdi pada seni itu sendiri , dimana kalau memang bisa berhasil industri akan datang menghampiri . Tapi ya….harus berani lapar dan jangan takut miskin .

    Saya pernah nulis tentang kisah kerjasama saya bersama almarhum saat-saat terakhir , dimana dia menyatakan dengan jelas keteguhan hatinya untuk berada dijalur pop hiburan saja (mungkin ada pertimbangan2 tertentu dihatinya) , sedangkan saya dengan sangat menyesal tidak bisa sepakat dengan hal tersebut . Maka tak berapa lama kemudian akhirnya kami berpisah dalam hubungan kerjasama .

    Penyanyi dan musisi sekarangpun saya pikir demikian , karena tuntutan jamannya adalah materi/popular sebagai mata pencaharian nafkah , maka wajar bila hanya bermain ditataran mengikuti selera trend yang sedang berlangsung .

    Mungkin sudah ngga ada lagi yang “berani mati” seperti musisi jaman itu , tapi sebaiknya memang jangan ada yang ‘nekat’ lagi hehehe…karena situasinya memang juga sudah tidak sama . (*kecuali isi dompet & rekening ortu panjang sekali nomer serinya*)

    Jadi saran saya yah.. pinter-pinter mengelola pencitraan diri aja , gimana caranya supaya jangan terlalu kayak (pemain band terkenal yang isunya dari profesi ex tk.cendol) , atau jadi musisi / penyanyi yang terlalu jauh melewati batas limitasi kemampuan masyarakatnya untuk meng-apresiasi .

  101. Mas Jockie.
    Jadi saran saya yah.. pinter-pinter mengelola pencitraan diri aja , gimana caranya supaya jangan terlalu kayak (pemain band terkenal yang isunya dari profesi ex tk.cendol) , atau jadi musisi / penyanyi yang terlalu jauh melewati batas limitasi kemampuan masyarakatnya untuk meng-apresiasi .

    Mas Jockie,ada lagi mas…
    yaitu jangan suka nyumbang berita ke infotainment soal selingkuh,soal koper istri dibuang,soal perseteruan dengan sang ayah,bicara arogan,rebutan pengasuhan anak,mecat kawan se group,padahal susah-senang pernah dijalani bersama.

    dan hobby jiplak lintasan chord lagu musisi luar dan merasa bhw kuping pendengar ga akan tau,dan cilakanya terus ngerasa jago….

    hehehe… kalo soal yang begituan suruh profesi pengamat sosial profesional yang ngomong dong.., kalo saya yang nasehatin “sok tau” amat saya :)

  102. Saya jadi ingat di salahsatu wawancara NFTE, Igor Khoroshev yang segitu hebatnya saja sempat nggak pede membawakan karya-karya klasik Yes – barangkali cerminan ‘tahu diri’.
    Lah apa penyanyi-penyanyi dan arranger-arranger itu kulonuwun dulu sebelum nyanyi ya … ataukah memang sudah sepenuhnya jadi kuli produser di seberang laut dan makelar glodok ?

    Sorry, untuk saya banyak karya yang berkaitan dengan romantisme. Seperti karya Beatles yang biarlah tetap milik mereka berempat. Akan kehilangan nilai romantismenya kalau dibeli oleh si MJ.
    Bukan apa-apa, karena karya seni memang bukan barang komoditas seperti celana dalam yang sistem nilainya ‘jual putus’

  103. Bung Jusmin Sutanto…
    Pendapat anda benar sekali.
    Kita patut ngelus dada melihat tingkah…yg katanya musisi tapi tidak punya kepribadian selaku seniman sejati.
    Apalagi yg menimpa kawan kita ini,Mas Jockie…yg dengan sengaja “dibunuh karakternya” dianggap tak berjasa dalam mengantar karir seorang Chrisye.

    Menurut saya,selama dekade thn 70-80′an,tidak ada pasangan yg tangguh selain duet maut Jockie-Chrisye,bahkan sampe sekarang tidak ada julukan (hingga Chrisye meninggal)pasangan Chrisye-Addie MS ato Chrisye-Erwin Gutawa…ga ada.Dalam arti semasa itu kalo mau gampangnya nyebut nama Chrisye pasti orang ingat nama Mas Jockie.

    Betul Mas Jusmin,bhw sebuah karya berkaitan dengan romantisme.Badai Pasti Berlalu,filmnya pernah disinetronkan bahkan baru2 ini di repackage dengan bintang2 baru…buat saya tetap aja terasa “sepoh”,hampa dan kehilangan roh,ga seperti saat di direct oleh Teguh Karya,bagaimanapun kisah film BPB tetap milik romantisme thn 70′an.Soundtracknya…biarpun di garap anyar misalnya di london atau di sydney dengan aransemen orchestra besar,tetap roh itu ada di original-nya.Dan kocaknya keponakan saya taunya BPB adalah karya Erwin Gutawa…hahahahaha,saya terangkan bhw Mas Jockie yg punya peranan dlm BPB,eh…mrk tanya siapa OM Jockie itu?yah saya bilang OM Jockie itu “Tahanan Politik Industri Musik di Ind” hehehehe sok tau saya,ketimbang
    saya ditanyai lbh lanjut dan sayapun ga kenal fisik secara langsung,mendingan saya ngerokok di beranda sambil minum kopi.Maaf.. Mas Jockie!

    Buat Mas Jockie,saya berdoa semoga anda dapat job bikin illustrasi film buat remaja spt AADC,biar anda kembali muda dan lupa usia…hehehehe
    tapi sepertinya anda lbh pantas bikin musik film seperti film opera jawa.

  104. Mas Yockie, salam kenal. Dari dulu saya penasaran pada satu hal, yaitu setelah Anda dan Chrisye mengerjakan Resesi, Metropolitan, Nona, kenapa Chrisye jadi beralih tertarik bekerja sama dengan Addie MS. Apa benar begitu? (saya justru baru sadar setelah baca http://lapanpuluhan.blogspot.com/2007/04/mengenang-chrisye-di-80.html

    Apa pertimbangan Chrisye ketika itu?

    Terus terang sejak dulu saya cuma menikmati musiknya. Baru mau tahu soal latar belakangnya, ya baru sekarang2 ini.

    Sori, kalau pertanyaannya salah tempat. Thanks,

  105. mas tjahyo , semua orang bebas untuk menilai serta menulis apa-apa saja yang mereka tau dan mereka anggap betul .
    Saya sudah pernah membahas soal ini dibeberapa artikel sebelumnya .

    Yang pasti buat saya adalah : Disaat kita melakukan sebuah kreativitas dengan tanpa dibebani oleh target harus komersial maka fokus konsentrasi pasti bersandar pada banyaknya gagasan-gagasan yang ingin di-realisasikan .

    Begitu karya kreatif tersebut sukses dan di-apresiasi oleh orang banyak , maka kita dihadapkan pada kondisi yang dilematis , yaitu karya berikutnya haruslah sesuai dan ngikutin kemauan para penikmat tersebut.

    Disinilah pokok utama permasalahan muncul .
    Sang Industrialis selalu menggunakan topeng apresiator tersebut untuk menekan ide-ide baru kita yang tidak selalu sesuai dengan kehendak kocek hasil jualannya .

    Akibatnya masuklah kita pada perangkap kontinuitas dan rutinitas yang membosankan , tapi celakanya … itu duitnya banyak . hahaha

    Singkat kata , saya lebih suka agak-agak miskin tapi hati bahagia karena merdeka daripada kaya melimpah ruah tapi jiwanya kesepian .

    sok tau ya saya…, begitulah (*emang saya juga suka sebel sama ego saya sendiri koq*)

    Tetapi kemudian hati kecil saya berkata “itulah kamu..” , maka kemudian sampai hari ini saya nikmati ke “sok tauan” saya . Sebab ternyata itu yang mampu membuat saya hidup dan terus memiliki gairah tak henti-hentinya hingga kini .

    Dan nyatanya saya bisa koq bertahan hidup dengan cara itu serta alhamdulilah tidak membuat susah keluarga saya sendiri apalagi bikin susah orang lain .

    Ada musisi kaya raya karena sukses seperti anak-anak muda sekarang , ya sah-sah saja . Ada musisi yang tidak kaya ya sah-sah juga selama dia bahagia .

    Cuman sebuah pilihan bagaimana kita bisa bahagia kan?

  106. Saya jadi ingat sebuah partai politik. Ketika berkumpul dengan pendukungnya, yakin sekali akan menang. Tentu saja karena yang kumpul adalah pendukungnya. Demikian pula blog ini. Tentu saja yang ngumpul di blog ini adalah pendukung-pendukung mas Yockie (termasuk saya). Tentu saja kita tidak rela kalau mas Yockie tidak mendapat penghargaan yang semestinya.

    Hanya saja, mungkin kita perlu melihat dengan kacamata lain. Yah, sebagai interospeksi diri kita-kita. Mungkin jaman sudah berbeda.

    Banyak orang yang lebih menyukai Chrisye dalam format yang lebih nge-pop. Itu harus kita akui dong. Nggak boleh marah. Itu pilihan dan selera. Saya sendiri sampai sekarang masih bimbang untuk membeli CD Chrisye yang lagunya ngepop. (Ada kemungkinan dibeli juga, tetapi agak koleksi komplit saja.)

    Lepas dari topik Chrisye, kita-kita ini masih penggemar musik yang jenisnya (apa ya namanya) … pokoknya yang dibuat mas Yockie. he he he. [Menanti dengan setia...]

    Saya jadi inget sebuah band (Marillion) yang membuat eksperimen dimana mereka membuat album dengan dana dari penggemar (pre-order?). Mungkin model itu bisa juga dilakukan oleh mas Yockie. Mungkin model ini bisa mengurangi ketergantungan dari pedagang. Siapa tahu …

    ah..mas budi bisa aja , orang yang ngumpul disini belum tentu pasti mendukung saya . Dan saya juga benci kalau cuman didukung-dukung , karena ini blog seniman bukan blog politikus apalagi pedagang mas .

  107. Betul sekali pendapat mas BR diatas , sekaligus juga menjelaskan maksud yang terkandung didalam jawaban posting saya pada mas Tjahyo .

    Kami sebagai pelaku seninya kerapkali menganggap hal tersebut hanya soal pilihan dan yang biasa-biasa saja , namun masyarakat yang diwakili oleh kelompok pedagangnya sering mempolarisasikan keadaan tersebut seolah sebuah persaingan atau sebuah kompetisi . (ukurannya dari hasil jualan)

    Makanya mereka senang bikin acara-acara seperti “the best komposisi / the best arrangemen / the best selling album” dan banyak lagi the best – the best lainnya .
    Kalau genesis punya “selling england by the pound” mungkin Indonesia kelak punya selling Indon by the glodoks. hehe..

    Jadi bukan hal yang aneh lagi bila di Indonesia ini , antar musisi dan seniman seolah ditempatkan sebagai ‘jangkrik aduan’ , dikilik terus! (mas BR menyebutnya sebagai sebuah persaingan antar partai)
    Kenapa ngga dibuatin semacam ring tinju saja sekalian ya ..? biar bisa ngomong “atas nama selera mari kita beradu dan ngga boleh marah”.

    Bila ukuran suksesnya dilihat dari angka penjualan maka mestinya kondisi tersebut belum tentu juga dapat dikatagorikan salah sepenuhnya . (Grammy Award misalnya)

    Namun musti diukur dari tingkat intelektualiatas kemampuan masyarakatnya untuk meng-apresisasi sebuah karya seni musisi serta senimannya.

    Repot kalau ukuran standarnya asal yang seronok , seperti dangdut misalnya. Atau hanya sebatas tema-tema cinta antar remaja .

  108. nyambung lagi, Mas Yockie.
    dari dulu saya juga terus merenungkan apa yang sekarang ini sedang kita bicarakan: antara idealisme berkesenian dengan komersial (bener gak istilahnya nih, sori saya awam dengan peristilahan).

    kadang, saya mencoba merenungkannya dengan mendengarkan album2 Genesis era Peter Gabriel dan Phil Collins. walaupun cara memperbandingkan ini sebenarnya salah, ndeso, katro. tapi terus terang saya “lahir” di era Collins, tapi begitu mengenal Gabriel kok ya terasa begitu menyentuh dan dalam. kedua orang itu masing2 membawa spirit tersendiri pada Genesis yang sama2 kuatnya. walau ada yang mengecap Collins mewakili semangat Genesis yang komersil, pop, dsb.

    saya pernah tertegun dengan salah satu ucapan Iwan Fals, sewaktu dia diwawancarai menjelang peluncuran album In Collaboration With, dimana Iwan bekerja sama dengan musisi2 muda yang notabene albumnya laris. kata Iwan, “karya mereka bagus2, buktinya diterima masyarakat.”

    saya mencoba mengartikan ucapan Iwan sebagai: kita harus hargai juga upaya mereka sukses di pasar. idealisme memang harus dihargai, tapi kesuksesan menembus hati banyak orang, juga harus diberi acungan jempol.

    mungkin Mas Yockie yang pernah dekat dengan Iwan, saat pembuatan Kantata, bisa memberi sudut pandang lain terhadap ucapannya. monggo mas…

  109. Pertama tentu Iwan berpendapat dalam konteks mewakili dirinya lebih sebagai bagian dari kelompok masyarakat yang dituju.

    Kedua , memang ada pebedaan cara meng-aplkasikannya antara seni sebagai ekspresi diri dan seni sebagai instrumen untuk menghibur. Seniman sering berupaya setengah mati agar kepentingan keduanya bisa terwakili . Dan memang tidak ada orang yang bisa melarang jika dia mengklaim sudah melakukannya . Kerena seni memang bukan 1 + 1 = 2 dan kalau ada yang bilang 3 itu artinya salah .

    Padahal saya sering menjawabnya 3 , lalu kalau ada yang bertanya 1 kelebihannya dimana? , saya jawab : sebab kamu hanya menghitung secara matematika , dia hanya bisa didengar lewat rasa dengan melibatkan otak kanan kita .

    Pada saat Chrisye menetapkan hatinya di industri musik Indonesia dan bermain diwilayah yang lebih pop dengan melibatkan generasi yang lebih muda….. , tidak pernah terpikir atau apalagi terucap kalimat-kalimat sinis dari mulut saya .

    (ralat: ada sedikit rasa kesal saat saya lihat dia harus kompromi dengan cara menari-nari gaya anak ingusan , “koq mau..mau…nya sampai gitu-gitu amat”, namun untung hal tersebut hanya berlangsung sebentar.., sebab saya dengar-dengar Yantipun tidak suka , ….dimarahin juga kale’)

    Saya bahkan seringkali mengucapkan selamat atas segala kemampuan dan upaya untuk berkompromi dengan pasar , karena hal tersebut saya tau tidaklah sangat mudah (menekan ego kita)

    Hanya orang-orang disekitarnya saja (industrialis atau bahkan pers) yang gembar-gembor dan senang sekali ngipas-ngipas seolah ada kompetisi , dan itu telah dimenangkan .(^-^)

    Makanya saya katakan itu hanya pilihan dan kita harus siap menerima konsekwensinya , wong kita juga siap menerima hasil materinya koq. :)

    Begitu Iwan ngepop , begitu banyak penggemar dia yang berjiwa ‘spartan’ dan bersemangat ‘militan’ kecewa setengah mati . Namun disisi lain begitu banyak juga anak-anak muda baru yang tadinya ngga tau ..siapa itu iwan dan sekarang menjadi tau . (adil kan? hehehe)

    Lalu kalau ada pertanyaan benar atau salah..?

    Jawaban saya “emang kamu Tuhan…”

    ok mas Tjahyo , apalagi…masih penasaran..?
    (kaya lagunya Oma Irama dong..)

  110. Setelah berbulan-bulan berkutat diruang-ruang studio koq sepertinya pegel juga kuping ini dibuatnya .
    Sayatan 16khz terasa menusuk-nusuk lapisan gendang telinga .

    “nGiiiiiiiinnGGGgggg…… ” , begitu kurang lebih bisa saya gambarkan bunyinya .

    Ee..ada tamu dateng , namanya Inisisri jabatannya tukang bedug dan tukang klenengan , pokoknya bagian musik yang kelotak’an .
    Setelah kangen-kangenan (yang pasti ndak cium-ciuman) ngobrol ngalor-ngidul maka sampailah pada kesepakatan ..yuk main-main musik lagi sama-sama walaupun cuman berdua :(

    Kebutuhan biologis (maksudnya live musik) mengalahkan segalanya , lalu gimana caranya mas Sri..? , saya bertanya .
    Jawabnya : Saya sendirian aja berani main tunggal sampai Jepang , apalagi berdua kamu , katanya .

    Eh..dia ngomongnya bahasa jawa , jadi bunyinya : aku dewek’an wae’ iso tekan jepang , opo maneh wong loro karo kowe.

    Memang dia baru seminggu ini pulang dari mengadakan konser tunggalnya di Jepang , yang konon sudah kesekian kalinya . Kali ini dia bercerita tentang rasa kesalnya karena merasa dicatut dan agak dipermalukan .lho…kenapa mas Sri?

    Waktu konser selesai dia banyak melihat musisi-musisi rock jepang (gondrong-gondrong..,pokoknya Jrock lah…istilahnya)
    Padahal komposisi musik yang dimainkan kali ini adalah komposisi musik tradisional .

    Setelah dia bertanya pada panitya yang juga penterjemahnya maka dijelaskan bahwa “mas Sri sampeyan itu dianggap super starnya Indonesia , makanya musisi pada banyak yang nonton.”
    Lho…koq bisa? tanya mas Sri …, lha ini..! jawab si panitya sambil menunjukkan koran bahasa kanji yang sama sekali susah dimengerti .

    Ternyata bunyi tulisan tersebut adalah “Inisisri super star perkusi dari Indonesia” …..walllaaahhh Jiannncuukk ane’…., asssuu..’ik…..,mas Sri mengumpat dan nggerundel ngga karuanan..!

    Saya terpingkal melihat cara dan ekspresi dia menceritakan , maklum orang jawa tengah itu punya ciri-ciri dan ke khas’an sendiri dalam mengungkapkan kekesalannya , berbeda lagi dengan jawa-timur atau sebutlah nama Sawung Jabo kalau lagi misuh..hehehe :)

    Singkat kata saya dan mas Sri mau latihan berdua dirumah saya , mulai senin besok . Tauk’ jadinya seperti apa…yang penting kebutuhan biologis tersalurkan …!

  111. Walah! Jockie + Inisisri, mau bikin musik kontemplatif apa lagi nih?? Ndak sekalian ajak ayahnya Cikal??

    Btw, Ide saya ajak PamanTyo buat bikin lirik. Ntar jadinya musik gombal. :-D

    lho..Paman Tyo penulis lagu toh..?


  112. JuBilee’ [Ada tikus got masuk dapur]

    Ada tikus nyuri ikan hooy..nyolong ikan didapur
    Ada kucing yang melihat..mau menahan ngga sempat..
    Kalah satu langkah…sitikus tertawa hua..haha..

    Esok hari..siap siap , kucing kucing …jagain dapur..
    Dasar emang .dasar tikus tikus maling , nunggu meleng-nya kucing
    Oo…ya..iya..

    Ikannya dicolong satu demi satu .
    Tikusnya tambah semakin banyak lagi …juBilee’..
    Dasar tikus bakatnya nyolong , kucing meleng dia jadi maling.
    Dasar tikus bakatnya nyolong , kucing meleng dia jadi maling.

    Ya..iya..iya…..ada tikus…tikus maling

    Ada anjing dikejauhan ..oh..jadi saksi semua
    Kucing K.O… ohh..ya dikerjain sama tikus lagi

    Kucing-kucing.. bengong bengong
    Sampai hilang….hilang ingatan ..gila!
    Anjing anjing..anjing tertawa…
    Tertawa melihat semua peristiwa

    ah..

    Semua habis tak ada tak ada sisa lagi
    Semua sibuk mencari mangsa lagi…juBilee’..

    Oo ..ini kejadian seakan dongeng saja
    Tetapi bisa saja terjadi pada kita
    Mungkinkah .. kita kucingnya
    Mungkinkah ..kita tikusnya
    Bisa juga jadi anjingnya..yang melihat..

    Oh iya..

    Kucingnya .. kamu kucingnya
    Aku anjingnya…

    Kamu tikusnya..kamu tikusnya!
    Aku kucingnya…

    Kamu kucingnya..kamu kucingnya
    Aku anjingnya…

    Kamu anjingnya..kamu anjingnya
    Aku orangnya……

    jsop & the band
    Lagu / lirik : jsop – otig pakis

    Gitar : Toto Tewel
    Gitar : Edi Kemput
    Bass: Adi Darmawan
    Drum: Hendy
    rhodes : Edi Daromi
    Vox: Baruna
    Keyb : Jsop

    download mp3 here

  113. Gmn sih cr DL lagunya mas? aku lagi kangen banget album punk eksklusif 81. matur nuwun mas.

  114. ali , server indoupload sudah beberapa hari ini ‘down’, ngga tau kenapa semoga ngga bangkrut aja .

  115. jangan dong mas. aku nyari tuh kaset udah berapa tahun ini ga pernah ketemu. nyari di studio radio jg udah ga ketemu. kecuali badai pasti berlalu aku udah dapet dr radio,soalnya kl ditoko ada versi barunya aja. ga apa kan kan mas di jadiin mp3? trus gmn dong nasib sri kustinahku?

  116. aku do`ain besok indouploadnya udah ok. oya kl ga salah cover album punk exclusive 81 itu mas yockie pake dasi yah?!

  117. sri kustinah udah ngga ada lagi mas..semenjak hijrah ke jakarta ganti nama ,.. stepani. Konon jadi istri ketiganya mr.joni (peranakan indogerman)…kaya herder aje’

  118. Gmn mas? udah bs di unduh belum lagunya? server indouploadnya udah ok?

  119. wah pasti msh blm bener nih servernya. tolongin aku dong mas. kirim 1 lagu aja yang nyanyi sama vina panduwinata (kl ga salah sama mas iwan jg ya)di album punk eksklusif. kirim dong ke email aku. toloooooooooooooooooooooong banget mas.

    hehe..ngga takut kehabisan ‘o’ tuh? ok nanti kalo sempet saya compile ke mp3 ya.

  120. Sumpah_Serapah [2004] mp3
    sumpah-serapah
    Dijalan sepi pagi ini
    Kau hampiri aku dengan langkahmu yang terburu
    Sumpah serapah tanpa juntrungan kau semburkan kepadaku
    Dan aku hanya diam matakupun terpejam
    Emosiku masih kutahan walau dadaku terbakar api

    uh..Kalau saja aku masih seperti dulu
    hey..pastilah akan kuhabisi kamu
    huuhh haahh hee hhooohh…..
    Jangan paksakan aku lepas kendali
    Yo kita sudahi yo kita akhiri…saja

    Aku mau cinta dalam hidup ini
    Yang aku butuhkan jangan ada lagi pertikaian
    Sumpah serapah tanpa juntrungan
    Kau semburkan kewajahku
    Dan aku hanya diam matakupun terpejam
    Emosiku masih kutahan walau dadaku terbakar api

    Yang asik asik aja
    Yang enak enak aja
    Yang oke oke aja
    Yang baik baik aja

    Aku mau cinta , aku butuh cinta ,
    Aku ingin cinta , aku mau cinta

  121. Toloooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooong
    Aku bener bener lagi sekarat nunggu lagu mas yockie yang dinyanyiin sama vina+mas iwan. BLI KUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAT.

  122. Oya kapan mas yockie ngorbitin penyanyi (maaf saya nyebutnya penyanyi bukan artis apalagi selebritis,takutnya terlalu dalem) kayak mel shandi, hesti briza. atau yang roman roman gitu lho mas. aku kangen banget sama lagu cinta sampeyan yang dahsyat dahsyat itu.

  123. cinta kita (disamber wewe)

    2007-2008 , Vox: Rudi ba’on, elect gtr: Eddi Kemput , Bass : Indro , Drum : Addic’ D : Choir : trio getuk lindri , Piano : jsop

    Recording yg belum juga selesai , namun sudah bisa didenger acak adutnya . cinta_kita

  124. “katakan saja” bahsa londonya telmi alias telat mikir (joget merem melek)

    satu lagi lagu bisa buat joget sambil merem melek , jangan lupa jari nunjuk dagu sambil tubuh melenggok-lenggok slow motion .

    Lagu tersebut dominan instrumen saxophone , tapi karena sax nya belum di-isi , jadi dibayang-bayangin ajah sendiri .. Katakan saja

  125. Pertengahan tahun lalu tiba-tiba anak saya yang pertama bilang “pah.. aku mau ngerekam lagu dong ” Sambil setengah hati saya nyalain komp.cs lalu saya tinggal dia sendirian disana. Maklum waktu itu gw lagi capek beratz .
    Dari luar std. saya denger samar-samar dia lagi main akustik gitar sambil tereak-tereak … huehehe…

    Lama-lama saya dengerin… eh..tuh anak udah nyanyiin pake lirik segala , lalu saya masuk keruangan dan nggak nyangka juga lagunya lumayan dikuping..huehehe.. Langsung saya bantuin keyboard dan ngasih guide seperlunya .

    Beberapa hari kemudian saya bilang padanya , selesaiin dulu sekolahnya baru rekaman hehehe … , sekarang dia udah selesai , gw yang bingung deh.. mp3

  126. buah memang gak pernah jatuh jauh dari pohonnya, kecuali digondol kalong he…he.
    Eh Mas, saya barusan nemu lagunya Mas yang duet sama mbokde Dhenok Wahyudi ( Kelana) di multiply. Wuah senenge…. kaset yang ilang serasa dah tertuker lagi……sipp lah

  127. :grin: mas kasetnya udah ada belum…

  128. bayan said: mas kasetnya udah ada belum…

    wah..ya belom mas..dia masih sibuk sama “gibriel”nya . Nanti kalau waktunya sudah luang..akan saya rekam dia.

    (eh..sampeyan ini ‘Bayan’ nya yang Bayan itu…? heheehe)

  129. mas tolong tampilin lagu mas yang bareng sama bang Iwan Fals dan mba Vina yg Judunya”Percayalah kasih” dari penggemarmu mas…(bayan tea).biar sy bisa slalu buka website mas jocky dan bisa dengerin…
    dan kalau saya punya usul kayanya enaknya lagu itu di rekam ulang versi baru dgn musik yg berkembang sekarang..sekalian reoni mas jocky,mas iwan fals dan mba vina…kayanya seru tuh mas…
    dulu lagu itu sering banget diputar di salah satu radio, sampai2 sy sempat berburu ketoko2 kaset tp udah ga ada, tp sy ga menyerah akhirnya saya menemukan ditoko kaset2 lama jatinegara kebon pala itupun satu2nya.krn dah menjadi koleksi penggemar mania. trims…

  130. mas..Kantata kabarnya pie…masih lanjut apa vakum…
    biasanya meneriakan suarane wong cilik…

    –> jsop: Meskipun kami udah jarang ngumpul bersama , tetapi komitmen untuk menyuarakan suarane’ wong cilik InsyaAllah masih terjaga dengan baik mas. Hanya saja suara-suara tersebut semakin sayup2 kedengarannya…, kalah sama suara kepentingan “toke2″ dipojok sana .

  131. Mas yockie, kenapa sih waktuitu kok album trilogi kok ngga diterusin lagi? Padahal kan semua album tergolong sukses…

  132. trilogi maksudnya sewaktu sama Chrisye mas?
    wah..orangnya sudah almarhum..nggak enak ngomongnya mas. :)

  133. kira-kira terakhir main sama almarhum kapan mas, soalnya saya denger ( bener ngga) mas setelah album trilogi selesai hubungan anda dg chrisye agak renggang secara emosional. bener ngga sih mas?

  134. @Fendi:

    Perbedaan pandangan (visi) bagi saya adalah satu hal yang wajar2 dan biasa2 saja. Paling tidak demikianlah saya memahami profesi saya. Namun masyarakat musik dan disektitar musik itu sendiri yang terkadang sering “Hyperbolic” dan mengganggap hal tersebut sebagai sesuatu yang luar biasa.

    Namun demikianlah pula akhirnya saya memahami psikologis masyarakat kita yang senang dengan slogan “visi dan misi” harus sama dsb..dsb.

    Visi koq mau diseragamkan? ya jangan jadi seniman kalau ingin seragam….kalau mau seragam…jadi hansip aja (ibaratnya) yang harus baris berbaris seirama sambil nge-ronda

  135. Beberapa tahun lalu, pada saat MAs jockie membentuk SUKET mas pernah bilang ke media bahwa musik dan album demi album dengan berbagai aliran yang telah mas lahirkan adalah merupakan suatu proses kreativitas dalam bermusik, apakah proses yang mas maksud akan ada muaranya? Dan apakah ending dari proses tersebut sudah mas dapatkan ?

  136. @fendy:

    Seharusnya segala sesuatu pasti akan berujung disebuah muara ya mas.
    Demikian pula halnya dengan musik bagi diri saya , dia adalah proses dalam kehidupan saya sendiri.

    Berbagai aplikasi yang terdekat InsyaAllah mampu saya muarai , namun jangankan yang berada diseberang langkah yang tak bisa dianalisa lewat kasat mata.

    Yang nyata dan tersentuh saja belumlah usai saya ‘belajar’ me-maknai-nya.

    Musik bagi saya adalah Sunatullah yang dihembuskan seiring nafas yang telah ditentukan .

  137. SALUT DEH BUAH MAS JOCKIE…..TERUSAKAN HEMBUSKAN NAFAS MUSIK DI BUMI INI, DENGAN TETAP BERPIJAK PADA IDEALISME YANG ANDA PUNYAI. AKU JADI BERFIKIR, BETAPA SEMARAKNYA KHASANAH MUSIK DI INDONESIA JIKA MUSISI DI INDONESIA SEMUA MEMPUNYAI LANDASAN BERPIKIR DAN WAWASAN YANG LUAS SEPERTI MAS…
    OH YA MAS, KAPAN KIRA2 KITA BISA TEMU BLOGGER JSOP? AKU SANGAT-SANGAT PENGEN KETEMU MAS JOCKIE, ATAU KALO MAS KE MALANG, KITA BISA KETEMUAN YA,….THANKS MAS…

  138. Wah..sayang sekali , padahal saya baru pulang dari Jatim (surabaya , lamongan , jombang , dan bangkalan (madura) . Mungkin lain waktu bila ada kesempatan kita bisa rancang silaturahmi antar kita ya mas .

    salam.

  139. Saturday I was searching for sites related to Marketing and specifically international marketing blunder and I found your site.

  140. Pagi mas, setelah saya dengerin album demi album mas jockie, sebelum album kehidupan (god bless), seperti MSAS musik yang mas tawarkan untuk soul rock nya menurut saya kok malah kecil, padahal sejauh ini JSOP kan kental dengan icon rock di indonesia? Namun bagi saya seperti MSAS malah lebih menunjukkkan bahwa kekuatan karakter dan idelismae musik seorang JSOP sebenarnya ada di situ daripada di genre rock…TRus satu lagi mas, yang ngisi suara cewek di MSAS siapa sih mas..?dan yang ngisi puisi itu siapa ? apa mas willy?

  141. Masa kecil saya dimulai dari belajar musik klasik mas , beranjak dewasa saya ingin lepas dari “dogma klasik” yang baku dan kaku. Musik pop lah orientasi bagi eksplorasi saya .

    Ketika musik pop juga terasa menghadirkan “pagar dan rambu” (komersial atau tidak komersial), maka pembrontakan saya memasuki babakan baru yaitu genre rock .

    Kini , saya tak ingin lagi tersekat-sekat dalam dikotomi genre maupun warna musik tertentu. Ekspresi musik saya kedepan harus menembus batasan yang “terdengar” dan yang “tidak terdengar”(rasa). Namun semuanya tentu harus tetap berpijak pada satu “kredo” yang mutlak.

    yaitu : harmony .

    (penyanyi dan semua pendukung di MSAS , bukan orang2 yg anda sebutkan . Anda bisa baca di artikel MSAS)

  142. Trus kalo boleh tau jujur, menurut mas album ato proyek apa yang mas anggap mewakili sisi ekspresi yang mas sebut diatas?

  143. Saya pikir hampir semua karya bermusik , saya lakukan secara bersungguh-sungguh . Semua saya kerjakan dengan tulus tanpa pernah ada “tekanan” dari pemesan dsb.

    Tentu saja dengan segala kekurangan yang terjadi disana-sini .

    Ketika saya bisa menengok kebelakang dan melihat serta mendengar berbagai “kekurangan2″ tersebut .
    Maka saya juga bisa melihat “kelebihan serta keindahan” yang sesekali waktu mampu saya lakukan .

    Artinya saya memahami makna:”keindahan hanya ada ketika keburukan juga hadir disana”

    Mengenai pertanyaan anda : mana yang mewakili?

    semuanya mewakili perjalanan (proses) perasaan saya mas .

  144. mas sayakemaren barusan dapet dari psar loak album trologi yang ‘nona” waaaah seneng bgt rasanya pdhl dulu waktu SD saya setiap album trilogi saya psati beli. Jd nostalgia nih mas….
    Oh ya mas dulu waktu kantata show pertama 1990 kl ngga salah video recordingnya digarap sama mas eros ya? bener ngga sih mas?

  145. Mas.. sudah tahu yang ini belum ?

  146. sampun mas , maturnuwun :)

  147. eh mas, bener gak gak sih mas jockie dulunya pernah di malang trus dirikan ogle eyes ? berarti pernah stay di malang ya mas? soalnya personel keyboardnya dulu juga pernah di band itu ” mas toto” kapan lalu cerita ke aku.

  148. Salam kenal mas Jockie. Saya kagum sama tulisan2 mas Jockie yang menurut saya cukup dalam, berdasarkan pengalaman hidup mas yang sudah matang. Saya terus terang bukan orang yang cepat memuji, tapi yang jelas, saya sdh berapa jam ini nongkrong di depan PC browsing blognya mas Jockie ini.
    Perkenalkan nama saya Ian (gak pake Antono lho), saya dulu jaman SMA dan kuliah juga main musik, belajar otodidak, malah pernah niat untuk hidup sebagai musisi, namun karena tak kunjung punya penghasilan dari bermusik, akhirnya saya jadi orang kantoran.
    Setelah ber tahun2 jadi orang kantoran, rupanya jiwa pemusik saya bangkit kembali, dan tahun 2007, dengan tabungan yang ada saya buat studio recording kecil2an, dan saya juga buat portal musik untuk dijadikan wadah bagi pembuat musik indie (mereka bebas upload karyanya ke sana). Tapi portal musik itu lama tidak terurus, karena saya masih nyambi kerja kantoran, dan baru2 ini saja mulai saya urus lagi.
    Rencana ke depan sih mas jockie, saya mau ngumpulin band2 indie yang sudah memproduksi album mereka sendiri, dan berusaha untuk memasarkannya (walaupun belum tau caranya).
    Mungkin segitu dulu perkenalan saya mas…
    Salam

  149. fendy said: eh mas, bener gak gak sih mas jockie dulunya pernah di malang trus dirikan ogle eyes ? berarti pernah stay di malang ya mas? soalnya personel keyboardnya dulu juga pernah di band itu ” mas toto” kapan lalu cerita ke aku.

    –> saya emang pernah tinggal di Malang mas , tapi bukan personal Ogle Eyes . (itu bandnya Micky almarhum)

  150. ian p said: Setelah ber tahun2 jadi orang kantoran, rupanya jiwa pemusik saya bangkit kembali, dan tahun 2007, dengan tabungan yang ada saya buat studio recording kecil2an, dan saya juga buat portal musik untuk dijadikan wadah bagi pembuat musik indie (mereka bebas upload karyanya ke sana)

    –> Salam kenal kembali mas Ian , welcome back ke dunia musik :)

  151. mas kira -kira ada ngga keinginan untuk berkolaborasi dengan musisi musisi muda dengan tetap berpijak pada idelisme musik?

  152. lho.. justru itu yang sering saya lakukan mas , saya malah sudah jarang ketemu dengan musisi2 yang senior . udah pada mapan semua kali ya? hehehehe..!

  153. trus sejauh mana mas jockie mempertimbangkan musik dalam ikatan idealisme dan musik dalam ikatan industri, sedangkan seorang musisi kan juga ada tuntutan masalah perut?

  154. Mas, kenal anak2 band rasela gak ? Saya dulu tinggal di sana (Rasela – Rajawali Selatan), tapi gak kenal anak2 band Rasela, soalnya waktu bandnya masih ada, saya masih kecil banget.
    Dulu band rasela pernah ngetop ya mas ?

    –> iya…tentu saya tau kelompok tersebut mas , hehe..

  155. : Fendy said: trus sejauh mana mas jockie mempertimbangkan musik dalam ikatan idealisme dan musik dalam ikatan industri, sedangkan seorang musisi kan juga ada tuntutan masalah perut?

    –> Nggak usah terlalu dipermasalahkan apakah itu idealisme atau ikatan industri , yang penting kesadaran untuk belajar memahami semakin banyak persoalan yang harus dipelajari …harus serius..lebih serius dan lebih lagi..

    Menjadi musisi tidak ada tidak ada urusannya dengan tuntutan masalah perut .

    Sama seperti halnya bidang pekerjaan yang lain , ketika anda tekun mengabdi pada profesi anda , maka segala sesuatu yang akan memfasilitasi kebutuhan akan datang dengan sendirinya . (termasuk urusan perut)

  156. bang yock, MINAL AIDIN WAL FAIDZIN, MOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN….

  157. @fendy , sip! maaf lahir bathin ya

  158. bang yock, penyani denok wahyudi apa merupakan orbitan anda? siapa sih dia kok sekarang ngga pernah muncul? kmrn saya d load lagunya..”kelana”

  159. hehe..sekarang profesinya “ibu menlu” Indonesia tuh.. :)

  160. oalaaaahhhhhhh….

  161. mas imeem itu situs resmi punya anda ya? jika memang ya , harapan saya secara prosentase bisa lebih banyak ditampilkan lagu-lagu / arransemen punya anda dari berbagai perjalnan ….

  162. iya mas , sayang saya nggak kober meng upload nya satu demi satu :)

  163. mas kapan lalu buka blognya roesman, disitu mahas masalah g bless dan mas jockie. trus disebutkan perselisihan antar personnel. yang say tanyakan bener ta mas nek mas jockie lagi garap album sama mas eros? album apa tuh mas kok belum nongol, padahal seperti pertanyaan saya yang lalu saya sangat nunggu trilogi bisa kumpul lagi, tapi keburu chrisye meninggal. Saya nunggu musiknya yang new wave nya…

  164. ok. sip mas..semoga cepet selesai ya

  165. oya bung jockie album jurang pemisah sempet nongol di duta suara 2-3 tahun lalu (smoga masih)… album yang lain di re release lagi.. punk ekslusif, msas, penantian dll, cari dipasar loak susah banget mas.. kalo 6 album pertama chrisye+puspa indah taman hati sempet di re-release lagi cdnya sama musica jadi gak susah cari…

  166. hehe..terimakasih apresiasi anda mas :)

  167. mas nek di tv ada rencana tampil kabari saya ya…thxs

  168. hehe.. ngisin2i ae’ mas , mengkok koyok selebritis ndadak gae’ pengumuman barang .

  169. soalnya kayak konser reuni kapan lalu di tv, kebetulan saya pas, nonton, kalo ngga kan getun aku mas gak ndelok..he..he..he…

  170. selamat bung jockie… masuk 25 immortal artis indonesia versi rolling stone… review rolling stone bolehlah… walau agak subjektif… bagus lagi kalau disertakan data jadi lebih objektif… lucunya addie ms cuma nulis tapi tidak masuk padahal denger album sendiri-nya chrisye, aransemennya dahsyat… satu2nya album chrisye setelah era jsop yang layak disejajarkan dengan album2 chrisye era jsop.. album2 vina nya addie juga ok banget+gubahanya terhadap lagu2 nasional indonesia..
    james f. sundah juga gak ada.. tapi yah memang kontroversial sama seperti ketika rolling stone membuat 125 album terbaik indonesia… masa pure saturday masuk 20 besar… kontributor rolling stone perlu diperkaya tidak hanya david tarigan-minded…

  171. bagi saya immortal artist/best album lebih kepada achievement karya mereka bukan performance mereka… dimana kalau kita denger musik mereka akan selalu kita ingat walau tanpa melihat artisnya… karena karya2nya memang bagus2… pokoknya bukan artis dengan attitude konroversial atau one-hit wonder artis…

  172. maturnuwun mas bpras

  173. Segera hadir : http://www.musiktarling.com selamat menikmati lagu lagu tarling persembahan dari 89,9 jangkar fm kandanghaur indramayu

  174. mohon maaf , untuk tidak ber-iklan disini mas . Terimakasih

  175. [...] Bisa anda simak salah satu lagu yang saya rekam tersebut di ‘musik page’ [...]

  176. deddy Nov 25th, 2008 at 5:16 pm

    salam jumpa lagi mas jock….

    Wah… sepertinya saya gak ada habis2nya memberikan apresiasi kepada mas ni!!! Ya sebatas mas berkarya di ruang rocknroll aja yach, karena sebatas itu yang saya tau :-)

    Begini mas, saya bener2 heran waktu di kurun sekitar tahun 87 sampai dgn 90an gitu. Inspirasi mas begitu SUBUR-SUBURnya!!! bayangin aja dari proyek Hesti Briza, Mel Shandy, 2 album Godbless, Swami lalu klimaknya Kantata Taqwa. Dalam waktu secepat itu bisa membuat karya2 besar!!! Kok bisa yaaaaaaa????? Antara Godbless album Raksasa dgn album Colection Godbless waktunya kan berdekatan??? lalu antara swami dengan Kantata??? Gimana sih mas jalan ceritanya,boleh dong cerita dikit….

  177. Oya mas, berkat anda juga lhoh!!! Bisa melahirkan Gitaris Rock Besar yang gak kalah dengan gitaris2 luar. Yaitu EET SYACHRANIE … Kalo menurut mas, Soundnya kok bisa sehebat itu kenapa yach??? Jujur aja ya mas,di negeri ini sampai sekarang belum ada gitaris macam dia muncul lagi kan???

    Ayo dong mas, ajak dia kerja bareng lagi, bikin lagu yang SEMPURNA lagi!!! Apa susahnya buat mas kalo cuma nyari produser,tinggal call Setiawan Djodi atau Log Zelebhour, beres kan mas???

    Nyuwun Pangapunten mas, Salah kamar!!! Saking antusiasnya saya bisa berkomunikasi dengan Maha Guru Musik Indonesia :->

  178. Daya kreativitas seseorang sedikit banyak sangat bergantung kepada kondisi ‘realitas’, sebagai sarana pendukung nya mas.

    Pada tahun2 tersebut ruang berekspresi bagi pemusik2 lokal peluang / media sarananya jauh lebih terbuka dibandingkan denga pasca “liberalisasi ekonomi”. Sebab setelah pasca “LE” , musik hanya diarahkan sebagai media hiburan pragmatis , untuk memenuhi supply&demand industrinya . (sebut : pasar)

    Tidak ada lagi kekuatan industri lokal yang peduli kepada musik Indonesia sebagai “karya kesenian” yang utuh . Sebab seluruh jaringan network biznis tersebut sudah dikuasai asing .

    Ketika asing telah berkuasa , maka hanya ‘estetika’ hiburan berdasarkan parameter2 mereka yang dianggap paling benar dan layak untuk didistribusikan ke masyarakat . Mereka menyebutnya kemudian dengan selera “pasar” .

    Begitulah mereka menyebut ‘kehendak pasar’ , setelah penetrasi gencar mereka lakukan , untuk mengkondisikan pasar itu sendiri.

    Jadi bisa dimaklumi… , bukan hanya saya saja yang terhadang oleh hegemoni kapitalis tersebut ! Pada akhirnya jawaban saya adalah : Karena sikon nya memang tidak mendukung…praktis banyak seniman2 pemusik yang karya2 nya terpendam dan tak terdengar lagi gaungnya .

    Tapi jangan ditanya …apakah mereka berhenti atau mati.., saya tetap menulis dan merekam lagu walau tidak untuk saya edarkan sekarang ini . Mungkin anak2 saya nanti yang akan memutarnya / memainkannya…itupun kalau jaman sudah lebih berpihak kembali kepada kepentingan bangsa kita sendiri .

    Kalaupun tidak …ya tidak apa-apa…, saya sudah melakukan tugas sebagaimana kewajiban saya sebagai seniman musik , itu saja :)

    salam

  179. Hehe..Eet Syahranie bukan saya yang membuatnya jadi ‘besar’ . Dia memang sudah besar ketika saya mengenalnya … kebetulan kerjasama saya dengan dia …bagaikan dua energi yang datang dari dua arah yang berbeda…namun kemudian bisa menuju titik tujuan yang sama.

    Jadi ibarat bensin ketemu korek api…hehehe :)

  180. selamat siang mas,

    waktu pemberitaan dimedia massa tentang kantata taqwa mau difilmkan, kenapa
    nama mas jock kok malah gak disebut2 yaaaa?? aneh tenan… bukankah mas jocklah sebagai music directornya???

  181. oh..masa sih mas, padahal saya bisa ikutan jadi terkenal gitu ya mas ..hehehe

  182. Bung Jock, saya rasakan hawa pemberontakan dinafas sampean, dan itu bisa tersalurkan lewat music Rock!!! kenapa gak dilanjutin lagi sich…

  183. hehe..saya masih ngelanjutin mas ..cuman berontaknya sekarang relatif lebih sendirian . Banyak teman2 lama udah ‘menyerah’ dan sibuk manggut2 nguber ‘setoran’ .Sementara yang muda2 banyak yang setelah ‘diuji’ lalu banyak yg nggak tahan :(

    Kalo sampeyan punya barisan ‘berontak’ , kasih tau saya ya mas…mungkin saya masih berguna , walaupun udah ngos-ngos’an .

  184. bener tuch mas, dilanjutin terus dong ngerocknya mas…

  185. emang bener ya mas perjuangan itu kadang pedih, kira2 anda sendiri apa juga mulai memberikan semacam ilustrasi perjuangan dalam bermusik kepada anak anda yang juga seniman musik?

  186. InsyaAllah mas , saya selalu menanamkan kesadaran untuk ‘otonom’ dalam ber-kreasi . Semoga ada hasil dan manfaatnya kelak.

    Soal ‘perjuangan’ , eheheh..nggak perlu dirasa-rasain mas , ntar malah depresi sendiri.

  187. Bang JSOP yang inspiratif ….

    Boleh dong ikutan nimbrung tentang commentnya deddy gillan (yang ternyata fans berat JSOP & eet itu..)

    Emang saya juga merasakan kreatifitas JSOP pada era 87-90an lagi dahsyat-dahsyatnya. Sampai-sampai tur RAKSASA God Bless “kabarnya” terlantar karena JSOP tiba-tiba sibuk dengan Swami/Kantatanya. Wah sayang banget sebenernya, karena waktu itu JSOP bisa mengangkat God Bless yang lagi terpuruk! sampai sekarang deh… setelah ditinggal JSOP God Bless terpuruk lagi. Ayo dong bang!!! Bangun!!! dan Bangkitkan kembali kejayaan MUSIC ROCK tanah air …

  188. Om JSOP…

    Saya cape denger music anak-anak sekarang, gak ada skill-nya babarblas… Kapan ya ada pejuang & seniman music kaya om lagi???

  189. mas pengen tau nih, siapa sih yang ngisi lead gitar di lagu jurang pemisah, kayaknya ok banget skill nya…

  190. Ian Antemono ..eh salah Ian Antono maksud saya mas hehehe..(tadi guyonan lho..)

  191. ha…ha..ha…aku wingi nane ketemu wonge lho mas…..ha..ha..ha…

  192. kalo boleh tau dalam perjalanan awal karir anda yang senantiasa seiring dengan almarhum, baik dalam hubungan sosial dam musik, apa yang melatarbelakangi anda untuk memakai suara almarhum dalam proyek 2 anda. Menurut anda karakter vocal almarhum apa memang punya sound rock sampai di album “jurang pemisah” pun yang notabene menrut saya ber genre art rock juga memakai suara almarhum? Dan di dalam tulisan anda jg disebutkan bahwa u/ proyek BPB lagu2 yang cenderung sulit dapat dilahap oleh seorang chrisye.

  193. Chrisye bukan hanya orang yang memiliki timbre suara yang spesifik dan unik . “range nada rendah menuju nada tertinggi berbanding sama”. Artinya , kala dia berteriak melengking dan bergumam dinada rendah tidak terjadi perubahan kualitas audio/suara . Ditambah lagi musikalitas serta daya sensitivitas u/ mengelola nada juga tinggi , maka saya beranggapan bahwa dia adalah seorang pembawa lagu yang lintas genre .

    Jelas , kalau saya disuruh atau boleh memilih maka…pilihan saya untuk dia adalah rock/balada yang menawarkan ruang ekspresi yang tak berbatas.

    Sebenarnya…pilihan kami masing2 pada akhirnya…sudah jelas dan sudah pula saya ceritakan di artikel saya sebelumnya.(tapi saya lupa yang mana..:)

    Ketika kami berdua semakin dewasa dan semakin dituntut oleh ‘kebutuhan2′ tanggung jawab yang tadinya nggak terpikirkan (semasa muda), yaah….celavi (thats life lahh)hehehe..

    Saya masih ingat ketika terjadi dialog diantara kami soal tersebut, “elu sih main ngandelin tangan…,kalo gw kan ngandelin ‘leher’..” paham kan maksudnya?

  194. ….. Saya masih ingat ketika terjadi dialog diantara kami soal tersebut, “elu sih main ngandelin tangan…,kalo gw kan ngandelin ‘leher’..” paham kan maksudnya? ……..

    Tapi mas, achmad dani mainnya ngandelin tangan kok bisa bergelimangan tuch propertinya??? Hehehe… Mungkin mudanya mas jock sama dani gak jauh beda lhoh!!! Bedanya… cuma mudanya mas waktu itu hanya ada satu stasiun televisi saja di negeri ini, beda dengan sekarang. Bener tidak mas??? Hehehe…..

  195. wah anda salah faham , yang dimaksud dengan dialog saya bersama alm.chrisye adalah hal2 yg berkaitan dengan “ketergantungan” menggunakan “organ tubuh” untuk berekspresi . Saya menggunakan tangan yang relatif lebih leluasa dibandingkan dengan almarhum yang mengandalkan pita suara (leher) . [dibatasi oleh faktor usia dsb]

    Dalam berekspresi , saya sama sekali tak ada urusannya dengan materi yang harus dikejar.

  196. oooo…. gitu ya mas. terima kasih penjelasannya mas!!!

  197. Hi there, I found your blog via Google while searching for download mp3 lagu daerah and your post regarding looks very interesting for me

  198. Mas, inget ndak ada penyanyi cilik perempuan belasan tahun lalu, sampeyan garap musiknya? Sopo yo? (maaf kalo ternyata udh pernah dibahas)tapi scene musik anak Indonesia kayaknya bisa mati pas balita karena kehabisan oksigen; kalo bocah cenger kencing blom lempeng disuruh nyanyi: “maafkan aku bila mencin..taimu”…sambil belagak noangis terhaharuu…semua epigon ini musti dibunuh atau dimutant segera sebelum penjajahan kultural(espc.audio-visual) terang2an nongol di depan moncong kita. Anak adalah aset bangsa yang harus segera diselamatkan!

  199. ya itu si Maissy , dulu saya pengen dia bener2 merepresentasikan anak kecil Indonesia . Namun oleh lingkungannya malah “diperkosa” untuk jadi “anak dagangan Indonesia” puihh…mangkelnya saya..:(

  200. lagunya yang”Oh melati putihku….”"itu ya mas, Eh mas aku pengen tau reportnya concert kemaren kok gak dibahas ya….pdhl tak enteni lo mas….!!

  201. Oh yeah..Maissy.. sekarang sy denger dia kuliah di FKUI, semoga tetep ‘lempeng’ dan baik2 aja ya tuh anak…
    btw, lagu ‘Cinta Kelima’ (album Kharisma Indonesia 2 Ekky Soekarno)
    juga sampeyan yg arrange yo,mas?

  202. @mas Fendy, akan ada saatnya nanti , untuk saya mengupas hal tersebut :)

  203. @mas RAGAZYGA, Dialbum Ekky Soekarno tersebut , saya hanya menyumbang satu komposisi .

  204. mas, boleh nanya ‘perangkat perang’ sampeyan ndak? synth,ampli,module,tubes dll…paling ndak yg tetap, gitu.
    trus, tolong selesaikan rasa penasaran saya yg udh puluhan tahun ngendap:1.Di lagu HUMA dan FRIDAY itu pake B3, moog atau apaan ya?
    2.Inget lagu ‘AIRMATA’ KANTATA TAKWA dong mas? hayoo ngaku…interlude piano-nya sampeyan kan? pas di tengah part-nya bung Eet lagi solo itu lho…itu juga piye? koq iso-isone balad romantis ngono ee ma’mbendengus: nongol jejeran nada klasik khas ‘sampeyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan’ buanget!
    P.S :hehehe…sorry habis saya dulu tuh kalo latihan drum salah satu kasetnya,selalu ada god bless-nya ( btw, mas Teddy apa kabarnya ya mas? putrinya ngeband juga tho? )

  205. wah.. pertanyaannya bertubi-tubi kayak mlitaliur londo. Yang mana yg kudu dijawab nih mas..hehehe

  206. sorry pak…yo wis..perangkat perang aja dulu deh…hehehe…tapi swear saya bener2 pengen tau “behind the scene” album pertama god bless yg legendaris itu. Mudah2an ada PH atau TV swasta yang bisa buatin program khusus mereview album2 atau bahkan film2 legendaris Indonesia jaman dulu kayak God Bless dll lengkap dengan para narasumber aslinya. Ini penting lho, mas! buat napak tilas dan dokumentasi…biar generasi berikutnya mahfum siapa dan bagaimana para pendahulunya berjuang di masa mereka. Mungkin bisa juga dibuat sebuah memoar ” THE INDONESIAN ROCK CHRONICLES” atau “THE INDONESIAN MUSIC/FILM CHRONICLES”.

    –> terimakasih mas.., semoga ada yang bermanfaat..

  207. Oooo….. berarti mas yock mulai kesengsem sama EET pada awalnya proyek Kharisma Indonesia-nya Ekky to????

    Lalu setelah itu, ajakin dia garap album Hezty Briza, Mel Shandy, God Bless n Kantata Taqwa kan???

    Percaya gak sih mas, music baru terasa ada “taste”nya setelah sampean berdua berkolaborasi….

    –> iya mas , saya ketemu Eet ketika diajak terlibat rekamannya Ekky S.

  208. eh mas yang ngisi gitar di album BPB siapa sih?

  209. Odink Nasution , mas Fendy

  210. mas dlu anda kan pernah kerja bareng dian pp di album seputih melai, dilihat dari sisi penjualan kan cukup meledak, kenapa kok gak diterusin mas kelanjutannya?

  211. hehe..mas , saya bermusik kan tidak untuk ‘meledak-ledak’ , tapi kalau bisa meledak…ya alhamdullilah :)

  212. Mas Yock, waktu saya liat foto di multiply-nya, mba tiwi juga dikenalkan ke Mr. SBY. Nah kapasitasnya sebagai musisi apa karena Nyonya Yockey sih??? Hehehe

    Mas, kalo lagi di multiply mas yock banyak haha hihi-nya. Padal setau saya mas yock itu “serem” je kalo lagi proses pembuatan lagu/bermusik!!! Disiplin matinya itu lho yang gak nguati!!! Hehehe

  213. - hehe.. situ nanya apa nyindir hehehe..istri saya pemain trompet mas..tapi private only :)

    - disini juga cekakak-cekikik koq mas..disesuaikan sama kebutuhannya aja..Lha kalau main musik cekakak-cekikik ..kan jadinya srimulat ntar mas..hihihi

  214. Syukur dech kalo mas bisa terhibur sama kita-kita…. Tapi ngomomg-ngomong apa bedanya sih multiply dengan di sini??? Jangan-jangan cm samimawon, kaya Swami dengan Kantata??? Hehehe…

  215. Bedanya mas? sejauh yg saya evaluasi.., disini lebih heterogen dan terdiri dari kalangan profesional / kantoran dsb. Sementara di MP atau FB sepertinya lebih private dan terdiri dari kelompok2 masyarakat eksklusif tertentu .

  216. Gimana opini anda tentang KCI (karya Cipta Indonesia) yang selama ini merupakan salah satu komponen mediator terhadap karya2 cipta anaki indonesia

  217. wah.. saya belum berani ber opini secara terbuka untuk menilai lembaga tersebut mas. Banyak hal masih ‘abu-abu’ dimata saya :(

  218. di tulisan anda yang alain pernah diulas tentang difinisi gitaris menurut anda, kalo definisi drummer menurut anda gimana mas, trus drummer di indonesia sendiri siapa yang anda anggap ok ?

  219. wah..dulu nulis ttg apa ya..dan artikel yg mana ya…saya lupa..:)

  220. Eh mas minggu lalu liat acara “Zona 80 an” ngga di TV? themanya atribute to chrisye…tapi lagi2 nama jockie kagak disebut sama sekali deh kayaknya sebagai orang dibalik kesuksesan album almarhum….katanya rhoma irama “TERLALUUU”…

  221. ah..biarkan saja mas Fendy , saya sudah ‘steril’ dari pembodohan2 yang disengaja maupun tidak disengaja. Sejarah bisa dibelok-belokkan sesuai kehendak yang berkuasa (pedagang yg lebih cocok disebut binatang ekonomi) .. tapi sejarah itu sendiri tidak akan bisa dihapus. Di suatu jaman nanti dia akan tampil … walau sudah tak ada saya disana nanti.

  222. terimakasih mas , yang merusak kondisi musik sekarang adalah suasana yg tidak memberikan ruang bagi pelaku musik lain selain remaja atau yang hanya berpikir dengan persoalan remaja.

  223. mas ktny denger2 sampeyan ikut terlibat dalam acara classic chrisye ya ama addie ms ? kapan tuh acara mas?

  224. iya tuh , tanggal 12 besok mas

  225. bawain lagu apa mas ?

  226. semalem liat classic chrisye relay SCTV… addie and orchestranya lumayan ok, terutama pas lagu sendiri dari album sendiri.. memang cuma addie yang bisa nerusin bung jsop dalam mengaransemen lagu2 chrisye tetap punya kualitas setelah trilogi ECY… cuma penyanyinya beberapa gak pas, yah memes, afgan dan arman.., sherina ternyata ok juga, vina dan utha paling yahud, oddie dapet soul jadulnya hehehe… gak yangka bung jsop terlibat, kaget juga waktu waktu situ di announce.. bagi kita merupakan tayangan menghibur.. walau masih kurang.. nungguin lagu percik pesona,kehadiran,indahnya alam,lagu putih dan sayang (ngarep) .. eh gak muncul-muncul… udah baca “latihan menatap bintang”.. kok commentnya di disable bung… hehehe

  227. спс!

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

elektronik sigara